Bagaimana AI akan Mengubah Pendidikan sepenuhnya

Bagaimana AI mengubah pendidikan - Seorang kanak-kanak menyentuh skrin robot LadaBERTRAND GUAY / AFP / Getty Images Nampaknya tidak ada yang pelik mengenai pembantu pengajar baru, Jill Watson, yang memberi pesanan kepada pelajar mengenai tugasan dan tarikh akhir di kelas kecerdasan buatan profesor Ashok Goel di Institut Teknologi Georgia. Tanggapannya ringkas tetapi informatif, dan tidak sampai semester berakhir, para pelajar mengetahui bahawa Jill sebenarnya bukan "dia" sama sekali, apalagi seorang manusia. Jill adalah chatbot, yang dibina oleh Goel untuk membantu meringankan beban pada lapan TA manusia yang lain.

"Kami berpendapat bahawa jika AI TA secara automatik akan menjawab soalan rutin yang biasanya mempunyai jawapan yang tajam, maka tenaga pengajar (manusia) dapat melibatkan para pelajar dengan pertanyaan yang lebih terbuka," kata Goel kepada Digital Trends. "Baru kemudian kita menjadi termotivasi oleh tujuan membangun TA AI seperti manusia sehingga para pelajar tidak dapat dengan mudah membezakan antara TA dan manusia AI. Sekarang kami berminat untuk membina TA AI yang meningkatkan penglibatan, pengekalan, prestasi, dan pembelajaran pelajar. "

AI akan mengubah wajah dan fungsi pendidikan.

AI dengan cepat menyatu ke dalam setiap aspek kehidupan kita dan, seperti pelajar di kelas Goel, kita tidak selalu sedar ketika kita terlibat dengannya. Tetapi pengaruh AI terhadap pendidikan akan jelas pada tahun-tahun mendatang kerana sistem ini masuk ke dalam kelas di mana sahaja.

Seperti komputer dan internet, AI akan mengubah wajah dan fungsinya - apa, mengapa, dan bagaimana - pendidikan. Ramai pelajar akan diajar oleh bot dan bukannya guru. Sistem pintar akan memberi nasihat, tutor, dan penugasan gred. Sementara itu, kursus itu sendiri akan berubah secara mendasar, kerana pendidik mempersiapkan pelajar untuk pasaran pekerjaan di mana berjuta-juta peranan telah diotomatisasi oleh mesin.

AI dalam pendidikan - atau AIEd - terdengar seperti sesuatu dari masa depan yang jauh, tetapi sudah menjadi topik yang menarik bagi akademik dan perniagaan. Mainan pendidikan bertenaga AI telah membanjiri pasaran sejak beberapa tahun kebelakangan ini, kebanyakan dari mereka melalui platform crowdfunding seperti Kickstarter dan Indiegogo, di mana mereka sering melebihi matlamat kewangan mereka.

AI dalam pendidikan kanak-kanak dengan robot BSIP / Kumpulan Imej Universal / Imej Getty BSIP / Kumpulan Imej Universal / Imej Getty

Profesor Einstein, misalnya, mengajar anak-anak mengenai sains melalui ekspresi wajah yang bodoh dan kilauan Jerman yang robotik. Dikembangkan oleh Hanson Robotics dan disokong oleh IBM Watson dan Microsoftbob Xiaobing, kempen syarikat Kickstarter mengumpulkan hampir $ 113,000. Sementara itu, Elemental Path permulaan menawarkan CogniToys, pelbagai dinosaur pintar pendidikan yang direka untuk bermain permainan, mengadakan perbualan, dan membantu anak-anak belajar mengeja. Kempen Kickstarter mereka memperoleh $ 275,000 daripada penyokong pada tahun 2015.

