Instagram Mengumumkan Butang 'Posting Baru' untuk Memberi Kawalan Lebih Banyak kepada Pengguna

Komuniti Instagram penuh dengan kemungkinan suapan berita kembali ke susunan kronologi setelah satu pengguna menyiarkan video yang menatal melalui suapan berita yang dipesan secara kronologi - tetapi Instagram mengatakan persembahan semasa tidak akan ke mana-mana.

Jurugambar Jack Harding (@JackHarding) berkongsi video dalam Kisah Instagramnya yang menunjukkan sembilan siaran dalam suapan, disusun mengikut kronologi. Video - dan kemungkinan untuk kembali ke urutan kronologi - menimbulkan keributan, dengan beberapa pengguna dan penerbitan membincangkan kemungkinan itu.

Syarikat itu secara terbuka menyatakan bahawa ia tidak berlaku secara kronologi, dan sekarang, memberi kita pemahaman yang lebih baik mengenai rasionalnya. Dalam taklimat pers baru-baru ini, peneraju produk untuk suapan Instagram, Julian Gutman, memberitahu wartawan bahawa aplikasi perkongsian foto "tidak memikirkan [urutan kronologi] pada masa ini." Sebabnya, kata jurucakap, ialah pengguna cenderung menghabiskan lebih banyak masa di aplikasi ketika mereka diberi algoritma dan bukannya umpan kronologi terbalik. Dan itu tidak hanya baik untuk pendapatan iklan Instagram - ia juga membolehkan pengguna melihat siaran yang ingin mereka lihat, walaupun foto dan video tersebut telah dipaparkan beberapa waktu yang lalu. Sebenarnya, Instagram mendakwa bahawa suapan algoritmiknya membolehkan pengguna melihat 90 peratus catatan dari rakan dan keluarga terdekat mereka,sementara suapan kronologi terbalik hanya akan menunjukkan kepada mereka sekitar 50 peratus daripada catatan ini.

"Oleh kerana kami telah menggali lebih banyak dan cuba memahami mengapa orang meminta kronologi, itu bukan perkara universal," tambah Gutman. "Bukan satu alasan mengapa orang menginginkan chrono, dan saya rasa apa yang sebenarnya ingin kita fahami adalah apa saja kekecewaan yang berbeza yang dimiliki oleh orang-orang dan bagaimana kita dapat memanfaatkan pengalaman suapan yang diperibadikan mereka."

Walau bagaimanapun, Instagram memberi pengguna pilihan baru untuk mengawal suapan mereka. Dalam catatan blog baru-baru ini, platform media sosial membincangkan butang "Posting Baru". Butang ini akan memberi pengguna lebih banyak kawalan ketika suapan mereka dimuat semula. Setelah ditekan, pengguna akan dibawa ke bahagian atas suapan mereka, dengan catatan yang lebih baru cenderung muncul pertama daripada yang lebih lama. Ini bukan pembalikan penuh kepada umpan kronologi, tetapi memberi pengguna sedikit lebih banyak kawalan terhadap bagaimana dan kapan catatan baru muncul.

Algoritma Instagram menggunakan beberapa faktor dalam menentukan siaran mana yang akan ditunjukkan terlebih dahulu, termasuk pertunangan atau jumlah suka dan komen yang diterima siaran. Tetapi ketepatan masa juga termasuk di antara faktor-faktor tersebut, seperti yang dikatakan Instagram dalam catatan blog asal yang mengumumkan perubahan kepada suapan bukan kronologi, yang bermaksud bahawa waktu siaran itu dikongsi masih menjadi faktor bagaimana siaran tersebut dipaparkan.

Skrol cepat di Instagram saya setelah tidak log masuk selama beberapa hari mempunyai sekitar lima siaran yang nampaknya disusun mengikut kronologi sebelum cap waktu pada catatan itu kelihatan melompat-lompat.

Algoritma Instagram, yang merangkumi ketika catatan itu dikongsi, catatan yang kadang-kadang dibuat nampaknya disusun mengikut kronologi. Masa yang dihabiskan dalam suapan berita juga boleh menjadi faktor - kerana algoritma Instagram mengelakkan menunjukkan catatan yang sama dua kali, pengguna sering memeriksa suapan mereka mungkin mempunyai lebih sedikit siaran untuk algoritma itu dapat digunakan.

Walaupun suapan berita kronologi Instagram pada tahun 2016 disambut dengan reaksi bercampur, Instagram mengatakan bahawa ia membuat keputusan untuk menyesuaikan suapan berita kerana sekitar 70 peratus siaran tidak dapat dilihat dalam format kronologi. Garis masa yang dibuat oleh algoritma, bukannya cap waktu, kini menjadi pilihan yang lebih popular di antara rangkaian sosial terbesar. Selain Facebook dan Instagram, Twitter juga menggunakan garis masa algoritma, tetapi pengguna juga mempunyai pilihan untuk tetap beralih ke susunan kronologi.

Dikemas kini pada 3 Jun: Instagram memberikan penjelasan lebih lanjut mengapa kami tidak akan melihat suapan kronologi.