Nama Paparan Twitter Kini Boleh Lebih Panjang, Dengan Tweet yang Lebih Panjang

twitters peraturan baru ada di sini selepas womenboycotttwitterhad 280 watak baru bloomua / 123RF Twitter tidak mencukupi? Kini platform media sosial juga menyokong nama paparan yang lebih panjang. Pada hari Jumaat, 10 November, Twitter mengumumkan sokongan untuk nama paparan dengan panjang hingga 50 aksara, dengan platform yang mengundang pengguna untuk menambahkan nama tengah atau bahkan emoji. Ya, betul? Tidak begitu pantas.

Perubahan itu disambut dengan tindak balas campuran dari pengguna, yang mengatakan bahawa usaha Twitter akan lebih baik dibelanjakan di tempat lain. Rangkaian sosial telah berusaha terus menerus menentang gangguan dalam talian, feed pengguna iklan politik Rusia yang berlumpur, dan Twitter mengemas kini proses pengesahan setelah memberikan lencana kepada penganjur di belakang demonstrasi supremasi kulit putih.

Walaupun nama pengguna (yang bermula dengan simbol @ dan terhad kepada 15 aksara) mengenal pasti URL anda, nama paparan Twitter muncul di profil anda dan sebelum tweet anda. Nama pengguna boleh diedit di dalam pilihan profil, memudahkan pengguna yang selalu ingin memasukkan Ph.D. dan nama tengah dan nama keluarga di dalam nama paparan mereka untuk masuk dan menambahkannya dengan had watak yang diperluas.

Mulai hari ini, nama paparan Twitter anda boleh mencapai hingga 50 aksara! Teruskan, tambahkan nama tengah atau beberapa emoji lagi. //t.co/QBxx9Hnn1j

- Sokongan Twitter (@TwitterSupport) 10 November 2017

Perubahan itu berlaku selepas Twitter secara rasmi menggandakan had watak awal minggu ini. Ruang tambahan untuk tweet pemikiran itu tiba setelah Twitter membuat perubahan kecil pada had watak dengan tidak termasuk lampiran dan pautan dan, kemudian, nama pengguna ketika tweet balasan.

Walaupun jumlah watak nama paparan yang diperluas mungkin menjadi berita baik sekiranya anda mempunyai nama seperti Mordecai Ali Van Allen O'Shea  (watak Dr. Seuss yang, by the way, masih hanya 29 aksara), ada yang menggunakan yang diperluas ciri untuk bercakap mengenai perubahan lain yang mungkin dilakukan oleh rangkaian.

Beberapa pengguna menambahkan hashtag ke nama paparan mereka, termasuk #WouldPreferThatYouBanNazis, sebagai tindak balas kepada pengesahan Twitter terhadap akaun Jason Kessler awal minggu ini. Kessler adalah penganjur di belakang demonstrasi supremasi kulit putih yang menyebabkan satu orang mati dan mencederakan 19 yang lain di Charlottesville, Virginia pada awal tahun 2017. Lencana pengesahan biru, Twitter mengatakan, "membiarkan orang tahu bahawa akaun kepentingan awam adalah sahih." Ketua Pegawai Eksekutif Twitter Jack Dorsey menjawab bahawa syarikat menyedari proses pengesahan perlu dikemas kini beberapa waktu yang lalu, tetapi sekarang akan berusaha untuk memperbetulkan proses tersebut dengan lebih cepat. Sehingga itu, Twitter telah menghentikan sementara proses pengesahan akaun.

Kita seharusnya lebih cepat berkomunikasi mengenai perkara ini (semalam): ejen kami telah mengikuti dasar pengesahan kami dengan betul, tetapi kami menyedari beberapa ketika yang lalu sistem ini rosak dan perlu dipertimbangkan semula. Dan kami gagal dengan tidak melakukan apa-apa mengenainya. Bekerja sekarang untuk memperbaiki lebih cepat. //t.co/wVbfYJntHj

- jack (@jack) 9 November 2017

Pengesahan bertujuan untuk mengesahkan identiti & suara tetapi ditafsirkan sebagai sokongan atau petunjuk penting. Kami menyedari bahawa kami telah menimbulkan kekeliruan ini dan perlu menyelesaikannya. Kami telah menghentikan semua pengesahan umum semasa kami bekerja dan akan melaporkannya tidak lama lagi

- Sokongan Twitter (@TwitterSupport) 9 November 2017

Pengguna lain memanfaatkan nama paparan yang lebih panjang untuk memasukkan permintaan mereka untuk ciri platform lain, seperti butang edit, sementara pengguna lain memutuskan untuk mengubah nama paparan mereka menjadi keseluruhan ayat.

Twitter telah lama menjadi platform yang berfokus pada singkat dan blog mikro, dan kedua-dua had watak yang dikemas kini dan nama pengguna yang lebih panjang muncul ketika platform media sosial terus memperbaiki standard setelah #WomenBoycottTwitter menarik perhatian terhadap masalah gangguan di platform. Twitter juga merupakan salah satu platform media sosial di samping Facebook yang berusaha untuk mengemas kini dasar untuk iklan politik.