Blend adalah aplikasi khusus untuk kanak-kanak kolej sehingga anda boleh mengabaikan lama Facebook

adunan makanan tangan aplikasi

Kecuali untuk orang-orang sombong yang mengintai di rangkaian sosial melalui akaun kenalan, hampir semua orang ada di Facebook. Kebanyakan kita mempunyai senarai rakan yang penuh dengan kenalan, rakan-rakan rapat, rakan sekerja, ahli keluarga serta merta dan dilanjutkan, dan  mereka  rakan-rakan dan kenalan yang kebetulan telah bertemu dengan anda pada satu masa dan berfikir,  hey, mempunyai satu perbualan bermakna adalah alasan yang cukup untuk saya untuk menambah anda! Walaupun terdapat faedah untuk senarai teman yang lebih besar daripada kehidupan ini, terdapat kelemahan - iaitu, pendedahan berlebihan dan ketakutan yang sihat untuk menyiarkan sesuatu yang tidak dimaksudkan untuk mata semua orang. Sebilangan besar remaja membenci rangkaian sosial kerana terlalu banyak dihuni oleh orang dewasa dan orang luar - dan ini mendorong mereka ke platform lain, seperti Tumblr dan Snapchat. Namun, tidak ada satu jaringan sosial yang menahan "tidak dewasa!" tandatangan, seperti yang biasa dilakukan oleh Facebook ketika itu hanya untuk kanak-kanak kuliah, dan menghendaki anda mempunyai alamat e-mel .edu yang sah.

Masukkan Blend, sebuah aplikasi mudah alih baru yang dibuat khusus untuk demografi kolej, di mana mereka boleh berkongsi aktiviti di kampus dengan bebas tanpa rasa bimbang ibu dan ayah tersayang mengetahui tentang shenanigans mereka. Ini bertujuan untuk mengembalikan eksklusiviti kegemilangan Facebook yang terdahulu untuk generasi muda - dan Blend bermaksud perniagaan. Setelah lulus, anda akan keluar dari rangkaian sosial.

Blend diasaskan dengan tepat oleh tiga puluh dua orang yang memutuskan untuk berhenti dari kuliah untuk melanjutkan kerjaya dalam bidang keusahawanan teknologi. Akash Nigam yang berusia 21 tahun adalah bekas pelajar Sains Komputer dan Perniagaan dari University of Michigan, dan berkhidmat sebagai CEO Blend dan juga bertanggungjawab dalam pengurusan projek, serta seni bina depan dan belakang aplikasi. Matt Geiger yang berusia 22 tahun pernah pergi ke Wharton sebelum bertugas dalam pembangunan UX untuk Blend. Dan Evan Rosenbaum, 21 tahun - yang pada usia 14 tahun mengeluarkan aplikasi Web iPhone pihak ketiga pertama di dunia dan telah mendapat pengiktirafan dalam talian - juga dikeluarkan dari Wharton sehingga dia boleh menjadi ketua pereka antara muka pasukan.

Inilah cara kerja Blend. Seperti yang dijelaskan, anda mesti mendaftar di salah satu daripada banyak universiti yang tersenarai di aplikasi untuk mendapatkan akses. Setelah memautkan akaun Facebook anda, anda diminta untuk menentukan nama universiti anda dan tahun tamat pengajian.

Setiap hari, pengguna digalakkan untuk menyiarkan foto - disebut 'Blends' - yang paling sesuai dengan tema aplikasi hari ini. 

 aplikasi campuran

Orang di rangkaian anda - jika mereka menggunakan Blend, mereka secara automatik akan ditambahkan ke dalam suapan anda melalui akaun Facebook anda - berikan catatan anda "Snaps," versi Blend dari Suka. Ideanya adalah untuk anda menghantar Blend yang menghasilkan Snaps terbanyak untuk tema masing-masing. Jumlah Snaps yang anda terima akan menyumbang kepada Skor anda, yang akhirnya akan memberi anda percuma dari jenama.

Dan tentu saja, Blend akan menghadapi masalah yang sama dengan Facebook: Membiarkan orang lain masuk.

