Selebriti Ditch Media Sosial untuk Teks Dengan Peminat Secara Langsung

Kita semua mempunyai impian untuk berkawan dengan selebriti, melihat kemasyhuran mereka tanpa menjejaskan privasi mereka, sementara juga mengintip kehidupan mereka yang luar biasa - dan, mari kita hadapi, bergosip - bahawa mereka tidak berkongsi secara terbuka .

Aplikasi Komuniti bertujuan untuk menjadikannya lebih nyata dengan membiarkan anda menghantar teks terus dengan orang kaya dan terkenal, dan bergantung pada keintiman mesej teks berbanding media sosial untuk mendekatkan anda dengan bintang di layar perak, pemuzik, artis, dan pengarang . Tetapi kenyataannya kelihatan sedikit berbeza.

Sebagai jurucakap aplikasi itu memberitahu Digital Trends: “Apakah akan menjadi SMS yang sama dengan sahabat anda sehingga anda berulang-alik dengan sejuta kali sehari? Tidak. Dan saya tidak fikir orang sebenarnya mencari interaksi itu ... hubungan peribadi dan langsung adalah jika anda seorang artis, itulah yang anda mahukan. "

Penyokong nama besar

Ashton Kutcher di TechCrunch Disrupt Ashton Kutcher bercakap di atas pentas semasa TechCrunch Disrupt San Francisco 2019. Steve Jennings / Getty Images untuk TechCrunch

Premis untuk aplikasi itu, yang disokong oleh pelakon Ashton Kutcher dan syarikat perisian Salesforce, cukup sederhana. Komuniti memberikan nombor telefon kepada "siapa saja yang mempunyai khalayak," yang disebut sebagai Pemimpin, menurut jurucakap. Pemimpin ini diperiksa oleh pasukan aplikasi Komuniti berdasarkan "jika mereka mempunyai sesuatu yang menarik untuk dinyatakan" dan setakat ini terdapat kira-kira 500 dari mereka membayar yuran langganan antara beberapa ratus dolar hingga ribuan sebulan bergantung pada jumlah pengguna yang mereka mahu menghubungi dan berapa banyak yang mengikuti mereka dalam aplikasi, kata jurucakap itu.

Bintang seperti Amy Schumer, Kerry Washington, Diddy, Jonas Brothers, dan Mark Cuban hanyalah beberapa "pemimpin" yang sudah masuk.

Teks kumpulan kemudian dimulakan, mulai dari Washington yang meminta cadangan jus hijau di Toronto hingga Schumer mengadakan perbincangan mengenai kemandulan berdasarkan catatan Instagram yang mengiklankan "nombor saya adalah bio saya." Peminat menjawab teks dengan nama bar jus dan pengalaman mereka sendiri dengan rawatan IVF. Jurucakap Komuniti mengatakan bahawa keintiman menghantar teks adalah yang membuat perbualan ini berbeza dari tweet massa dan siaran Instagram Live, walaupun responsnya bukan hanya untuk satu pengguna. Pemesejan teks adalah "tempat anda berinteraksi dengan orang yang paling dekat dengan anda: Sahabat terbaik anda, ibu, ayah, adik-beradik anda."

Statistik mengenai pesanan teks dan penggunaan WhatsApp secara global nampaknya menyokong pemikiran ini. Mesej SMS mempunyai kadar buka 98% yang mengagumkan, dan 90% daripadanya dibuka dalam 3 minit penerimaan. Secara praktikal, setiap orang mempunyai telefon yang mampu menghantar teks, tetapi jumlah penonton di media sosial jauh lebih terhad jika dibandingkan.

Terdapat juga masalah troll, yang biasanya merupakan akaun dan bot tanpa nama yang cukup mudah dibuat di Twitter, Instagram, dan platform lain. Secara teori, Komuniti seharusnya tidak mempunyai masalah dengan ini kerana hampir mustahil untuk memiliki nombor telefon yang benar-benar tanpa nama, dan mereka tidak semudah memperoleh seperti jenis akaun media sosial lain.

