'Superwoman' YouTuber Lilly Singh Beristirahat untuk Kesihatan Mentalnya

YouTuber popular Lilly Singh berehat dari platform kerana dia "mental, fizikal, emosi, dan rohani."

Pencipta kandungan kelahiran Kanada telah memuat naik kandungan jenama uniknya ke laman streaming video selama lapan tahun terakhir dan kini mempunyai 14 juta pelanggan salurannya. Forbes menyenaraikannya sebagai bintang YouTube dengan bayaran tertinggi ke-10 pada tahun 2017, ketika dia dilaporkan memperoleh lebih dari $ 10 juta.

Tetapi dalam sebuah video yang disiarkan pada hari Selasa, Singh, juga dikenal di platform sebagai "Superwoman," mengakui bahawa tekanan untuk selalu mengeluarkan konten baru telah mempengaruhi kesejahteraannya.

"Saya akan bersikap nyata dengan anda semua," kata Singh yang berusia 30 tahun kepada peminatnya dalam mesej video yang menjelaskan keputusannya untuk meluangkan masa dari YouTube. “Saya keletihan mental, fizikal, emosi, dan rohani. Saya telah melakukan YouTube secara konsisten selama lapan tahun ... selama bertahun-tahun saya telah [mengeluarkan video] dua kali seminggu, ditambah dengan vlog harian. Saya menikmatinya, saya menyukainya ... tetapi saya boleh menjadi lebih sihat secara mental. " Dia mengatakan bahawa dia "tidak tahu" berapa lama dia akan pergi.

Keletihan YouTuber

Singh adalah yang terbaru dalam jumlah YouTuber berprofil tinggi yang semakin meningkat untuk mengakui tekanan menjalankan saluran yang popular. Baru bulan lalu, Marzia Bisognin, yang salurannya memiliki lebih dari 7 juta pelanggan, memutuskan untuk keluar dari laman streaming sama sekali setelah menyedari dia akan menjadi "terasing dari dunia" dan telah ada "di gelembung kecilku sendiri di YouTube. "

Banyak pencipta telah membicarakan tekanan peribadi yang disebabkan oleh algoritma YouTube, yang nampaknya memberi ganjaran kepada muat naik kandungan biasa dengan peningkatan yang menonjol di laman web ini, yang seterusnya menghasilkan lebih banyak tontonan video. Sekiranya mereka berhenti mengepos secara berkala, YouTuber takut mungkin lebih sukar untuk muncul di senarai YouTube untuk video yang disyorkan, sementara peminat yang ada yang mengharapkan kandungan biasa dapat meninggalkan saluran.

Walaupun berhati-hati untuk tidak mengutuk platform yang membantunya menjadi jutawan, Singh sendiri menyentuh cara algoritma YouTube dapat membuat pencipta merasa seperti mereka harus menyiarkan lebih banyak video, mengatakan laman web ini "menuntut kandungan berterusan."

"Perkara mengenai YouTube adalah bahawa, dalam semua kemuliaannya, ia adalah mesin dan membuat para pencipta percaya bahawa kita harus mengepam kandungan secara konsisten walaupun dengan kos kehidupan dan kesihatan mental dan kebahagiaan kita kerana jika anda jangan jadi anda menjadi tidak relevan, "kata Singh. "Tetapi saya selalu mengatakan bahawa kebahagiaan adalah perkara terpenting yang akan anda perjuangkan. Perkaitan tidak. "

The YouTuber bahkan mengatakan bahawa dia tidak sepenuhnya gembira dengan beberapa kandungan yang dia hantar sejak kebelakangan ini dan ingin meluangkan masa untuk "mendapatkan kembali tenaga kreatif saya dan benar-benar memikirkan apa yang ingin saya lakukan dan arah apa mahu pergi, "sambil menambah," Sehingga saya memutuskan bahawa saya sudah bersedia, saya tidak akan menyiarkan video saluran utama atau vlog apa pun sehingga jiwa saya bersedia untuk melakukannya. "

YouTube menyedari bagaimana penciptanya dapat benar-benar terbungkus dalam saluran mereka, dan pada awal tahun ini menyiarkan video yang menawarkan nasihat tentang cara menjaga keseimbangan kerja-kehidupan untuk mengelakkan kehabisan.