Bagaimana, dan Mengapa, Google Membuat Buku Pixel

Komputer riba semuanya kelihatan sama. Ya, ada yang berwarna hitam, dan yang lain berwarna perak, ada yang aluminium, dan yang lain adalah aluminium palsu - hanya meninggalkan logo di bahagian belakang untuk membezakan yang lain.

Namun, ketika kali pertama saya melihat Pixelbook, saya tahu ada sesuatu yang berbeza mengenainya. Ia tidak seperti komputer riba lain, atau komputer riba Google sebelumnya. Rasanya dirancang sedemikian rupa sehingga lautan klon MacBook perak membanjiri rak kedai.

Kisah yang tidak terhitung mengenai produk Google yang paling bercita-cita tinggi adalah perhatian yang terperinci terhadap perincian, dan visi tanpa kompromi tentang bagaimana komputer riba harus digunakan. Untuk mempelajarinya, kami duduk bersama pasukan reka bentuk untuk melihat bagaimana dan mengapa Pixelbook dihidupkan kembali.

Bahan pecah

Pereka utama Pixelbook - dan telefon Pixel sebelumnya - adalah Alberto Villareal. Dia menggambarkan kontur dan ciri reka bentuk Pixelbook lebih seperti pemahat dan kurang seperti pengeluar komputer riba. Sambutan dari Mexico City dan reka bentuk pembelajaran di Sweden, pendekatan Villareal adalah untuk menjadikan Pixelbook sesuai dengan dunia di sekitar kita.

"Kami mengambil pengaruh dari reka bentuk dalaman atau fesyen atau perabot - kami menerapkannya ke seluruh portfolio warna produk," kata Villareal, memegang komputer riba di tangannya. "Kami dengan sengaja menginginkan sesuatu yang terang dan terang dari segi warna, agar kami mempunyai pandangan yang lebih positif dan gembira ketika anda membuka komputer riba, dan anda melihat papan kekunci dan trackpad."

Tidak ada yang lebih jelas daripada "jeda material" yang ikonik, seperti yang disebut oleh Villareal, yang telah menjadi penunjuk visual yang khas untuk keseluruhan portfolio produk Google baru.

"Kami dengan sengaja menginginkan sesuatu yang terang dan terang dari segi warna, jadi anda mempunyai pandangan positif dan gembira ketika membuka komputer riba."

"Ini adalah sikap berani yang dapat dikenali dari kejauhan," katanya kepada Digital Trends. "Kita boleh mengambil keseluruhan produk dengan warna abu-abu dan aluminium yang sama. Tetapi kami ingin membuatnya dengan cara yang lebih visual, sehingga apabila anda melihat produk ini dari jarak jauh, anda dapat segera mengetahui produk ini. "

Tidak sukar untuk meneka dari mana pengaruhnya berasal. Anda akan melihat garis-garis bersih dan warna dua nada memecah semua lorong Ikea, atau di rak pakaian Cos buatan Sweden.

Ini adalah reka bentuk paling sederhana yang dapat anda bayangkan - garis mendatar, memisahkan bahagian belakang produk dengan dua warna, bahan, atau kedua-duanya. Ini menjadi ikon seluruh keluarga produk Google, sama ada anda bercakap mengenai telefon Pixel, Pixelbook, atau pembesar suara pintar Google.

Kerosakan bahan bukan hanya pada kulit. Sebaik sahaja anda membuka Buku Pixel, pemisahan warna dan warna dua nada terus ke kawasan papan kekunci dan sandaran tangan. Ia halus, tetapi sekali lagi ini merupakan peninggalan yang ketara dari apa yang anda dapati di komputer riba yang lain.

Alberto Villareal, pereka utama buku Google Pixelbook dan Pixel.

