Bagaimana Geografi Nasional Mencari Foto Palsu

bagaimana nat geo menemui foto palsuNational Geographic Society Ketika National Geographic memindahkan piramid dengan peralatan penyuntingan awal pada tahun 1982, penyuntingan foto digital masih dalam peringkat awal. Hari ini, Photoshop adalah perkara biasa - dan gambar palsu lebih sukar dilihat. Susan Goldberg, ketua editor Nat Geo, baru-baru ini berkongsi di mana majalah itu berdiri pada gambar yang dimanipulasi, dan bagaimana ia melihatnya.

Konsep di sebalik mencari palsu adalah mudah - Nat Geo meminta fail RAW. Walaupun terdapat penyelesaian, foto RAW melacak penyesuaian yang dibuat pada gambar. Dengan metadata, melihat foto RAW palsu lebih mudah daripada melihat JPEG yang diubah. Oleh kerana jenis fail RAW berbeza antara kamera, "Save As" yang mudah adalah penyelesaian yang tidak berkesan.

Satu-satunya penyesuaian Photoshop yang dibenarkan oleh penerbitan adalah perubahan yang menunjukkan bagaimana jurugambar melihat pemandangan sebenar.

Walaupun membekalkan fail RAW mungkin kaedah yang mudah, Goldberg mengatakan bahawa tidak semudah itu untuk melihat gambar yang diubah - dan sebahagian daripadanya berasal dari mencari tempat untuk menarik garis. Satu-satunya penyesuaian Photoshop yang dibenarkan oleh penerbitan adalah perubahan yang menunjukkan bagaimana jurugambar melihat pemandangan sebenar. Sebagai contoh, kamera mungkin tidak selalu menangkap warna dengan tepat, baik melalui keseimbangan putih yang salah atau jarak terhad sensor kamera digital. Menggerakkan objek dan menambah atau mengeluarkan unsur dari tempat kejadian, sebaliknya, gambar akan ditolak dengan cepat, menurut garis panduan.

Bersama dengan foto piramid 1982 yang telah diubah, kontroversi baru-baru ini yang menyangkut penggunaan Photoshop oleh Steve McCurry juga menunjukkan bahawa gambar yang diambilnya untuk penutupnya diubah melalui pengklonan bahagian-bahagian latar belakang untuk membuat gambar mendatar sesuai di ruang menegak.

"Di era digital, ketika mudah memanipulasi foto, lebih sukar daripada sebelumnya untuk memastikan bahawa gambar yang kami terbitkan, baik di atas kertas atau di layar, mencerminkan realitas dari apa yang dilihat oleh seorang jurugambar melalui jendela bidiknya," katanya menulis.

Semasa menggali ke bawah gambar RAW yang asli membantu mengenal pasti gambar doktor, prosedur itu tidak selalu tersedia. Pada tahun 2010, majalah tersebut menerbitkan foto dari penyumbang Your Shot mereka, hanya untuk mengetahui kemudian gambar tersebut telah diubah.

Sekiranya foto RAW tidak tersedia, Goldberg mengatakan firma itu menanyakan banyak soalan terperinci mengenai gambar - walaupun foto yang dimaksudkan adalah gambar saham atau sumbangan Your Shot. Majalah itu juga meminta penulis menulis nota asalnya.

Walaupun Goldberg mengatakan bahawa majalah tersebut berkomitmen untuk tidak mengulangi kesilapan masa lalu (seperti mengubah foto piramid mendatar pada tahun 1982 agar sesuai dengan ruang penutup menegak dengan benar-benar menggerakkan piramid lebih dekat bersama-sama), memutuskan di mana untuk menarik garis masih menjadi masalah pendapat. "Salah seorang jurugambar kami baru-baru ini memasukkan foto dalam sebuah kontes" tulisnya. "Ia ditolak kerana terlalu banyak diproses; editor kami, sebaliknya, melihat foto yang sama dan menganggapnya baik. Kami menerbitkannya. Apakah kita benar, atau hakim pertandingan itu betul? Itulah topik yang boleh terus dibincangkan. "