Bagaimana tahun 2010 mengubah muzik (dan mendengarkannya) selama-lamanya

Koleksi MP3 saya lebih baik daripada koleksi anda.

IPod yang saya stokkan penuh dengan muzik rak teratas. Seperti ikan mas, koleksi saya berkembang untuk memenuhi ruang yang membenarkannya. Ia berkembang ke ujung iPod versi terbaru, kerana secara beransur-ansur meningkat dari 5 GB menjadi 10 hingga 50 hingga 120.

Fail-fail tersebut berasal dari CD yang saya kumpulkan dari koleksi saya sendiri, perpustakaan, tong sampah baru dan terpakai di kedai rakaman, dan portfolio kereta rakan saya. Semua muat turun datang dari kedai iTunes, dan hanya dari kedai iTunes — bukan di tempat lain, saya berjanji. Saya memanaskan beberapa pemacu CD-R dan memperlahankan lebar jalur selama berjam-jam untuk menyatukannya, selama lebih dari satu dekad.

Hasilnya: perpustakaan iTunes saya mempunyai 20.525 fail lagu yang diformat dalam AAC, MP3, dan MPEG. Itulah 106.01 pertunjukan muzik yang memerlukan 59 hari, 14 jam, dan 24 minit untuk dimainkan secara berurutan. Ia mengandungi diskografi lengkap The Beatles, P-Funk, Nas, Jay-Z, Built to Spill, J. Dilla, Sleater-Kinney, Miles Davis, Al Green, Nirvana, Amy Winehouse, Wayne Shorter, dan UGK. Yang paling penting, koleksi iTunes saya mengandungi beratus-ratus rasa ingin tahu dan kelangkaan yang saya ambil di suatu tempat atau yang lain.

Semasa saya bekerja atau bermain di komputer saya, saya akan membuka iTunes dan memainkan keseluruhan perpustakaan secara acak, melompat-lompat sehingga saya mendengar sesuatu yang memenuhi kehendak saya. Di dalam bas, saya akan memasang fon kepala ke iPhone saya dan melakukan perkara yang sama.

Tetapi sekurang-kurangnya saya tidak memainkan lagu yang disimpan di cakera keras saya di iTunes atau iPhone 11 saya. Sekarang, saya mengalirkan fail awan di Spotify.

Saya tidak bersendirian. Hari ini, pendengar menyewa muzik dan bukannya membelinya. Sejak tahun 2010, industri rakaman telah menjadi perniagaan penyewaan muzik, bukan perniagaan penjualan muzik. Peralihan gerakan perlahan yang radikal ke model perniagaan baru itu dapat mengelakkan krisis eksistensial — dan penting untuk memahami bagaimana tabiat mendengar kita telah berubah.

Bagaimana Streaming Syarikat Rekod Disimpan

Untuk 100 tahun pertama industri rakaman, kami akan membeli produk dari sebuah kedai dan membiarkannya memakan ruang. Sehingga tahun 2000-an, produk itu adalah rakaman vinil, CD, atau pita dari Tower Records atau kedai rakaman kejiranan anda.

Selepas debut iPod, Apple memperoleh bahagian pasaran yang dominan dalam perniagaan yang sama. Apple berjaya menjalankan perniagaan pembelian muzik dari peruncitan batu bata dan mortar yang puas dengan pilihan yang lebih baik, kemudahan dari rumah, kepuasan segera, dan harga yang lebih rendah. (Bunyi biasa?)

Dengan berbuat demikian, Apple tidak hanya meletakkan Tower daripada perniagaan. Ini juga membantu menghapuskan margin keuntungan label utama. Format fizikal, terutama CD, ditandai dengan ketara, untuk membayar rantaian bekalan fizikal yang kompleks dan kebiasaan buruk para eksekutif rakaman.

Cakera CD R

Pada tahun 1995, The New York Times menguraikan bagaimana pendapatan CD kemudian diedarkan: “35 persen dari harga runcit masuk ke toko, 27 persen ke perusahaan rakaman, 16 persen untuk artis, 13 persen untuk pembuat dan 9 persen kepada pengedar. " Syarikat rakaman menikmati margin yang sihat dengan penghitungan itu, dengan mengambil kira-kira $ 4,31 pada CD $ 15,99. Industri rakaman AS berkembang pesat, dengan pendapatan $ 14.6 bilion pada tahun 1999.