"Kami juga ingin mengambil pendekatan yang secara semantik memberitahu pengguna area mana yang berfungsi," kata Villareal. "Pecahan warna yang sangat disengaja - bahagian putih di bahagian depan dan kekunci kelabu aluminium - adalah untuk memisahkan secara visual dan membimbing pengguna ke mana kawasan untuk menaip dan kawasan mana untuk trackpad dan rehat."

Sudah tentu, kisah reka bentuk bukan hanya mengenai estetika. Dengan cara yang sama bahawa kerusi yang dirancang dengan baik perlu menahan berat badan anda dengan selesa, bahasa reka bentuk di belakang Pixelbook juga perlu dihubungkan, pada bahagian engsel, dengan fungsinya sebagai komputer riba - dan tablet.

Satu produk, dua tujuan

Pixelbook adalah 2-in-1, yang bermaksud dapat digunakan sebagai komputer riba tradisional atau dilipat ke dalam tablet. Saya tidak terkejut mendengar pilihan untuk beralih ke engsel 360 adalah keputusan sewenang-wenangnya untuk Google.

"Kami melakukan banyak penyelidikan," kata Villareal. "Kami melihat bagaimana beberapa corak tingkah laku orang berubah dari masa ke masa. Kami melihat bagaimana orang menggunakan produk ini bukan sahaja di meja atau di pejabat tetapi juga bekerja dalam konteks mudah alih. Kadang-kadang anda tidak mahu mengeluarkan telefon anda untuk membuka aplikasi tertentu, jadi dengan menggabungkan usaha pada pasukan perisian dan pasukan perkakasan kami. Kami benar-benar mahu menyatukannya. "

bagaimana dan mengapa google membuat cerita reka bentuk buku piksel 192 fpo1 simp retouchedbagaimana dan mengapa google membuat kisah reka bentuk buku pixel penatua t 122bagaimana dan mengapa google membuat kisah reka bentuk buku pixel penatua 16 9bagaimana dan mengapa google membuat cerita reka bentuk buku piksel 193 fpo1 simp retouched

Anggaplah ia seperti kerusi berbaring sepenuhnya yang mesti selesa duduk dan berbaring. Daripada hanya meletakkan engsel 360 pada reka bentuk komputer riba tradisional, Villareal dan pasukannya memulai misi untuk membuat setiap lekapan, tepi, sekeping bahan, dan reka bentuk berkembang dengan lebih banyak cara daripada hanya satu.

"Kadang-kadang ketika kami merancang komputer riba yang bukan 360, anda mungkin ingin memikirkan bentuk yang terlihat bagus ketika ditutup dan terlihat bagus pada sudut tertentu," kata Villareal. "Tetapi ini harus dilakukan pada keempat-empat orientasi. Itu adalah satu cabaran. Semasa kami merundingkan beberapa ketebalan dengan kejuruteraan dan melihat perinciannya, di situlah kami menemui penyelesaiannya.

Villareal dan pasukannya memulai […] untuk membuat setiap bongkahan, kelebihan, dan reka bentuk berkembang dengan lebih banyak cara daripada hanya satu.

Penyelesaiannya datang dengan mencari cara untuk mengintegrasikan perkara seperti antena ke dalam pemecahan material peranti, di bahagian atas dan bawah. Sebilangan besar produk adalah aluminium, yang memberikan integriti struktur dan berat. Tetapi di mana antena diletakkan di sepanjang pemutus bahan, ia beralih ke kaca untuk tujuan ketelusan antena. Bagaimanapun, antena masih mesti berfungsi apabila anda membalikkannya dalam mod tablet.

Kemudian ada pad silikon lembut di sekitar pad sentuh, yang berfungsi lebih masa. Mereka berfungsi sebagai sandaran tangan semasa menaip, kaki ketika berada dalam mod khemah, dan mengangkat sokongan agar kunci tidak menyentuh meja dalam mod tablet. Mikrofon terbina dalam berfungsi dua kali ganda sebagai lubang di mana LED kuasa bersinar.

