Berapa piksel yang terlalu banyak? Kelemahan resolusi yang lebih tinggi

Google-Chromebook-Pixel-thumb

Resolusi paparan telah meningkat ke atas selama beberapa tahun terakhir. Telefon pintar, tablet, dan komputer riba adalah sebahagian daripada trend ini, dan hasilnya sungguh dramatik. Hari ini, pengguna boleh membeli komputer riba 13 inci dengan lebih banyak piksel daripada yang mereka dapati pada monitor 30-inci, dan telefon pintar 5-inci yang menawarkan resolusi yang sama dengan HDTV 55-inci. Google bahkan telah memperkenalkan Chromebook resolusi tinggi yang disebut Pixel.

Perang piksel ini didasarkan pada premis sederhana: Lebih banyak lebih baik. Tetapi adakah ini benar-benar berlaku, atau bolehkah lebih banyak piksel menyebabkan lebih banyak sakit kepala daripada yang mereka harapkan?

Menciptakan semula realiti

Mari mulakan dengan soalan. Mengapa lebih banyak piksel diinginkan?

Jawapannya adalah ketajaman. Pandangan realiti kami tidak terdiri daripada piksel, tetapi paparan LED adalah. Mereka menggunakan piksel yang tersedia untuk membuat representasi yang sedekat mungkin dengan kenyataan. Setiap piksel disesuaikan sehingga gambar yang betul dibuat. Lebih banyak piksel memungkinkan untuk mendapatkan lebih banyak perincian dan rendering kandungan yang ditunjukkan dengan lebih tajam dan realistik.

Sudah tentu ada lebih banyak gambaran realistik daripada ketajaman. Monitor 1080p yang murah tidak dapat menandingi kualiti gambar HDTV mewah bernilai $ 3.000 dengan lampu latar LED tempatan. Tetapi, ketajaman bertindak sebagai asas. Sebaik sahaja anda menyedari piksel pada paparan, penangguhan ketidakpercayaan anda akan dihancurkan tidak kira sifat paparan yang lain.

Media bukanlah satu-satunya arena di mana ketajaman penting. Produktiviti juga memberi faedah. Resolusi tinggi dapat menjadikan teks lebih mudah dibaca, membuat gambar dengan lebih tepat, dan memaparkan halaman Web pada pelbagai ukuran tanpa kehilangan perincian.

Timbangan ketajaman

Setakat ini, peningkatan resolusi kelihatan seperti menang-menang. Lebih banyak piksel bermaksud lebih terperinci dan ruang kerja maya yang lebih besar. Mengapa mengadu?

Malangnya, masalahnya tidak begitu mudah untuk paparan yang terikat pada komputer, tablet, atau telefon pintar. Perisian yang dibangunkan untuk peranti ini selalu dikodkan dengan mempertimbangkan resolusi tertentu. Aplikasi Windows, misalnya, mungkin membuat tetingkap yang berukuran 640 x 480. Jendela dengan ukuran ini akan mengambil bahagian sederhana dari paparan komputer riba 1366 x 768.

Sebilangan besar pengguna akan lebih gembira dengan lebih banyak piksel daripada kurang, tetapi ada kalanya resolusi tinggi bermaksud lebih banyak masalah.

Namun, lihat tetingkap yang sama pada monitor 1080p, dan kelihatan terlalu kecil. Sekiranya monitor itu sendiri berukuran kecil (misalnya dengan Ultrabook 13 inci), kandungan tingkapnya sukar dibuat.

Windows, dan sistem operasi lain, mengimbangi ini dengan meningkatkan kandungan yang mungkin terlalu kecil. Tetapi bertentangan dengan apa yang dicadangkan oleh CSI, gambar tidak menjadi lebih terperinci apabila ukurannya meningkat. Algoritma penskalaan sebenarnya adalah menggunakan matematik untuk meneka rupa piksel baru dan kemudian mengisinya. Hasilnya berbeza-beza bergantung pada kualiti algoritma, tetapi keburaman biasanya diperkenalkan, yang bertentangan dengan apa yang diharapkan pengguna semasa mereka membeli paparan beresolusi tinggi.

Sistem operasi Microsoft tidak sendirian dalam menghadapi masalah ini. Setiap pilihan yang dijual, dari OS X hingga Android, menghadapinya. Buka permainan Android yang lebih lama pada tablet Nexus 10 anda yang seterusnya, misalnya, dan anda mungkin menemui kekacauan piksel berukuran plus.

Mata letih ini

Peningkatan resolusi boleh menyebabkan paparan tidak dapat diselesaikan dengan masalah lain - mata kita sendiri.

Mari kembali ke contoh tetingkap 640 x 480. Seperti disebutkan, jika tetingkap ini tidak diskalakan, itu mungkin tampak terlalu kecil untuk dibaca pada layar 1080p kecil. Kenapa? Kerana pengurangan ukuran fizikal paparan juga mengurangkan ukuran fizikal dari semua yang dihasilkannya.