Menurut pengasas Blend, jenama yang mereka bekerjasama tidak semestinya jenama yang sangat popular, seperti Target atau Kohl's. Mereka mengutamakan syarikat yang benar-benar berusaha untuk memenuhi keperluan pengguna kolej, tetapi juga merasakan rangkaian membeli-belah dalam talian dan nama besar yang dapat membeli iklan dan kesedaran pelanggan. Ini merangkumi jenama yang lebih kecil yang menginginkan pasaran belia (berfikir ear ear, bir koozies) atau syarikat tempatan yang bergantung pada perubahan berterusan badan pelajar kolej untuk memastikan mereka terus beroperasi.

"Ini pemasaran yang sangat tidak mencukupi, seperti bagaimana jenama berusaha menjangkau pelajar milenial yang berpengalaman dalam teknologi melalui cara yang sangat kuno - melalui brosur dan kad hadiah yang mereka berikan, gimik di lokasi ketika mereka berusaha melakukan beberapa pemandangan di tengah-tengah kampus, ”kata Geiger. "Kami mendapati bahawa anak-anak yang lewat terlalu sibuk melihat telefon mereka sehingga mereka tidak menyedari [tawaran yang mereka hilang]. Atau e-mel biasa di mana anda melihat sesuatu dari kedai pizza tempatan, tetapi anda juga menyedari bahawa ia dihantar kepada 2,000 orang lain, jadi anda tidak merasa istimewa dan anda tidak merasakan insentif untuk dilalui [dengan berurusan]. " 

Blend sedang berbincang dengan jenama seperti Rowdy Gentlemen, Yurbuds, Hydroflask, Southern Tide, Country Club Prep, dan Amrita Singh. Tidak kenal dengan mereka? Itu mungkin kerana anda bukan pasaran sasaran. "Pelajar mempunyai 'amaran penipuan' yang sangat besar - segera ketika kita mula memasukkan Walmart, Target, dan jenama kotak besar lainnya [ke dalam Blend], ia akan kehilangan nuansa. Kita perlu memastikan bahawa jenama benar-benar sesuai dan ia akan berfungsi dan bersenang-senang dengan penonton, ”jelas Geiger. "Kami mencari jenama yang kami tahu pelajar akan suka tetapi belum tahu. Kami membawa jenama ini ke tahap pendedahan yang seterusnya, dan pelajar juga mendapat pendedahan kepada banyak perkara bawah tanah yang menarik yang selalu mereka cari, ”tambah Nigam. Mereka kini bekerja dengan lebih daripada 50 jenama.

Roti dan mentega campuran berasal dari membuat pengguna mengklik Hadiah ini, dan ia berusaha untuk membuatnya melakukannya melalui getaran "anda tunda, anda kehilangan". Semakin banyak yang anda hantar dan kongsi, semakin baik peluang anda - dan kumpulan mana yang lebih baik untuk menarik minat skema ini daripada demografi yang taksub dengan berkongsi secara visual semua perkara di Snapchat dan Instagram?

Walaupun cinta jenama terang-terangan mungkin terdengar seperti Blend sudah merasakan kegelisahan pemasaran yang disekat Facebook sebelum disiapkan, reka bentuk yang ramping membantu memainkannya. Tawaran itu sendiri bukan sepanduk lintas skrin yang mengganggu, sebaliknya menggabungkan (maafkan pun) ke dalam aplikasi dengan mudah. Ia tanpa embel-embel, tetapi sederhana dan mudah di mata.

Tetapi mengatakan Blend tidak menghadapi banyak cabaran akan menjadi kebohongan. Buat masa ini, hanya 3,572 universiti yang disenaraikan oleh Blend pada menu pilihan awal aplikasi, jadi jika anda pergi ke sekolah tanpa nama atau kolej komuniti, anda tidak akan dapat menggunakan aplikasi tersebut.

