Joss Whedon Berhenti Twitter: Kisah Feminisme dan Troll

joss whedon dihalau dari twitter josswhedonOh, Joss Whedon, katakan tidak begitu! Pengarah blockbuster Marvel-Disney Avengers: Age of Ultron secara tiba-tiba berhenti dari Twitter kerana nampaknya tindak balas terhadap sejumlah tweet kasar dari peminat yang marah, marah dengan beberapa perkara dalam filem baru, termasuk sebilangan orang yang marah tentang penggambaran itu Janda Hitam Scarlett Johansson, salah satu daripada beberapa watak wanita dalam filem ini.

Walaupun filem ini sangat berjaya - menjana pendapatan $ 392.5 juta di seluruh dunia dalam lima hari pertama - filem ini dibayangi oleh sentimen anti-Whedon di media sosial sejurus dilancarkan.

Whedon mendakwa dia pergi hanya untuk melepaskan diri dari semua kebisingan. "Saya hanya berfikir, Tunggu sebentar, jika saya akan mula menulis lagi, saya harus pergi ke tempat yang sunyi," katanya kepada BuzzFeed dalam wawancara. "Dan ini adalah tempat paling tidak sunyi dalam hidup saya. ... Ini seperti mengambil peperiksaan bar di Coachella. Rasanya, Um, saya betul-betul perlu menumpukan perhatian pada perkara ini! Lelaki! Bolehkah anda semua hanya ... saya harus ... Ini sangat penting untuk undang-undang saya!

Kemarahan Janda Hitam

Whedon telah menerima banyak tweet kebencian yang ditujukan kepada Whedon sejak Age of Ultron keluar. Banyak tweet menunjukkan kemarahan terhadap pendapat bahawa watak Black Widow Johansson digambarkan sebagai minat cinta untuk Hulk dalam filem itu. Beberapa penonton merasakan bahawa pengungkapan besar mengenai wataknya juga mengecewakan, masalah yang diperburuk oleh kekurangan filem Marvel wanita dan watak utama.

Pengguna Twitter lain, termasuk pelakon Hulk Mark Ruffalo, telah mengadu bahawa tidak ada barang yang cukup untuk wataknya.

. @ Marvel kami memerlukan lebih banyak barangan #BlackWidow untuk anak perempuan dan keponakan saya. Tolong cantik.

- Mark Ruffalo (@MarkRuffalo) 29 April 2015

Dalam wawancara baru-baru ini, Whedon juga telah menyatakan kemarahannya terhadap Marvel mengenai penyuntingan Age of Ultron . Banyak adegan pengembangan watak Black Widow hampir dipotong, katanya.

Black Widow juga dimalukan oleh Jeremy Renner dan Chris Evans dalam wawancara lawatan akhbar untuk filem itu pada bulan April. Mereka menyebut watak itu sebagai "pelacur" dan "pelacur."

Walaupun Chris Evans dengan cepat meminta maaf atas pernyataan itu, Renner tidak menolak sepenuhnya.

"Sekiranya anda tidur dengan empat dari enam Avengers, tidak peduli seberapa menyenangkan anda, anda akan menjadi pelacur," Renner bergurau pada Conan . "Hanya mengatakan. Saya akan menjadi pelacur. "

Slut-shaming adalah masalah lama di Internet, dan haiwan peliharaan feminis gelombang ketiga yang percaya bahawa wanita harus dapat mengekspresikan seksualiti mereka dengan cara apa pun yang mereka pilih, asalkan mereka memilih.

Whedon menafikan feminis memainkan peranan

Dulu akaun Twitter Whedon sekarang membawa kepada mesej ini.

Selama tempoh Twitter, Whedon terkenal dengan tweet sentimen pro-feminis, bahkan membantah pelepasan Jurassic World yang akan datang sebagai "seksis era 70-an." Dia kemudian menyesali tweet itu, dengan mengatakan itu "bentuk buruk" untuk Variety. The Buffy the Vampire Slayer dan Angel pencipta juga telah aktivis feminisme yang lama.

usia avengers janda hitam ultron

Dia menafikan bahawa dia pergi kerana feminis: "Percayalah, saya telah diserang oleh feminis militan sejak saya masuk di Twitter. Itu sesuatu yang saya biasa. Setiap jenis feminisme menyerang setiap jenis yang lain, dan setiap subsektor liberalisme selalu sibuk menyerang subseksyen liberalisme yang lain, kerana tuhan melarang mereka semua harus bersatu dan benar-benar berjuang untuk tujuannya, ”katanya kepada BuzzFeed.

