Facebook Membaca Mesej yang Anda Hantar ke Utusan

Berikutan skandal Cambridge Analytica yang telah menggegarkan kepercayaan masyarakat terhadap Facebook gergasi media sosial, pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif syarikat itu telah melancarkan lebih banyak maklumat mengenai cara Facebook berinteraksi dengan data penggunanya. Dalam wawancara dengan Vox's Ezra Klein, Zuckerberg menyatakan bahawa sistem Facebook mampu mengesan "apa yang sedang berlaku" dalam aplikasi Messenger. Dia menambahkan bahwa ketika "pesan sensasional" ditemukan, "Kami menghentikan pesan-pesan itu."

Sudah tentu, ini menimbulkan banyak persoalan mengenai sejauh mana Facebook memantau aplikasi sembang popularnya, dan kemudian, syarikat itu memberitahu Bloomberg bahawa walaupun perbualan Messenger dianggap peribadi, "Facebook mengimbasnya dan menggunakan alat yang sama untuk mencegah penyalahgunaan di sana. di rangkaian sosial secara lebih umum. "

Rangkaian sosial menyatakan bahawa semua kandungan di laman web ini mesti mematuhi "standard masyarakat" yang serupa. Catatan atau mesej yang tampaknya bertentangan dengan piawaian ini dapat dilaporkan oleh sesama pengguna, dalam hal ini pasukan "operasi komuniti" syarikat melakukan tinjauan. Kadang kala, alat automatik juga melakukan tinjauan.

"Sebagai contoh, pada Messenger, ketika anda mengirim foto, sistem automatik kami mengimbasnya menggunakan teknologi pemadanan foto untuk mengesan gambar eksploitasi anak yang diketahui atau ketika anda menghantar pautan, kami mengimbasnya untuk perisian hasad atau virus," kata seorang jurucakap Facebook Messenger dalam kenyataan. "Facebook merancang alat automatik ini supaya kami dapat dengan cepat menghentikan tingkah laku kasar di platform kami."

Facebook lebih jauh menyatakan bahawa cara Messenger melihat mesej pengguna sebenarnya, "sangat mirip dengan yang digunakan oleh syarikat internet lain hari ini."

Walau bagaimanapun, aplikasi sembang utama Facebook yang lain bangga kerana tidak dapat membaca kandungan yang dihantar melalui platformnya. WhatsApp, yang diperoleh Facebook pada tahun 2014, menawarkan enkripsi end-to-end, yang bermaksud bahawa WhatsApp sama sekali tidak dapat membaca mesej. Walaupun Messenger memang memiliki pilihan yang dienkripsi, pengguna harus memilihnya dan mengaktifkannya.

Facebook baru-baru ini mengemas kini dasar datanya dan menetapkan syarat perkhidmatan baru untuk mendedahkan peraturan di Facebook dan perkhidmatan yang berkaitan - terutamanya Messenger dan Instagram. Kami membuat liputan tindakan syarikat ini di sini. Dan dalam catatan blog, jaringan menulis, "Kami lebih baik menjelaskan bagaimana kami memerangi penyalahgunaan dan menyiasat aktiviti yang mencurigakan, termasuk dengan menganalisis konten yang dibagikan orang."