Pencipta aplikasi tersebut, Matthew Peltier dan Josh Rosenchek, juga telah bekerjasama dengan penyedia telekomunikasi utama AS untuk dapat menangani jumlah pesanan teks, pada masa ini berjumlah 200 juta mesej sejak aplikasi mula-mula membawa pemimpin dan pengguna pada Oktober 2019.

Melawan algoritma

Jurucakap itu juga menyatakan kekurangan algoritma, yang digunakan di platform media sosial lain dan bahkan tempat seperti YouTube untuk menentukan kapan anda melihat catatan tertentu dari akaun tertentu. "Ini tidak datang langsung kepada anda, tidak seperti teks," kata mereka.

Algoritma dapat menyusahkan beberapa orang yang berpengaruh yang mempunyai jumlah pengikut yang besar, tetapi akhirnya tidak masuk ke feed pengikut mereka.

"Hasilnya [dari algoritma], kami melihat halaman mendapat sedikit sebanyak 1% penonton mereka melihat catatan individu," kata Brendan Gahan, ketua pegawai sosial di agensi iklan Mekanism, kepada Digital Trends. "Lebih jauh lagi, platform dapat memperkenalkan berbagai peraturan dan batasan, yang dapat mendorong para artis dan para selebriti keluar dari platform untuk berbagai langkah yang salah, biasanya kandungan yang dianggap tidak mesra jenama."

pic.twitter.com/lfbYmi6cKD

- Diddy (@Diddy) 3 Oktober 2019

Algoritma tersebut dapat membuat pasukan selebriti "darah, keringat, dan air mata" menguruskan kehadiran media sosial nampaknya tidak berbuah, tetapi Komuniti nampaknya meniadakan banyak risiko kejadian itu, menurut Gahan.

Secara teknikal, seorang selebriti boleh menghantar SMS kepada peminat Komuniti mereka. Walau bagaimanapun, aplikasinya nampaknya menjangkau jangkauan yang lebih khusus. Ketika Washington meminta cadangan jus hijau, dia hanya mengirim SMS kepada pengguna yang menunjukkan mereka berada di daerah Toronto. Ini berpunca dari visi asal Peltier, sebuah syarikat bernama Shimmur, yang bertujuan untuk membantu pencipta YouTube memuat naik kandungan dan pemuzik pelancongan menjangkau penonton ketika mereka sedang dalam perjalanan. Syarikat itu mengesahkan bahawa ia mempunyai pembelajaran mesin untuk membolehkan para pemimpin menjangkau peminat dengan minat khusus juga.

Gahan mengatakan bahawa idea itu sendiri bukanlah sesuatu yang baru - selebriti, ahli politik, dan pemimpin masyarakat telah menggunakan e-mel untuk tujuan ini selama bertahun-tahun - tetapi "pesanan teks benar-benar hanyalah evolusi."

Dia menyatakan bahawa kunci untuk berjaya dalam aplikasi ini adalah pengaruhi dan selebriti "memastikan mereka menarik dan menarik - anda tidak mahu tampil sebagai spam atau membosankan. Menambah nilai bagi orang yang memilih akan menjadi kunci. " Gahan juga tidak menganggap perbualan dua hala adalah keperluan untuk aplikasi berjaya kerana kualiti dan nilai boleh datang dalam pelbagai bentuk hiburan dan pengetahuan. Yang pasti, majalah People baru saja memasuki perkongsian baru dengan Komuniti untuk menjangkau lebih banyak pembaca dengan kandungan selebriti; laman web majalah akan menerbitkan kandungan yang berpusatkan Komuniti juga. Apa jenis nilai yang membawa kepada pengguna aplikasi masih dapat dilihat.

Dengan pilihan raya AS sepenuhnya, Komuniti mungkin memasuki wilayah yang relatif belum diterokai untuk calon politik, yang tidak invasif seperti robocalls tetapi memberikan jangkauan yang jauh lebih luas daripada media sosial atau siaran langsung. Sementara itu, kegemaran anda mungkin menyertai Komuniti dan senarai kenalan anda.