Dan tentu saja, Blend akan menghadapi masalah yang sama dengan Facebook: Membiarkan orang lain masuk. Buat masa ini, aplikasi ini menghadapi banyak masalah untuk memastikan tidak ada yang melalui pintu kuliah. "Kami melakukan pengesahan berganda [untuk mengesan log masuk palsu]. Kami tidak akan melepaskan dengan tepat bagaimana kami melakukannya - itulah 'sos rahsia' Blend, "kata Nigam. Sos rahsia inilah yang kononnya mengeluarkan pengguna dari aplikasi setelah tamat pengajian. 

Untuk menguji ini, saya memasang aplikasi Blend pada iPad saya dan bukannya memilih kelayakan ujian yang disediakan syarikat untuk saya, saya mendaftar untuk memilih Cambridge School of Language sebagai universiti saya dan 2015 sebagai tahun kelulusan saya. Ini membiarkan saya masuk, tidak ada masalah, tanpa memerlukan alamat e-mel .edu. Sehari setelah membuat pendaftaran, saya masih dapat menggunakan aplikasi ini.

Aplikasi campuran (9)Walaupun tidak mempunyai keupayaan untuk mengimport foto bukanlah masalah besar, kekurangan fungsi seperti Instagram yang semakin digemari orang adalah penghilangan yang mencolok. Tidak ada penapis berseni di sini - dan juga tiada hashtag.

Tema sekarang ditentukan oleh kakitangan Blend dan 180 "influencer kampus" syarikat telah merekrut di seluruh negara untuk menyebarkan berita - yang semuanya cukup inventif setakat ini - tetapi ia akan benar-benar membuat perbezaan besar jika pada suatu ketika mereka memutuskan untuk menerima cadangan daripada pengguna mereka, ciri yang dinyatakan oleh pengasas dalam rancangan tersebut.

Aplikasi campuran (8)

Tentunya gajah di dalam bilik, apakah yang dianggap tidak sesuai? Walaupun pengguna akan menghargai kurangnya pengawasan orang dewasa, kerana Internet dan media sosial telah mengajar kita, tidak ada yang benar-benar rahsia atau selamat. Sekiranya ada anak-anak kuliah, akan ada foto minuman keras, memakan bahan terlarang, mungkin juga kebogelan. Bagaimana Blend bersedia menangani kandungan ini? Dan bagaimana ia mendekati situasi jenis Snapcheat Leaked? Ia hampir dijamin akan muncul.

Menurut pengasas, komuniti kolej menerima rakan sebayanya - jika "terbang" dengan pelajar, maka ia berfungsi untuk Blend. Sebagai langkah pencegahan, mereka memantau semua foto dan apa sahaja yang keterlaluan akan dihapus. Anggota komuniti juga dapat melaporkan kandungan yang tidak sesuai.

 "Kami merasa sangat bersemangat tentang hal ini, bahkan lebih daripada nama-nama yang lebih besar seperti Facebook, Twitter, dan Instagram - kami merasakan bahawa mereka hampir menjadi mangsa kejayaan mereka sendiri. Mereka benar-benar luas, sangat cair, dan pelbagai arah, ”kata Geiger, menjelaskan pemacu di sebalik penciptaan aplikasi Blend mereka. "Ketika Facebook bermula, pelajar kuliah menggunakannya dengan cara yang berbeza daripada yang mereka lakukan sekarang, dan ia sampai ke tahap di mana kandungan di Facebook begitu selektif ... sebenarnya tidak lagi menyenangkan."

Blend kini mempunyai puluhan ribu pengguna, sejumlah yang mereka katakan terus meningkat. Menjelang akhir tahun ini, mereka berharap dapat mencapai sekitar 300,000-500,000 pelajar kolej. "Terdapat sekitar 15 juta pelajar di sekolah empat tahun. Itulah tujuan kami, dan kami merasakan bahawa kami dapat melakukannya - kami merasakan bahawa Blend akan menjadi perkara yang tepat apabila anda diterima di sekolah anda, perkara pertama yang anda lakukan, bersama dengan mendapatkan alamat e-mel sekolah anda, adalah bergabung dengan Campurkan komuniti, ”kata Nigam. "Kami rasa empat tahun terbaik dalam hidup anda menjadi lebih baik."