Pengimejan Termal Boleh Mengungkapkan Seberapa Keras Otak Anda Berfungsi

pengimejan termaAnita Van Den Broek / 123RF Seberapa sukar anda menumpukan perhatian semasa anda membaca artikel ini? Terdapat satu cara yang tidak begitu jelas untuk mengetahui: Baca tahap kognisi tersembunyi anda menggunakan tandatangan panas peribadi anda, berdasarkan teknologi pencitraan terma pintar. Itulah yang dilakukan oleh projek penyelidikan baru oleh sekumpulan jurutera antarabangsa dari Australia, Jerman, dan Jepun - dengan hasil yang mengagumkan.

"Kami telah meneroka cara baru untuk menganggarkan beban kognitif, iaitu berapa banyak usaha mental yang dilakukan pengguna untuk melakukan tugas tertentu," kata Eduardo Velloso, seorang pensyarah di School of Computing and Information Systems di University of Melbourne, kepada Digital Trends. . "Untuk melakukannya, kami menggunakan kamera termal. Sedangkan dalam gambar yang diambil oleh kamera biasa, setiap piksel sesuai dengan warna, dalam gambar yang diambil oleh kamera termal, setiap piksel sesuai dengan nilai suhu. Dalam sistem kami, kami menangkap tanda tangan suhu wajah pengguna dengan kamera termal. "

Perisian penyelidik secara automatik menganalisis bagaimana suhu diedarkan di wajah seseorang dan memberikan anggaran beban kognitif mereka. Ini dapat dipastikan dengan melihat cara darah mengalir ke seluruh badan dalam keadaan kognitif dan emosi yang berbeza. “Ketika kami takut, darah mengalir ke kaki kami untuk membantu kami berlari; dan ketika kita malu, darah mengalir ke wajah kita, membuat kita tersipu malu, ”lanjut Velloso. "Dengan cara yang sama, ketika kita menghadapi tugas yang sulit, itu menyebabkan perubahan dalam bagaimana darah diedarkan di wajah kita, dan oleh itu juga pada tanda tangan suhu wajah kita."

Jangka panjang, Velloso mengatakan teknologi itu dapat digunakan dalam berbagai bidang, seperti pendidikan. Sebagai contoh, kamera web yang dilengkapi dengan pencitraan termal mungkin memantau pelajar ketika mereka belajar, dan membantu mengungkapkan ketika mereka menghadapi kesulitan atau mencari pekerjaan mereka terlalu mudah.

"Di masa depan, kami juga akan menggabungkan pengimejan termal dengan metrik lain," lanjut Velloso. "Kami kini menggabungkan pengintipan mata ke dalam campuran. Satu kelemahan metrik kami adalah bahawa ia memberi kita petunjuk betapa sukarnya pengguna berfikir, tetapi ia tidak banyak memberitahu kita tentang apa yang menyebabkan peningkatan beban kognitif. Dengan juga memantau tempat pengguna melihat, kita akan mendapat gambaran lengkap mengenai tepat di mana pengguna melihat ketika kita melihat peningkatan beban kognitif. Setakat ini, kami hanya meneroka aplikasi ini dalam eksperimen terkawal. Langkah seterusnya adalah membawa sistem kita ke alam semula jadi dan menyempurnakan algoritma kita agar teguh dengan gangguan lain, seperti perubahan suhu persekitaran dan emosi lain. "

Sebuah makalah yang menggambarkan karya tersebut baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Prosiding ACM mengenai Teknologi Interaktif, Mudah Alih, Boleh Dipakai, dan Ubiquitous.