Tetapi penjualan muzik dan perlesenan AS merosot lebih daripada separuh dari tahun 1999 hingga 2009. Label-label itu berpendapat bahawa mereka boleh kembali ke hari-hari terhenti dengan beralih ke muat turun, bukannya CD. Di atas kertas, masuk akal: pada tahun 2007, muat turun iTunes bernilai $ 0,99 menghantar $ 0,69 kepada jurusan, dan Apple mengumpulkan $ 0,10 untuk masalahnya. Muat turun muzik digital runcit menghilangkan sebahagian besar rantaian bekalan, dan menghantar sebahagian besar penjimatan ke label.

Syarikat muzik terpaksa mengubah keadaan. Mereka membuat pertaruhan besar dalam streaming, dan itu membuahkan hasil

Tetapi titik harga yang lebih rendah untuk pembelian rata-rata - $ 0,99 per lagu, dan bukannya $ 15-20 untuk album - tidak menghentikan slaid, walaupun marginnya lebih baik. Pada masa yang sama, memuat turun secara haram menjadikan jumlah pembelian muzik menurun secara mendadak. Orang hanya membeli muzik lebih jarang, dan membayar lebih sedikit untuknya. Pendengar juga tidak lagi perlu membeli salinan CD yang berlebihan dan berlebihan dari rakaman kegemaran yang sama untuk rumah, kereta, dan tempat kerja.

Seperti seratus industri lain, gangguan internet membunuh seekor lembu tunai analog. Ancaman unik perniagaan muzik - perkongsian fail haram - melakukan yang lain.

iTunes 10

Jadi syarikat muzik terpaksa mengubah keadaan. Mereka membuat pertaruhan besar dalam streaming, dan itu membuahkan hasil. Sebilangan besar pendengar muzik membuat peralihan dari cakera keras ke awan dengan saya. Kumpulan perdagangan global industri rakaman, Persekutuan Antarabangsa Industri Fonografi (IFPI), mengesan kebiasaan mendengar muzik. Menurut laporan tahunan grup 2019, yang dirilis pada bulan September, 89 persen pendengar muzik global "mendengarkan muzik melalui streaming berdasarkan permintaan."

Kini, pengaliran pendapatan adalah kunci pemulihan industri yang dramatik. Menurut Persatuan Industri Rakaman Amerika (RIAA), 80 peratus pendapatan industri muzik AS kini berasal dari streaming, dan pendapatan streaming meningkat 26.4% apabila separuh pertama 2019 dibandingkan dengan separuh pertama tahun 2018. Muzik AS industri memperoleh $ 9.8 bilion pada tahun 2018 dan berada di landasan tepat untuk memperoleh lebih banyak pendapatan pada tahun 2019.

Bagaimana YouTube, Spotify, dan Label Membunuh Torrenting

Dalam mewujudkan pertumbuhan ini, industri rakaman melakukan sesuatu yang sangat mengagumkan: mereka membuat orang membayar sesuatu yang mereka dapat secara percuma.

Berdasarkan pengalaman saya sendiri, ada beberapa sebab mengapa. Tetapi sebab utama adalah kemudahan. Membayar kira-kira $ 7,50 sebulan untuk sebahagian daripada rancangan keluarga Spotify adalah lebih mudah daripada perlu mengunduh muat turun muzik baru dan baru kepada saya yang ingin saya dengarkan. Saya tidak perlu mencari, membeli, dan merobek CD dan, uh, "rakan-rakan saya" tidak perlu mencari melalui laman web torrents yang teduh seperti Pirate Bay yang terkenal untuk memuat turun fail.