Pengguna Twitter John Galt mengumpulkan montaj berguna hanya sebahagian kecil dari tweet kebencian dari pelbagai pihak.

Inilah sebab sebenar mengapa @josswhedon meninggalkan twitter. Saya tidak menyalahkannya. pic.twitter.com/Xfk7n0XvGS

- John Galt (@atlasnodded) 4 Mei 2015

Pihak yang terlibat dalam pertandingan menjerit ini

Terlepas dari penglibatan feminis dalam hullaballoo ini, ada juga kumpulan lain yang berkemungkinan menyumbang untuk keluarnya Twitter dari Whedon. Inilah ikhtisar kumpulan yang mungkin menyumbang kepada keputusan Whedon untuk pergi, bukan dengan pendapat mereka, tetapi oleh betapa marah dan kerasnya mereka menyatakannya.

Feminis marah:  Ini adalah feminis yang kecewa dengan penggambaran Black Widow dalam filem itu. (The Washington Post membantah idea ini.) Mereka percaya bahawa Whedon merosakkan satu-satunya watak wanita positif dalam filem itu dengan menjadikannya sedikit lebih daripada minat cinta untuk Hulk. Tonton mereka dengan tweet seperti “@josswhedon dapat mengalahkan. Jangan sekali-kali menyentuh keajaiban lagi anda seksis lubang ** dan "@josswhedon anda anak seksis bangsat melawan saya."

Troll internet:  Troll akan sentiasa ada, dan jika dilihat dari beberapa tweet jahat, beberapa orang hanya mahu menumpukan sentimen anti-Whedon. Selalu ingin menambahkan api kepada bahan bakar, kumpulan ini terkenal dengan tweet perkara-perkara bodoh seperti "@josswhedon buka blokir saya, saya mahu bertengkar" dan "@josswhedon bertemu saya di pit u dickhead."

Peminat yang terlalu senang:  Ketika semua dikatakan dan dilakukan, masih ada kumpulan yang benar-benar kesal dengan penggambaran Black Widow dari sudut pandang peminat buku komik. Ini adalah peminat Marvel yang tidak tahan dengan interpretasi watak yang tersasar dari buku komik. Orang-orang ini berada di belakang tweet seperti "saya akan melakukan semua yang saya mampu untuk menghancurkan karier anda dengan cara anda menghancurkan watak natasha romanoffs anda kepingan s ***" dan "@josswhedon F *** you Joss. Anda tidak boleh masuk ke francais Avengers dan mula membunuh watak utama. Ini bukan Game of Thrones. "

Keinginan Whedon untuk tenang

Joss Whedon mempunyai hubungan cinta-benci dengan Twitter. Dia memang mempunyai banyak akaun Twitter dan sepertinya berhenti pada bulan Julai 2013, walaupun dia tidak menurunkan profilnya. Tweet terakhirnya berbunyi: "Terima kasih kepada semua orang yang telah begitu baik dan lucu serta memberi inspirasi di sini." Dia kemudian menutup akaunnya.

Dalam wawancara dengan BuzzFeed, dia mengatakan bahawa dia hanya ingin meninggalkan dunia Twitter yang sangat bising: "Twitter adalah perkara kecil yang ketagihan, dan jika ada, saya harus memeriksanya," katanya. "Apabila anda terus melakukan sesuatu setelah berhenti memberi anda keseronokan, itu adalah dasar batu bagi seorang penagih. ... Saya hanya mempunyai sedikit kejelasan di mana saya suka, Anda tahu apa? Sekiranya saya ingin menyelesaikan sesuatu, saya tidak perlu terus menerus memukul perkara ini untuk mendapatkan berita atau jenaka atau pujian, dan kemudian tiba-tiba sedih apabila ada kebencian dan kemudian membenci dan kemudian membenci. "

Dikemas kini pada 5-06-2015 oleh Jeffrey Van Camp: Secara  signifikan mengubah kata-kata artikel itu, menyelesaikan kontroversi, dan menambahkan petikan dari Whedon sendiri dalam wawancara dengan BuzzFeed.