"Perkara besar ada untuk mainan pendidikan bertenaga AI," kata Danny Friedman, pengarah kurikulum dan pengalaman di Elemental Path, kepada Digital Trends. "Saya meramalkannya di setiap kelas, sebagai alat pembelajaran tambahan yang tidak hanya terintegrasi dalam kurikulum guru tetapi terhubung dengan data peribadi pelajar, seperti kaedah pembelajaran pilihan dan bidang minat. Saya juga meramalkan mereka di setiap rumah, bukan hanya untuk membantu menjawab soalan, tetapi untuk membantu menanamkan interaksi pro-sosial. Mainan bertenaga AI akan ada di mana-mana rumah tangga seperti telefon bimbit. "

"Perkara-perkara besar ada untuk mainan pendidikan bertenaga AI."

Penglibatan pelajar dengan AI hanya akan meningkat ketika dia lulus melalui sistem sekolah. Mainan AI pendidikan akan digantikan oleh tutor yang tugasnya adalah untuk mengenal pasti subjek kelemahan dan memudahkan latihan tambahan.

Guru akan dibebaskan dari tugas humad untuk menggred kertas, dalam mata pelajaran dari sains hingga pengajian sosial. Sistem seperti Wolfram Alpha sudah dapat menjawab persamaan dan pertanyaan matematik yang kompleks dalam bahasa yang bermaklumat dan mudah diakses. Mengintegrasikan enjin seperti ini ke dalam sistem penggredan automatik - terutamanya untuk masalah kuantitatif - sangat mudah. Pendidik akan bersukacita kerana mereka diberi kuasa untuk memusatkan perhatian pada aspek pendidikan yang lebih peribadi.

"Ketika berkaitan dengan AI dalam pengajaran dan pembelajaran, banyak tugas akademik yang lebih rutin (dan paling tidak bermanfaat bagi pensyarah), seperti penugasan penilaian, dapat dilakukan secara automatik," tulis penyelidik Mark Dodgson, pengarah Pusat Pengurusan Teknologi dan Inovasi, University of Queensland Business School, dan David Gann, naib presiden Imperial College, dalam laporan baru-baru ini mengenai AI dan pendidikan tinggi untuk Forum Ekonomi Dunia.

Lada, reka bentuk robot berbentuk manusia serba guna oleh Softbank, adalah robot humanoid pertama yang diadopsi di rumah Jepun.

Sebaik sahaja seorang pelajar mencapai sekolah menengah, dia mungkin memasuki tahun baru bersama dengan apa yang disebut oleh pakar AIEd laporan Pearson sebagai "teman belajar sepanjang hayat." Selama sembilan tahun kebelakangan ini, rakan digital ini akan menemaninya di kelas, membantunya membuat kerja rumah, dan belajar bersamanya.

Rakan belajar - yang mungkin terwujud sebagai robot T. rex atau, kemungkinan besar, sesuatu yang lebih halus, seperti aplikasi telefon pintar - malah kadang-kadang bertindak sebagai murid itu sendiri, yang membolehkan pelajar manusia mengajarkan apa yang dia pelajari dan membantu memperkuat pengetahuannya .

"Rakan ini dapat diakses oleh pelajar sepanjang [pendidikannya]," kata Wayne Holmes, pengarang bersama laporan Pearson dan pensyarah di Institut Teknologi Pendidikan The Open University, kepada Digital Trends. "Pada satu-satu masa, ini mungkin menunjukkan pekerjaan yang dapat mereka lakukan atau menyokong mereka dengan pekerjaan yang mereka sukar. Ia juga akan memberi maklumat kepada guru supaya guru dapat melibatkan diri ... Ideanya adalah bahawa lama-kelamaan rakan belajar dapat membina profil individu ini yang dapat digunakan untuk menyokong mereka bergerak maju. "

Rakan pembelajaran digital ini bertujuan untuk menyokong guru dan bukannya menggantinya, tegas Holmes. Memang, dia mengharapkan para pendidik akan mempunyai pembantu AI sendiri untuk menjadikan pekerjaan mereka lebih mudah dan berkesan.

Rakan pembelajaran digital ini bertujuan untuk menyokong guru dan bukannya menggantikannya.

