Bagaimana Microsoft Boleh Belajar Dari Peralihan ARM Mac Apple

Microsoft telah berusaha untuk beralih ke cip ARM berkali-kali dalam 10 tahun terakhir. Kesemuanya telah gagal.

Tetapi pada Persidangan Pembangun Seluruh Dunia pada hari Isnin, Apple mengumumkan rancangannya sendiri untuk beralih daripada menggunakan pemproses Intel ke cip berasaskan ARM tersendiri, mulai akhir tahun ini. Tetapi dalam kes Apple, ia mungkin berfungsi.

Tampil tegas dan terancang, Apple menangani semua perkara dari keserasian aplikasi hingga prestasi, menjelaskan bagaimana ARM Mac akan memberi manfaat kepada pemaju dan pengguna. Sekiranya Microsoft ingin mencapai sesuatu yang serupa, ia harus mula membuat catatan.

Pembangun, pemaju, pemaju

iPad, komputer riba Windows, dan Pro iMac akan menjadi apa-apa tanpa pembangun pihak ketiga. Mereka membuat kod aplikasi yang anda gunakan dan permainan yang anda mainkan. Itulah sebabnya, semasa menukar seni bina sistem, syarikat perlu mendengar apa yang dikatakan oleh pemaju. Segala jenis peralihan memerlukan usaha pembangunan, dan pembangun ini memerlukan keyakinan.

Anda tidak boleh mengatakan bahawa Microsoft belum mencuba. Dari Visual Studio, komuniti yang mesra pemaju, GitHub, dan bahkan Program Windows Insider, Microsoft mempunyai banyak alat khusus untuk pembangunnya. Microsoft bahkan memperkenalkan Project Reunion, untuk membantu pembangun membuat kod aplikasi yang lebih baik. Tetapi percubaan untuk menyatukan platformnya untuk pemaju selalu gagal.

Sama ada melalui memaksa pembangun yang tidak bersedia pada era Windows 8 atau menolak memilih pihak sejak itu, peralihan Microsoft ke ARM selalu mengalahkan sokongan pembangun. Pembangun Windows perlu membuat kod aplikasi 32-bit yang terpisah untuk peranti ARM seperti Surface Pro X dan PC Sentiasa Bersambung yang lain. Ini kerana Windows 10 pada ARM tidak dioptimumkan untuk aplikasi 64-bit yang lebih popular. Itulah sebabnya mengapa beberapa aplikasi dan periferal tidak berfungsi pada peranti ini.

Itulah sebabnya Microsoft terpaksa bergantung pada peniruan aplikasi desktop 32-bit untuk mengatasi masalah ini. Seperti yang sering dilakukan dengan peniruan, ia menghasilkan masalah prestasi - bahkan pada aplikasi biasa seperti Google Chrome. Google berada di kapal yang sama dengan sokongan OS Chrome untuk aplikasi Android.

Kekurangan aplikasi asli selalu menjadi teka-teki yang hilang, dan itulah yang menjadikan pendekatan Apple menonjol.

Memilih sisi

Apple tidak memimpin pengumuman peralihannya dengan peniruan. Ini semua untuk meyakinkan pembangun untuk membuat aplikasi asli. Ia bermula dengan Program Permulaan Pantas Aplikasi Sejagat Apple. Walaupun tidak percuma, ia memberikan alat yang mereka perlukan untuk beralih ke ARM hanya dalam beberapa hari - sekurang-kurangnya, menurut Apple.

Program ini menyediakan akses ke dokumentasi, forum, dan sokongan versi beta MacOS Big Sur dan Xcode 12. Xcode 12 merangkumi alat seperti Universal 2, aplikasi binari yang menyokong sistem Intel dan Apple Silicon. Ini tidak memaksa pemaju membuat pertaruhan mengenai di mana sokongan Apple berada.

Bahkan ada Kit Peralihan Pengembang (DTK) yang menyediakan sampel kepada Mac Mini dengan SoC A12Z Bionic SoC untuk mengkod aplikasi mereka sebelum orang ramai menggunakannya.

Apple juga mempunyai emulasi sendiri, tetapi hanya sebagai penyelesaian cadangan. Terima kasih kepada "Rosetta 2" pengguna dapat menjalankan aplikasi Mac yang ada yang belum dikemas kini, termasuk yang mempunyai pemalam. Persembahannya masih tidak diketahui, tetapi tidak ada kesibukan di sini. Aplikasi yang lebih kecil yang diandalkan orang tidak hanya akan menolak untuk dijalankan. Itu penting, terutamanya kerana Mac yang dikuasakan oleh Intel telah wujud selama 15 tahun (dan akan berterusan pada masa akan datang).

Tetapi tidak ada persoalan di mana sokongan Apple. Aplikasi asli yang dijalankan pada Mac berkuasa ARM dalam tujuan. Ia bahkan mempunyai Mac Catalyst untuk mencuba dan membanjiri Mac App Store dengan lebih banyak aplikasi asli, walaupun merupakan port aplikasi iPad.

Masa untuk mengacak bulu

Strategi lama Microsoft untuk mencuba dan menyokong aplikasi lama dan moden menjadikan ekosistem terbahagi dan lemah. Windows 10X semestinya merupakan usaha Microsoft untuk memodenkannya, tetapi Microsoft kembali mengakui untuk bermain di kedua-dua belah pihak. Ia tidak mahu menyusahkan Intel, rakan perkakasannya, atau komuniti pemaju warisannya.

Tetapi ia tidak boleh berlaku seperti ini selamanya. Akhirnya, Microsoft perlu memilih arah dan terus maju. Sekiranya masih tertanya-tanya bagaimana untuk mencapainya, Apple akan menunjukkan jalannya.