Bagaimana Seorang Lelaki Menggunakan 99 Telefon Pintar untuk Membuat Kesesakan Lalu Lintas di Peta Google

Sejak aplikasi dilancarkan pada tahun 2008, Peta Google secara beransur-ansur menjadi alat navigasi untuk berjuta-juta orang di seluruh dunia. Apa sahaja kaedah pengangkutan anda, tekan beberapa kali di Peta dan anda akan ditunjukkan cara terbaik untuk sampai ke destinasi yang anda mahukan.

Bagi pemandu, aplikasi ini menarik data dari pengguna Peta lain di jalan pada satu-satu masa, yang membolehkan algoritma untuk menawarkan laluan terpantas atau paling sesuai mengikut keadaan semasa. Anda tahu aplikasi ini menjalankan tugasnya ketika beberapa jalan di peta berubah menjadi merah, menunjukkan lalu lintas mereda. Apabila ini berlaku, algoritma aplikasi akan bertindak dan akan, jika boleh, menawarkan laluan yang lebih baik yang membawa anda ke sekitar kesesakan jalan raya.

Teknologi yang menggerakkan Peta Google baru-baru ini menarik perhatian artis Simon Weckert. Dengan minat yang mendalam dalam dunia digital, Weckert memutuskan dia ingin mengetahui apakah 99 telefon pintar yang beroda di troli kecil akan menyebabkan kesesakan lalu lintas maya di Peta Google.

Berjalan di jalan-jalan di Berlin dengan kereta yang penuh dengan telefon bimbit yang dipinjam dan disewa semua yang menjalankan Peta Google, video aksi Weckert (di bawah) kelihatan menunjukkan semua jalan di mana dia berjalan memerah pada Peta. Betul - dia nampaknya memperbodohkan Maps untuk berfikir bahawa ada kesesakan lalu lintas ketika tidak ada. Hasilnya, Peta Google mengubah arah pemandu di kawasan itu ke jalan lain untuk mengelakkan kesesakan (ya, yang tidak ada). Sudah tentu, Weckert tidak dapat menahan diri dari melewati pejabat Berlin di Google, juga membuat kemacetan (sekurang-kurangnya di Maps) dengan keranjangnya penuh dengan telefon pintar.

Weckert memberitahu Motherboard bahawa dia melakukan eksperimen dalam usaha untuk membuat kami memikirkan data yang kami andalkan setiap hari, dan untuk mempertimbangkan jumlah kereta angkasa yang diambil di jalanan kami.

Bagi Google, nampaknya aksi yang terperinci dapat membantunya mengubah perkhidmatannya untuk mengesan kejahatan seperti ini pada masa akan datang - mungkin dilakukan oleh seseorang dengan tujuan yang lebih jahat.

"Data lalu lintas di Peta Google disegarkan secara berterusan berkat maklumat dari pelbagai sumber, termasuk gabungan data tanpa nama dari orang yang menghidupkan perkhidmatan lokasi dan sumbangan dari komuniti Peta Google," kata syarikat teknologi itu dalam satu kenyataan. "Kami telah meluncurkan kemampuan untuk membedakan antara mobil dan motor di beberapa negara termasuk India, Indonesia, dan Mesir, walaupun kami belum cukup banyak melakukan perjalanan dengan gerabak."

Ia menambahkan: "Kami menghargai melihat penggunaan kreatif Peta Google seperti ini kerana ini membantu kami menjadikan Peta berfungsi lebih baik dari masa ke masa."