Bagaimana Sara Crochet meraih anugerah Nikon teratas dengan filem pertamanya

Merenda Sara Foto Sara Crochet: Cayla Zeek

Sara Crochet memasukkan filem pendeknya ke dalam pertandingan Nikon yang berprestij dengan kehendak - dan menang.

Lebih hebat lagi, ini adalah usaha pertamanya untuk membuat filem.

Dia menggambarkan filem kemenangannya, Exulansis , sebagai "trauma-didorong" dan "emosional ambigu," dan mengatakan bahawa membuatnya adalah satu bentuk terapi

Selain kudo memenangi pertandingan berprestij yang dianjurkan oleh salah satu pembuat kamera paling terkenal di dunia, Sara juga membawa kamera Nikon Z7 dan perjalanan ke upacara penghargaan di Tokyo, Jepun, untuk mengumpulkan hadiahnya.

Lulusan University of Louisiana, Lafayette, dan kini bekerja di Muzium Seni Hilliard kampus, Sara Crochet memberitahu Digital Trends bagaimana filem itu muncul, cabaran yang dihadapinya dalam membuatnya, dan bagaimana perasaannya ketika Nikon mengumumkannya sebagai pemenang.

Beritahu kami mengenai filem dan tajuknya, dan bagaimana ia bertaut dengan tema "harapan" pertandingan.

Exulansis adalah kata yang saya dapati dalam talian di "Kamus Kesedihan yang Tidak Benar," kamus yang memberikan kata-kata kepada emosi yang sukar. Exulansis , yang didefinisikan sebagai kecenderungan untuk berhenti berusaha membicarakan pengalaman kerana orang tidak dapat berhubungan dengannya, dibuat dengan tujuan untuk menunjukkan betapa kenangan yang menghantui

Saya memilih untuk melihat kenangan traumatik itu sebagai alat yang boleh saya gunakan untuk memberi penerangan, berharap orang dapat berhubung dan memahami. Saya percaya tema "harapan" sesuai kerana kerentanan membuat filem ini agar penonton tahu bahawa mereka tidak sendirian dalam pengalaman mereka. Kita semua manusia dan bersama-sama kita akan sembuh.

Bagaimana idea untuknya datang kepada anda?

Idea itu pada mulanya datang dari serangan kegelisahan yang sangat kuat di mana saya mendapati diri saya berada di cermin melalui gerakan pelakon saya. Saya menjauh dari keadaan saya dan selama berbulan-bulan itu adalah pemikiran yang berulang. Sesuatu terus memberitahu bahawa saya harus membuat filem ini. Ini adalah satu bentuk terapi untuk saya meletakkan idea ini di skrin. Saya lebih suka berkongsi sesuatu daripada memberitahu sesuatu, dan saya sangat gembira.

Bolehkah anda menawarkan beberapa butiran latar belakang mengenai filem itu?

Kamille Taylor, rakan dan pelakon baik saya, telah mendengar idea saya untuk Exulansis selama beberapa bulan sebelum saya memanggilnya untuk akhirnya menembaknya. Di kampung halaman saya di Lafayette, Louisiana, ada acara makmal filem bernama Kinomada, di mana kreatif berkolaborasi dan berkolaborasi dalam filem.

Saya ingin mencabar diri saya sebagai individu, seperti yang mereka lakukan dalam pasukan di makmal, yang hanya memberi saya satu hari untuk membuat filem. Kira-kira jam 2:30 petang saya mengambil Nikon D7100 dengan lensa 35mm f / 1.8 yang dipinjam dari rakan baik. Sejam kemudian saya bertemu dengan Kamille dan kami bergegas ke lokasi kami, yang tersimpan di kampus universiti lama saya. Dalam perjalanan ke sana, kami menjalankan konsep untuk apa yang terasa seperti kali ke-100, menyelesaikannya. Pemacu ini adalah versi papan cerita kami.

Saya memilih bilik mandi lama ini untuk lokasi kerana sudah biasa bagi saya namun menghantui, seperti ingatan yang buruk. Saya suka jubin hijau dan lampu kuning. Kuning adalah warna yang sangat mencemaskan, dan hijau, bagi saya, melambangkan kekuatan dan keberanian. Saya mahu watak Kamille mempunyai perisai ini dalam kisah trauma ini.

Saya memutuskan untuk merakam ketika kami berjalan melalui pemandangan kami, yang sebenarnya adalah satu pengambilan yang baik

Sepanjang perjalanan kedua kami dapat melihat watak Kamille melihat ke kanan bingkai ketika dia mendengar langkah kaki dan ketukan di pintu. Ketukan itu adalah kakitangan kampus yang datang untuk mengawal kami, dan berkata, “Anda tidak dapat membuat filem di sini.