Mari bandingkan dua monitor. Yang pertama ialah paparan 1080p 24 inci. Berdasarkan ukuran dan jumlah piksel, monitor ini memaparkan sekitar 91 piksel per inci, yang berfungsi untuk tetingkap 640 x 480 yang lebarnya 7 inci. Itu cukup besar bagi kebanyakan orang untuk membaca tanpa kesukaran.

Sekarang, ganti 24-inci dengan paparan 13-inci seperti yang terdapat pada Ultrabook mewah. Piksel per inci memotret hingga sekitar 170, yang bermaksud tetingkap 640 x 480 kini sedikit kurang dari 4 inci - dan semua yang ditunjukkan di dalamnya telah menyusut dengan jumlah yang sama. Sekarang jauh lebih sukar untuk dibaca kecuali diskalakan untuk kelihatan lebih besar. Dan penskalaan Windows 8 tidak boleh dipercayai.   

Wartawan teknologi, yang cenderung muda, sering bertanya-tanya mengapa begitu banyak orang membeli komputer riba besar dengan paparan 1366 x 768 yang menyedihkan. Contoh ini adalah jawapannya. Apabila resolusi naik, dan paparan menjadi lebih kecil, semua yang ditunjukkan padanya menjadi lebih kecil dan lebih sukar dibaca kecuali jika skala. Orang yang kurang penglihatan sering kali lebih selesa dengan resolusi paparan rendah kerana semua yang ditunjukkan di atasnya kelihatan lebih besar - dan dengan itu lebih mudah dibaca.

Kepentingan masalah ini bergantung pada kualiti penskalaan yang dapat diberikan oleh sistem. IPhone dan iPad Apple menawarkan penskalaan yang sangat baik yang menjadikan masalah ini hampir bukan masalah. Laptop Windows 8, bagaimanapun, masih menghadapi masalah untuk menskalakan kandungan - jadi orang yang kurang penglihatan mungkin ingin tetap menggunakan panel 1366 x 768 atau 1600 x 900. Kami juga menjalankan aplikasi Android yang jelas tidak dikodkan dengan mempertimbangkan paparan resolusi tinggi.

Prestasi dan piksel

Satu kebimbangan terakhir yang berpunca dari percambahan piksel adalah prestasi. Setiap piksel mesti diberikan, jadi lebih banyak piksel sama dengan lebih banyak kerja untuk cip grafik. Inilah sebabnya mengapa kebanyakan permainan konsol gen saat ini tidak menghasilkan 1080p tetapi melekat pada 720p, dan meningkatkan gambar yang dihasilkan.

Perbezaannya tidak dapat diabaikan. Paparan 1080p mempunyai kira-kira dua kali piksel dari paparan 720p, jadi membuat gambar kira-kira dua kali lebih sukar. Telefon pintar Droid DNA baru HTC adalah contoh akibatnya. Walaupun dikuasakan oleh pemproses quad-core yang sangat cepat, kami melihat beberapa kenaikan prestasi semasa melakukan tinjauan kami. Masalah ini berlaku kerana DNA Droid membungkus paparan 1080p di badannya 5 inci.

Walaupun peranti yang berbeza mempunyai kemampuan yang berbeza, masalahnya tidak akan hilang. Sudah tentu, komputer riba permainan mewah dengan resolusi 1080p tidak akan mengalami ketinggalan antara muka - tetapi sukar untuk bermain permainan 3D yang dapat ditangani oleh pesaing dengan resolusi yang lebih rendah.

Sebilangan besar pemain mahukan panel 1080p dengan perkakasan mewah dan hanya akan menghabiskan lebih banyak untuk mendapatkan yang terbaik dari kedua-dua dunia. Tetapi bagaimana jika anda harus bermain dengan sistem yang murah? Sekiranya itu tujuan anda, paparan dengan piksel lebih sedikit boleh menjadi pilihan yang lebih baik.  

Lebih banyak piksel lebih baik, tetapi…

Titik-titik ini mungkin menjadikan paparan resolusi tinggi kelihatan seperti idea buruk. Bukan itu yang kita mahukan. Sebilangan besar pengguna akan lebih gembira dengan lebih banyak piksel daripada kurang. Juga, panel dengan resolusi tinggi cenderung lebih berkualiti di kawasan lain juga. Wang anda biasanya memperoleh peningkatan ketepatan warna dan sudut tontonan yang lebih baik bersama dengan lebih banyak piksel.

Tetapi terlalu banyak piksel adalah satu perkara. Sekiranya anda kurang penglihatan, jika anda ingin bermain tanpa menghabiskan banyak wang, atau jika anda menggunakan banyak aplikasi lama, mendorong lebih banyak piksel sebenarnya boleh mengurangkan pengalaman anda.

Lebih banyak lebih baik, kecuali jika tidak.