"Guru akan mempunyai rakan mereka sendiri, mereka sendiri pembantu pengajaran AI," katanya, sambil menambah bahawa rakan pelajar dan pembantu AI guru "akan berkomunikasi sehingga pembantu pengajar akan mengetahui apa yang berlaku dengan profil individu pelajar dan akan dapat berinteraksi dengan itu. "

Pada saat pelajar mendaftar di universiti, dia akan menjadi hasil dari dua "fikiran", jika anda mahu: yang ada di otaknya, dan AI yang dia kembangkan sebagai rakan belajar. Dan di universiti itu sendiri AI akan berada di mana-mana - sebagai TA di kelas, sokongan di pejabat pendaftaran, dan bahkan sebagai kaunselor akademik. Tahun ini, Universiti Teknikal Berlin menggunakan chatbot bernama Alex untuk membantu pelajar merancang kalendar kursus mereka.

"Saya rasa kelebihan sistem chatbot adalah kelengkapan dan ketersediaan maklumat," kata Thilo Michael, yang kini merupakan pelajar PhD di TU Berlin yang merancang sistem ini sebagai sebahagian daripada kajian masternya. "Chatbot cuba menerjemahkan soalan pelajar ke dalam pertanyaan yang boleh dicari, seperti yang akan dilakukan oleh kaunselor manusia, tetapi ia mempunyai semua maklumat yang tersedia sekaligus. Kaunselor manusia perlu mencari dalam sistem dalam talian yang berbeza dan mungkin juga memberikan satu set maklumat yang tidak lengkap. "

Michael menekankan bahawa sistem itu tidak dirancang untuk menggantikan manusia. "Sistem ini dapat menjawab soalan pragmatik mengenai kursus dan jurusan yang ada, tetapi tidak dapat menjawab soalan pada tahap yang lebih luas," katanya. "Saya rasa sistem ini dapat digunakan dengan baik bersama dengan bimbingan untuk mendapatkan yang terbaik dari kedua dunia."

Di luar institusi pembelajaran konvensional, AI berpotensi menjadikan pendidikan dapat diakses oleh lebih banyak orang. Di wilayah membangun, di mana guru hanya sedikit dan jauh, sistem AI yang mantap dapat digunakan untuk mengajar pelajar dengan penglibatan minimum atau tidak dari pendidik manusia.

XPrize Foundation, yang merancang pertandingan moonshot untuk mendorong "kejayaan radikal untuk kemanusiaan," kini menawarkan $ 10 juta kepada pasukan yang mengembangkan aplikasi pembelajaran asas terbaik yang dapat menggantikan guru untuk kanak-kanak dengan akses ke tablet tetapi tidak ada manusia pendidik. Pada bulan Jun, XPrize memilih sebelas separuh akhir dari hampir 200 pasukan yang memasuki pertandingan Pembelajaran Global. Kemungkinan sistem pemenang akan disokong oleh AI untuk memberikan pelajaran yang lebih diperibadikan dan dinamik.

Namun, tidak ada kekurangan masalah etika untuk ditangani sebelum melaksanakan AI sepenuhnya dalam pendidikan, sesuatu yang pantas dikenali oleh Holmes dan rakan-rakannya. Untuk satu, pendidik harus mempertimbangkan kerahsiaan dan kerahsiaan data yang dikumpulkan, terutama ketika data ini berkaitan dengan anak-anak. Siapa yang akan memiliki maklumat itu, misalnya? Dan siapa yang akan dapat mengaksesnya?

"Tidak ada jawapan yang jelas untuk masalah ini tetapi masalah yang mesti dipertimbangkan," kata Holmes.

Dan, sebelum meningkatkan generasi dengan rakan AIEd, ahli psikologi harus memahami tentang implikasi mereka terhadap pembangunan. Adakah pelajar akan bergantung pada teknologi? Dan apa yang berlaku sekiranya sistem tidak berfungsi atau gagal? Soalan-soalan yang sukar tetapi sukar untuk dijawab untuk masa depan sumber terbesar kami - pemikiran generasi manusia akan datang.