Untuk mencapai fungsi dua fungsi dari setiap aspek Pixelbook, Villareal mengatakan pasukan perkakasan dan pasukan perisian harus bersatu dalam usaha mereka. "Ini adalah proses yang sangat, sangat kolaboratif," katanya. "Ini sangat organik di mana kita berfikir untuk membuat produk dan menyatukan semua bidang tersebut. Industri-industri ini bergerak begitu pesat, dan ada perkembangan teknologi yang terjadi begitu cepat, sehingga kita tidak mampu menghabiskan tiga bulan untuk merancangnya dan kemudian menyerahkannya kepada pasukan kejuruteraan untuk merekayasa. Pada dasarnya kita harus bekerjasama sejak hari pertama. "

Merancang Pixelbook Extrawide

Menggabungkan Chrome dan Android

Walaupun perkakasan itu penting, sistem operasi, Chrome OS, harus memastikan semuanya berfungsi secara serentak, dalam mod komputer riba dan tablet. Trond Wuellner, Ketua Pasukan Produk, percaya bahawa itulah yang menjadikan Pixelbook menonjol dari persaingan.

"Jika anda melihat Apple dan Microsoft, tidak ada manifestasi yang menarik dari ekosistem mudah alih dalam peranti mereka," kata Wuellner. "Itu sesuatu yang akan sangat sukar dilakukan oleh kedua pesaing tersebut dengan berkesan."

"Jika anda melihat Apple dan Microsoft, tidak ada manifestasi yang menarik dari ekosistem mudah alih dalam peranti mereka."

Walaupun Apple tidak yakin dengan rancangannya untuk membawa aplikasi iOS ke Mac, Google telah melangkah ke dalamnya dengan sepenuhnya. Dengan integrasi aplikasi Android ke Chromebook baru-baru ini, Wuellner berpendapat bahawa Google kini mempunyai platform untuk menghubungkan dunia mudah alih dan desktop dengan cara yang bermakna. "Anda mesti membawa orang aplikasi yang mereka tahu dan sukai," katanya. "Itu adalah titik tengah bagaimana kami mula memikirkan apa yang ingin kami mulakan secara berbeza dengan perkakasan itu sendiri."

Wuellner mengatakan bahawa kerjasama yang begitu erat hanya dapat dilakukan setelah pergeseran organisasi di belakang layar di Google. Sebelum beberapa tahun terakhir, Chrome dan Android tidak disatukan seperti sekarang.

"DNA pasukan platform lebih bersatu dan lebih bersama daripada yang pernah ada pada masa lalu," katanya. "Semua orang dari pasukan reka bentuk hingga pasukan produk - dan bahkan kepimpinan organisasi kejuruteraan dan platform keseluruhan - adalah pasukan yang paling erat yang pernah kami kerjakan dengan pendekatan yang berbeza ini. Ini telah menjadi tonggak yang sangat penting dalam membawa pengalaman terpadu kepada pengguna kami. "

Namun, Wuellner mengakui bahawa penggunaan Chrome OS oleh Google sebagai sistem operasi yang mampu disentuh tidak sempurna. Pembangun masih harus dipaksa untuk membuat aplikasi lebih lancar, dan sistem operasi itu sendiri mesti terus berkembang untuk membuat antara muka mudah alih dan desktop terasa lebih bersatu. Pixelbook mesti menjadi permulaan perjalanan, bukan tujuan.

"Kami telah melakukan banyak pekerjaan dengan pasukan Chrome OS untuk mengulangi OS ke hadapan sehingga lebih mudah disentuh daripada sebelumnya," kata Wuellner. "Itu masih dalam proses, tetapi kami benar-benar bercita-cita untuk menjadikan akarnya OS yang berfokus pada produktiviti, dengan sasaran sentuhan yang berfungsi lebih baik."

Buku Pixel mungkin belum melukis keseluruhan gambar, tetapi satu perkara yang jelas: Google berhasrat menyelesaikan masalahnya melalui reka bentuk yang teliti dan pekat.