Laman Perkongsian Video Vidme akan ditutup pada bulan Disember ini

Halaman utama VidmeSetelah lebih dari tiga tahun dalam perniagaan, laman perkongsian video yang didorong oleh komuniti Vidme ditutup. Dalam catatan Medium, pasukan Vidme mengatakan bahawa laman web tersebut akan dihapus pada 15 Disember. Video Vidme yang ada tetap boleh dimainkan dan dieksport sehingga 15 Disember, tetapi muat naik video dan pengaktifan akaun akan berhenti pada saat penerbitan artikel ini.

Semasa membincangkan sebab-sebab kematian laman web itu, syarikat itu menyatakan bahawa ia tidak dapat bersaing dengan YouTube dan Facebook, yang keduanya mengendalikan sebahagian besar perniagaan iklan internet dan mempunyai pangkalan pengguna yang besar. YouTube sahaja menyumbang satu bilion jam video setiap hari. Pasukan menyatakan bahawa pendekatan pengguna-pengguna dan komuniti Vidme pada awalnya menarik banyak pencipta ke platform, tetapi Facebook dan YouTube hanya menawarkan penonton yang terlalu besar untuk diabaikan.

"Ramai pencipta dengan berjuta-juta pelanggan di YouTube dan Facebook pada awalnya tertarik dengan model Vidme, tetapi menghadapi kesukaran untuk mengalihkan khalayak dari platform rumah mereka," tulis catatan blog. "Meyakinkan orang untuk menggunakan (dan terus menggunakan) platform baru sukar, menyebabkan banyak pencipta terkunci. Kedua-dua Facebook dan YouTube juga secara aktif menghentikan penggunaan kandungan yang dikongsi dari platform yang bersaing (lalu lintas sosial Vidme menurun dengan ketara apabila Facebook mula mengutamakan pemain asalnya). "

Pasukan mengatakan bahawa, ketika masuk, mereka tahu bahawa Vidme akan beroperasi dengan kerugian selama beberapa waktu, tetapi mereka meremehkan seberapa cepat pasaran berubah. Pergeseran Facebook dan Instagram ke arah kandungan video disebut sebagai salah satu pergeseran yang diakui oleh pencipta Vidme yang membuat mereka agak lengah.

Persaingan yang meningkat menunjukkan bahawa Vidme mengalami kesukaran untuk menarik penonton, yang berarti ia mengalami kesukaran untuk menarik pengiklan, meninggalkannya dengan lebih sedikit wang untuk melabur dalam inovasi dan memperbaiki infrastrukturnya.

Syarikat itu menasihati setiap pendatang baru di lapangan untuk berharap dapat beroperasi dengan kerugian untuk jangka waktu yang "tidak ditentukan" dan melihat teknologi yang dapat mengurangi biaya infrastruktur.

Pemimpin syarikat itu mengatakan bahawa mereka tidak sabar untuk menerapkan pelajaran yang dipelajari semasa menjalankan Vidme ke operasi masa depan. Kami ragu ini adalah yang terakhir yang akan kami dengar dari pasukan di belakang Vidme.