Vine Mati dan Hilang, Tetapi Masih Ada Masa untuk Menyimpan Muat Naik Lama Anda

Aplikasi Windows Phone VineVine ditutup secara rasmi hari ini di iOS, Android, dan Windows Phone. Sebagai gantinya, pengguna dapat mengemas kini aplikasi Vine Camera: penawaran pared-back yang tidak mempunyai fitur rangkaian sosial yang ditawarkan oleh pendahulunya. Aplikasi baru itu membolehkan pengguna berkongsi video gelung automatik di Twitter atau menyimpannya ke perpustakaan telefon pintar. Selain itu, laman desktop Vine.co beralih ke arkib muat naik yang dibuat melalui aplikasi Vine yang asli.

Sekiranya anda ingin menyimpan semua fail lama anda, anda boleh memuat turunnya ke telefon pintar anda dari aplikasi Vine iOS dan Android (jika anda belum mengemas kini ke Vine Camera), dan ke desktop anda melalui web. Selain itu, anda boleh meminta pautan e-mel yang mengandungi semua muat naik sebelumnya yang dihantar kepada anda - pilihan ini akan merangkumi fail index.html yang mengandungi keterangan Vine anda, bersama dengan jumlah suka, komen, dan re-Vines.

Vine mengarkibkan kandungan lama di laman webnya untuk diakses oleh penonton

Ternyata, Twitter kini melancarkan semua video pendek (6.5 saat ke bawah) pada perkhidmatannya, tidak kira asalnya.

Aplikasi Vine Camera baru itu sendiri cukup mudah. Ini pada dasarnya menawarkan kemampuan untuk merakam video menggunakan kamera depan dan belakang anda dengan menekan pada skrin telefon pintar anda (seperti yang anda lakukan dengan Vine). Terdapat sebilangan besar pilihan penyuntingan yang tersedia, dan kemampuan untuk menyimpan kreasi anda ke perpustakaan telefon anda, atau membagikannya di Twitter dengan kapsyen 140 karakter.

kamera anggur twitter img 2479kamera anggur twitter img 2482kamera anggur twitter img 2480

Twitter memecah berjuta-juta hati pada awal tahun 2016 ketika mengumumkan bahawa ia menutup platform Vine-nya. Aplikasi yang tergendala itu telah menjadi pendarahan pengguna dan terlalu mahal untuk terus berjalan. Berikutan jeritan dalam talian dan percikan cinta, nampaknya Twitter memutuskan untuk menyelamatkan perkhidmatan gelung video - walaupun dalam bentuk baru yang dapat membuktikan lebih jimat dari segi kos.

Mengingat bahawa pelayan, kakitangan, dan kos pemeliharaan umum Vine dilaporkan menjadikan syarikat induknya kembali $ 10 juta sebulan, langkah itu terjadi sebagai kompromi di pihak Twitter.

Pada tahap ini, masih belum jelas sama ada Twitter masih merancang untuk menjual platform tersebut (laporan muncul pada bulan November yang mendakwa Twitter telah melakukan beberapa tawaran pengambilalihan). Mungkin Twitter masih berminat untuk melihat apakah ia dapat memperoleh keuntungan dari aplikasi - bagaimanapun, ia dilaporkan hanya menerima tawaran dalam kisaran $ 10 juta.

Secara keseluruhan, keputusan untuk menyelamatkan aplikasi (walaupun dalam bentuk yang dilucutkan) menghubungkan strategi video Twitter yang menyeluruh, yang menyaksikannya memperkenalkan video langsung buatan pengguna dan pihak ketiga ke perkhidmatannya.

Mengetuk Vinersnya yang masih ada untuk terus membuat kandungan dapat melihat format video bentuk pendek secara langsung melalui perkhidmatannya - mempelbagaikan barisan videonya dalam proses. Satu-satunya masalah adalah bahawa pencipta terbesar Vine (seperti Logan Paul, King Bach, Lele Pons, dan Zach King) telah berpindah ke platform lain, beberapa di antaranya (YouTube Red dan Facebook Live, misalnya) mengeluarkan wang untuk perkhidmatan mereka. Alasan mereka membuang Vine di tempat pertama adalah kerana dakwaan Twitter menolak untuk memberikan mereka lebih banyak penyelesaian pembahagian hasil, jadi sepertinya tidak mungkin mereka akan kembali ke aplikasi dalam waktu dekat.

Dikemas kini 01/05/2017 oleh Saqib Shah: Ditambah maklumat tarikh tutup rasmi untuk aplikasi Vine. Dikemas kini 01/17/2017 oleh Saqib Shah: Menambah berita mengenai ketersediaan Vine Camera  .