Pada tahun 2010 tanpa undang-undang, pencarian penggali peti menghasilkan nilai tertinggi dan belum pernah terjadi sebelumnya dalam risiko dan ganjaran. Tetapi jangan romantik pengalaman itu: muat turun itu mempunyai kualiti yang banyak berubah. Sebilangannya adalah MP3 dengan kadar bit rendah dan mengandungi perisian hasad, sementara yang lain adalah audio persembahan langsung yang tidak dapat dijumpai. Perkakasan juga memainkan peranan. Sebilangan besar PC tidak lagi dihantar dengan pemacu CD-R, dan banyak artis yang akan datang tidak peduli untuk melepaskan CD sama sekali.

aplikasi spotify

Perkongsian cetak rompak masih berlaku, tentu saja — tetapi bukannya berkongsi P2P, semuanya berlaku di YouTube. Anda boleh menemui mana-mana sisi sampingan, pelepasan terhad, atau penutup langsung yang tidak jelas hanya dengan mencarinya di sana. Ini adalah proses yang jauh lebih baik dan lebih selamat daripada mencari mencari fail Torrent dan menderita melalui muat turun selama berjam-jam yang kependamannya ditentukan oleh kehendak sekumpulan petani pelayan Eropah Timur.

Kadang-kadang video YouTube yang kurang sah dikeluarkan, tetapi kebanyakan tidak. Terlalu banyak kandungan yang dimuat naik ke YouTube — 500 jam seminit tahun ini — untuk menyederhanakan semuanya, yang mempunyai beberapa kelemahan kecil.

Kelengkapan dan harga percuma YouTube adalah dua sebab mengapa perkhidmatan streaming paling popular sejauh ini, dengan 77 peratus pendengar muzik menggunakan platform setiap bulan.

Terdapat beberapa kelemahan menggunakan YouTube untuk muzik. Iklankan waktu beratur sebelum video seterusnya, dan anda harus memastikan aplikasi tetap terbuka dan berjalan di telefon anda agar audio tetap berjalan. Tetapi jika itu mengganggu, anda boleh membayar YouTube Premium. Bukan seperti yang dilakukan oleh orang lain - ia agak ketinggalan.

Namun, pendengar tidak hanya berhijrah ke streaming sendiri. Label menyerang setiap tahap ekosistem yang mengalir, menggugat ISP, host pelayan, dan bahkan pendengar individu menjadi terlupa kerana memuat turun secara haram. Kini, ISP bekerjasama dengan label dan pemegang harta intelek lain dalam mematikan torrenter yang banyak.

Mengimbas kembali, permulaan akhir era torrenting adalah pada tahun 2014, ketika polis di seluruh dunia bertindak bersama untuk menangkap pengasas dan pengusaha The Pirate Bay ketika itu. Anda masih boleh keluar dan memuat turun lagu jika anda mahu, tetapi memerlukan lebih banyak VPN dan salah arah yang berkaitan dengan Tor daripada sebelumnya.

Industri Muzik di Era Penstriman

Label memenangi perang muat turun dengan menjadikan muat turun kurang menarik. Mereka berada dalam kedudukan yang baik untuk maju di era streaming.

Era muat turun mengajar industri rakaman betapa pentingnya mengendalikan nasib teknologi mereka sendiri. Label telah mengalami masa kemakmuran yang paling besar ketika mereka menentukan format audio yang dirakam kepada pengguna, dan bukan sebaliknya. Industri rakaman paling makmur pada tahun 1960-an, ketika mereka meyakinkan pengguna untuk membeli rekod LP bertanda tinggi. Perkara yang sama berlaku pada tahun 1990-an dengan CD, dan label juga mendapat keuntungan daripada bonus tambahan yang meyakinkan pengguna untuk membeli semula rekod yang sudah mereka miliki.

spotify ipo ceo Ketua Pegawai Eksekutif Spotify, Daniel Ek (Toru Yamanaka / Getty Images)

Langkah penstriman membuktikan bahawa label telah memperoleh pelajaran yang mahal itu. Kini, label mempunyai perjanjian perlesenan dengan platform teknologi seperti Spotify, Apple Music, Amazon Music, dan bahagian YouTube yang kurang berantakan, yang mana label telah diperjuangkan dalam usaha sama Vevo mereka. Melalui saham Vevo dan ekuiti di Spotify, label mempunyai ukuran kawalan terhadap kemajuan teknologi streaming, dan mendapatkan sebahagian dari pendapatan iklan yang dikumpulkan oleh platform.

