Cara Menonton Merkuri Memancarkan Muka Matahari pada hari Isnin

Kejadian yang jarang berlaku berlaku pada hari Isnin: Planet Merkuri melintas tepat di antara Bumi dan Matahari. Ini disebut transit, dan ia berlaku hanya 13 kali setiap 100 tahun. Transit terakhir Mercury adalah pada tahun 2016, dan yang berikutnya tidak akan sampai 2023, jadi anda harus mengambil kesempatan untuk melihat acara astronomi istimewa ini selagi anda boleh.

Berita baik untuk pengimbas langit adalah bahawa transit akan dapat dilihat di sebahagian besar planet ini, termasuk dari Amerika Utara dan Selatan, Eropah, Afrika, Asia barat, dan New Zealand. Acara akan bermula pada jam 4:35 pagi PT, tetapi jika anda tidak suka bangun seawal itu, jangan risau - transit berlangsung selama hampir enam jam sehingga anda mempunyai banyak masa untuk menangkapnya pada waktu pagi. Puncak acara akan berlaku pada pukul 7:20 pagi PT, ketika pusat Merkuri akan berada paling dekat dengan pusat Matahari.

Menonton transit, anda akan dapat melihat cakera hitam kecil Merkuri yang melintas di depan permukaan Matahari, menutupi hanya 1/283 wajah Matahari seperti yang kelihatan kepada kita. Itu cukup kecil untuk memerlukan penggunaan teleskop, dan tentu saja, berbahaya untuk melihat langsung ke Matahari jadi anda juga perlu menggunakan penapis suria.

Sekiranya anda tidak mempunyai akses ke teleskop, anda masih boleh mengikuti acara tersebut secara dalam talian. Solar Dynamics Observatory akan memberikan data mengenai transit ke NASA, yang akan menunjukkan gambar masa nyata dan filem pendek acara di laman web transit.

Transit bukan sahaja peristiwa kosmik yang menyeronokkan untuk diperhatikan, tetapi juga penting dalam pengembangan pengetahuan astronomi awal. Dengan mengkaji peralihan Mercury dan Venus pada awal tahun 1600-an, Johannes Kepler dapat melihat bahawa orbit planet-planet berbentuk elips, tidak melingkar seperti yang diyakini sebelumnya.

"Pada tahun 1627, Kepler meramalkan bahawa transit Mercury akan berlaku pada 7 November 1631," jelas Solar Dynamics Observatory dalam catatan blognya. “Pierre Gassendi memerhatikan dari balai cerap Parisnya dan melihat titik hitam kecil bergerak melintasi wajah Matahari pada hari itu. Kemenangan sebenar untuk pengiraan Kepler! "