Setelah diusir dari lokasi kami, akhir yang asal berada di luar tingkap. Di dalam kereta saya, membuang idea, kami bergegas ke lokasi kedua secara rawak dan idea baru muncul. Saya benar-benar tidak menyangka bahawa kita sebenarnya bertindak. Filem ini benar-benar saya, dan begitu tulennya, sehingga semuanya datang secara semula jadi. Dia melakonkan watak kita

Lewat malam itu kami berkumpul di pangsapuri kecil saya dengan rakan dan pemuzik kami Josh Leblanc. Saya menyunting rakaman ketika dia menjaringkan filem sepanjang malam. Tepat 25 jam selepas menjemput Kamille, kami berkongsi apa yang kami buat dengan makmal. Saya berasa sangat bangga

Dua bulan kemudian, dengan kehendak, saya membuka Exulansis di komputer saya, mengucapkan satu atau dua doa, dan menyerahkan kepada Nikon Photo Contest.

Apa cabaran utama yang harus anda atasi semasa membuat filem?

Selain mengatasi masalah waktu dan perubahan lokasi pada saat-saat terakhir, cabaran terbesar adalah menentukan bagaimana saya mahu filem ini berakhir. Terdapat rakaman lain di ruang merah yang sedang saya pertimbangkan, tetapi saya akhirnya mahu filem ini tidak jelas secara emosional, memberi peluang kepada penonton untuk mengisi ruang kosong dengan pengalaman mereka sendiri.

Bagaimana anda boleh memasuki Peraduan Foto Nikon?

Saya dihadiahkan kamera pertama oleh ayah saya ketika berusia sembilan tahun. Dia menembak Nikon jadi saya selalu memuja syarikat. Saya benar-benar bangga dengan filem saya dan ingin mencari cara untuk membagikannya. Saya mula mencari peraduan atau festival untuk diserahkan, dan Nikon adalah tempat pertama yang saya cari. Saya melihat tema untuk kategori filem pendek dan merasa terpanggil untuk diserahkan. Pada mulanya saya sangat takut untuk menghantarnya - saya membincangkannya dengan beberapa rakan untuk membantu membina keyakinan saya, dan setelah apa yang kami sebut sebagai "Louisiana Saturday Night," dengan beberapa minuman untuk menghangatkan hati saya, saya duduk dan akhirnya dihantar dalam sekeping saya.

Hebatnya, ini adalah usaha pertama anda yang tepat dalam membuat filem pendek. Bagaimana perasaan anda ketika mengetahui bahawa anda akan menang?

Saya terkejut dan tidak percaya. Saya masih ingat bekerja dengan e-mel ucapan tahniah, bertanya kepada rakan-rakan saya sama ada e-mel itu kelihatan sah atau tidak. Sejujurnya saya melupakan penyerahan saya kerana beberapa bulan telah berlalu. Saya mempunyai keraguan sehingga penyelia saya melompat dan berteriak, "Panggil ibu bapa anda! Ia nyata! " Ketika itulah saya tahu.

Ibu bapa saya sangat gembira tetapi menasihati saya untuk menahan kegembiraan sehingga pemenangnya disiarkan di laman Nikon. E-mel awal itu adalah pada bulan Jun, tetapi ketika Nikon membuat pengumuman rasmi pada akhir bulan Julai, kami benar-benar mula meraikannya. Saya tidak dapat memberitahu anda berapa kali kita mendengar lagu Paul Simons Kodachrome. Rasanya seperti impian menjadi kenyataan.

Adakah anda merancang untuk meneruskan usaha filem anda, dan jika demikian, apa yang seterusnya?

Pengalaman ini benar-benar menunjukkan kepada saya bahawa saya perlu memusatkan perhatian saya kepada filem dan fotografi. Saya mempunyai ijazah dalam Moving Image Arts, dan saya telah mencari tanda untuk melepaskan, mencabar diri saya, dan mencuba dan maju dalam bidang itu. Pencapaian ini adalah tanda itu. Impian saya adalah untuk bekerja di filem, saya sangat menyukai suasananya. Saya sering disebut sebagai gadis Tentara Swiss di lokasi syuting. Saya bersedia menghadapi sebarang cabaran dan saya berusaha untuk mempelajari semua peranan dalam dunia filem. Nikon mengirimkan kamera baru kepada saya - saya tidak mempunyai kamera kerja selama bertahun-tahun - dan sekarang saya mempunyai alat yang saya perlukan untuk berjaya, saya merancang untuk terus mencipta, dan saya berhasrat untuk meneruskan mantra "berbuat baik" bekerja. "

Nasihat apa yang akan anda berikan kepada seseorang yang mempertimbangkan untuk memasuki pertandingan filem pendek untuk pertama kalinya?

Lakukan kerja dengan baik dan bangga dengan apa yang anda lakukan. Semuanya adalah pengalaman belajar. Tidak ada salahnya mencuba.