Hasil model perniagaan baru ini sebenarnya cukup bagus untuk artis, dengan beberapa peringatan. Yang paling penting, muat turun haram telah menurun secara mendadak. Itu berita baik bagi para seniman, yang tidak mendapat pukulan ketika seseorang mengalirkan keseluruhan diskografi mereka.

Label menghabiskan banyak, jika tidak lebih banyak, wang daripada sebelumnya untuk menandatangani artis baru. Terdapat beberapa kelemahan di sana. Artis-artis tersebut mungkin tidak mendapat perhatian promosi seperti dulu, dan pelepasan dari para pendatang lebih sukar untuk disorot dengan isi kandungan.

sementara era torrenting sudah berakhir, era streaming mencipta peluang yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi para pemuzik untuk mengendalikan arah kerjaya mereka

Namun seniman dapat mengeluarkan konten mereka sendiri dengan syarat mereka sendiri, jika mereka mempunyai kombinasi masa, bakat, dan keberuntungan yang tepat. Bintang pelarian 2019, Lil Nas X, memotong lagu tahun lalu "Old Town Road" dengan harga peribadi sekitar $ 50— $ 30 untuk rentak dari kedai rentak dalam talian melalui pengeluar YoungKio, dan $ 20 untuk satu jam waktu studio Atlanta dengan potongan harga. Dia kemudian menyiarkannya di SoundCloud pada keesokan harinya. Ini menunjukkan bahawa pengeluaran muzik lebih murah dan lebih mudah diakses daripada sebelumnya - tetapi itu adalah catatan yang berasingan.

Lil Nas X menandatangani perjanjian label utama dengan Columbia setelah perang tender yang sengit, tetapi dia mempunyai pengaruh untuk tetap bebas jika dia mahu. Juice Wrld yang lewat menikmati permulaan yang serupa dengan karier label utamanya, memanfaatkan kejayaan SoundCloud menjadi perjanjian Interscope yang menampilkan bonus menandatangani $ 3 juta. Bintang terkenal seperti Frank Ocean telah menolak jurusan tersebut dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kerana platform streaming membolehkan mereka melepaskan diri dengan kos minimum dan menyimpan keuntungan untuk diri mereka sendiri.

Bagaimana Mencari Muzik Baru untuk Fon Kepala Bluetooth Anda

Walaupun terdapat pergolakan ini pada akhir perniagaan, tidak banyak yang berubah untuk pendengar. Kami masih mendengar muzik melalui pembesar suara kereta, pembesar suara rumah dengan skala dan kualiti yang berbeza-beza, dan kotak plastik mudah alih yang disambungkan ke fon kepala. Tetapi ada beberapa perbezaan: iaitu, promosi, streaming, dan Bluetooth berasaskan internet.

Bagi pendengar, cara kita menjumpai muzik baru mungkin merupakan perubahan seharian terbesar yang dilakukan oleh teknologi baru. SoundCloud — sebuah laman web yang belum pernah didengar oleh kebanyakan orang pada tahun 2010 — mempunyai carta global yang boleh dibilang merupakan penunjuk zeitgeis muzik yang lebih tepat daripada Billboard Hot 100. Membuat carta streaming buram Spotify dan dipaparkan dalam syarikat pengaruh atau syarikat- senarai main yang disusun boleh menjadi detik pelarian bagi artis baru. Permainan algoritma YouTube adalah strategi kerjaya yang layak untuk penyanyi SoundCloud dan supremacists kulit putih.

Fitbit Versa 2 spotify Joel Chokkattu / Trend Digital

Penstriman juga menjadikan lebih banyak muzik daripada sebelumnya langsung tersedia untuk pendengar. Lebih mudah daripada sebelumnya untuk menemui seniman warisan atau has-beens yang tidak jelas - yang merupakan peluang perniagaan yang penting yang dimanfaatkan oleh jurusan, jika tidak benar-benar cuai.

