Propaganda Media Sosial Lebih Dari Ganda, Tetapi Jangan Menyalahkan Bot

Bot biasanya bertanggung jawab atas propaganda media sosial, tetapi satu kajian baru-baru ini di UK menunjukkan bahawa kempen maklumat politik yang dianjurkan tidak hanya dua kali ganda dalam dua tahun kebelakangan ini, tetapi bot tersebut mendapat tempat kedua daripada manipulasi yang dilakukan oleh manusia.

Kajian Global Disinformation Order, yang dilakukan oleh University of Oxford, menemui bukti manipulasi media sosial oleh agensi kerajaan atau parti politik di 70 negara, meningkat dari 48 pada 2018 dan 28 pada 2017. Kajian ini mengumpulkan data setiap tahun sejak 2017 , tetapi menunjukkan bahawa propaganda politik telah memanfaatkan media sosial selama satu dekad terakhir.

Kajian itu, yang dikarang bersama oleh Samantha Bradshaw dan Phillip N. Howard, menyusun laporan dari seluruh dunia mengenai tentera siber, yang ditakrifkan sebagai "pelaku pemerintah atau parti politik yang ditugaskan untuk memanipulasi pendapat awam secara dalam talian." Walaupun laporan itu memfokuskan pada propaganda yang dapat ditelusuri kembali ke agensi pemerintah, ahli politik, atau partai politik, para penyelidik menemukan koordinasi formal dengan firma komunikasi swasta, dan di lebih dari 40% negara, organisasi sipil dan warga negara.  

Sebilangan besar propaganda dibuat oleh orang yang sebenarnya: 87% negara menggunakan akaun manusia berbanding 80% negara yang menggunakan bot. Dalam beberapa kes, kajian itu juga mengenal pasti negara yang mengupah kumpulan pelajar atau belia untuk propaganda komputasi, termasuk Rusia dan Israel.

Peningkatan di negara-negara dengan informasi yang tidak teratur mungkin merupakan peningkatan aktivitas tetapi juga meningkat oleh peningkatan kemampuan untuk mengesan aktiviti tersebut. "Jumlah kes yang kami kenal pasti adalah perkara yang paling mengejutkan dalam kajian tahun ini. Sebahagiannya, pertumbuhan itu berkaitan dengan lebih banyak pelaku negara yang melihat media sosial sebagai alat kekuatan geopolitik, ”kata Bradshaw, penulis bersama dan penyelidik di Projek Komputasi Propaganda, kepada Digital Trends. "Tetapi tidak semua kes itu baru. Banyak contoh lama yang ditemui oleh wartawan dan penyelidik bebas lain, yang kini dilengkapi dengan alat yang lebih baik dan perbendaharaan kata yang lebih baik untuk mengenal pasti kejadian propaganda komputasi dalam konteks negara mereka sendiri. "

Tahun ini, para penyelidik juga mengenal pasti kategori akaun baru yang digunakan untuk manipulasi - selain akaun manusia, akaun bot, dan akaun "cyborg" yang menggunakan kedua-duanya, 7% negara menggodam atau mencuri akaun sebenar untuk digunakan dalam kempen mereka. Guatemala, Iran, Korea Utara, Rusia, dan Uzbekistan adalah antara negara yang menggunakan akaun yang diretas atau dicuri.

Lebih daripada separuh negara dengan bukti propaganda politik - 45 dari 70 - menggunakan taktik itu semasa pilihan raya. Antara contoh tersebut, kajian menunjukkan, adalah ahli politik dengan pengikut palsu, iklan yang disasarkan menggunakan media yang dimanipulasi, dan penyasaran mikro.

Jadi apa jenis maklumat yang digunakan oleh kempen? Menyerang pembangkang politik adalah yang paling meluas, di 89% negara, diikuti dengan menyebarkan propaganda pro-pemerintah atau pro-parti dan 34% menyebarkan maklumat yang dirancang untuk mewujudkan perpecahan.

Walaupun hampir 75% menggunakan taktik seperti meme, berita palsu, dan video, taktik itu juga berada di bawah jenis manipulasi yang lebih tersembunyi di luar media yang dikongsi. Sebanyak 68% menggunakan troll yang ditaja oleh kerajaan untuk menyerang lawan, seperti wartawan dan aktivis. Banyak juga yang menggunakan alat pelaporan untuk menyensor ucapan, dengan harapan proses automatik akan menghapus kandungan yang tidak melanggar peraturan platform. Sebanyak 73% lagi negara membanjiri hashtag untuk menjadikan mesej lebih tersebar luas.

Sebilangan besar aktiviti pasukan siber kekal di rangkaian sosial terbesar, Facebook, tetapi para penyelidik melihat peningkatan dalam kempen di platform yang berfokus pada foto dan video, termasuk Instagram dan YouTube. Para penyelidik juga melihat peningkatan aktiviti di WhatsApp.

Amerika Syarikat berada di antara kumpulan "kapasiti pasukan siber tinggi", yang menunjukkan operasi sepenuh masa dengan anggaran besar yang memfokuskan pada propaganda dalam dan luar negara. Laporan itu menunjukkan AS menggunakan maklumat yang disinformasi, data, dan penguatan kandungan buatan dari akaun manusia, bot, dan cyborg (atau campuran manusia-bot). Kajian ini juga menunjukkan bukti bahawa AS menggunakan kelima-lima kategori pesanan yang termasuk dalam kajian: Sokongan, menyerang lawan, mengalihkan perhatian, memacu perpecahan, dan penindasan.

Bradshaw mengatakan bahawa syarikat media sosial harus melakukan lebih banyak perkara untuk mewujudkan tempat yang lebih baik untuk berhubung dan membincangkan politik. "Menentukan sama ada jawatan adalah sebahagian daripada kempen manipulasi bukanlah tugas yang mudah. Ia sering memerlukan melihat tren luas di media sosial dan perbualan yang berlaku mengenai topik tertentu, ”katanya.

Walaupun Bradshaw mengatakan bahawa mengesan maklumat yang salah tidak boleh diserahkan kepada pengguna, beberapa maklumat yang salah dapat diambil dengan mencari akaun yang diposkan dalam beberapa bahasa, melakukan pencarian gambar terbalik, dan menggunakan alat dalam talian percuma untuk mengesan akaun automatik.  

Kajian 2019 menyoroti perubahan dalam propaganda politik yang ada jauh sebelum internet, tetapi kemungkinan telah memanfaatkan media sosial selama satu dekad. Penulis kajian mengakhiri laporan dengan pertanyaan: “Apakah platform media sosial benar-benar menciptakan ruang untuk musyawarah dan demokrasi masyarakat? Atau apakah mereka memperkuat konten yang membuat warga kecanduan, tidak mendapat informasi, dan marah? "