Penstriman juga menawarkan kepada pengguna audio kesetiaan yang lebih tinggi secara konsisten. Perpustakaan iTunes kesayangan saya mempunyai fail dengan kualiti yang berbeza secara dramatik, mulai dari fail bersumber label berkualiti tinggi hingga 96kbit / s, travesties mongrel. Format Spotify lalai untuk pengguna PC akaun yang belum dibayar mengalir melalui format AAC 128kbit / s. Ini adalah jenis fail terhormat yang sama baiknya dengan muat turun kedai iTunes 2010. Pengguna premium boleh melakukan streaming 320kbit / s pada peranti mudah alih dengan isyarat kuat (Audiophiles pasti akan berdebat dengan semua perenggan ini. Jangan @ saya.)

Gadget telah berubah secara halus sejak tahun 2010. Kemudian, pendengar sudah mulai memindahkan muzik dari iPod mereka ke iPhone dan peranti Android. Perbezaan utama adalah di mana fail disimpan. Kini, pengguna tidak perlu terus mengemas kini perpustakaan pada cakera keras telefon mereka. Sebaliknya, fail tersebut dialirkan dari YouTube atau akaun Spotify atau Apple Music premium.

Salah satu daripada dua perkembangan utama di bahagian depan gadget adalah keberadaan Bluetooth. Pembesar suara tanpa wayar adalah kotoran yang murah, dan bunyinya cukup bagus. Yang mahal malah membolehkan anda berpindah dari bilik ke bilik dengan lagu yang sama. Anda juga boleh membawa jam kegemaran anda terus dari pembesar suara pancuran mandian Bluetooth ke kereta, yang membolehkan masa karaoke tanpa gangguan.

Pembesar suara pintar adalah kemajuan perkakasan penting yang lain untuk pendengar muzik. Sekarang, pendengar boleh melewati langkah memilih apa yang harus didengarkan, atau menekan butang untuk melakukannya, dan meminta Alexa melakukan kedua-duanya untuk mereka. Pembesar suara pintar memberi pengguna sedikit kemudahan, tetapi ada harga yang berpotensi tinggi untuknya, kerana gergasi teknologi dan penggodam kini dapat mendengar semua momen paling intim kami.

Namun, selama perniagaan muzik dan pengalaman mendengarkan muzik telah berubah, radio — dari semua perkara — tetap menjadi format yang paling popular bagi orang untuk mendengarkan muzik. Menurut IFPI, format mendengar yang paling popular untuk muzik yang dirakam adalah radio terestrial, yang masih menarik 29 peratus masa yang dihabiskan orang untuk mendengar muzik di seluruh dunia.

Telefon pintar muncul dengan cepat di belakangnya, dengan 27 peratus keseluruhan masa mendengar, tetapi laporan IFPI yang sama menyatakan bahawa sebilangan besar pendengar radio sebenarnya menggunakan telefon pintar atau pembesar suara pintar. Aplikasi iHeartRadio juga popular kerana beberapa sebab.

Namun, walaupun Apple mungkin meletakkan Tower Records daripada perniagaan, kedai rak bebas bebas yang terbaik dan paling berdaya tahan baik. (Hal yang sama berlaku, secara kebetulan, dari Amazon dan kedai buku bebas.) Peminat tegar — pemuzik, DJ, dan audiophile — masih senang dengan rakaman vinil, dan menghargai tempat di mana mereka dijual sebagai tempat untuk menemui muzik baru dan membentuk komuniti.

Jumlah pendengar vinil semakin bertambah, menurut RIAA. Penjualan vinil baru berkembang dengan baik — 12.9% pada separuh pertama tahun 2019 jika dibandingkan dengan separuh pertama tahun 2018. Dan itu juga tidak termasuk penjualan rakaman terpakai dan seni menggali peti yang dihormati, yang selalu ada perkara kegemaran DJ kegemaran anda.

Oleh itu, semasa era torrenting berakhir, era streaming mencipta peluang yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi para pemuzik untuk mengawal arah kerjaya mereka — dan meletakkan karya mereka terus ke tangan pendengar yang dapat mendengar apa sahaja yang mereka mahukan, kapan saja, di mana-mana lokasi .

Oleh itu, saya tidak sabar untuk mendengar bunyi muzik pada tahun 2030.