Bagaimana teknologi telah membantutkan selera kita untuk cerita tinggi

Sebelumnya Seterusnya 1 dari 17 Filem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsFilem Steve JobsBudaya digital muncul mengenai cara filem Steve Jobs baru menyimpang dari sejarah fakta. Tidak seperti filem, tidak ada yang gagal dalam demo Apple, Jobs tidak bertengkar dengan orang sebelum naik ke panggung, Wozniak tidak pernah mengatakan apa-apa perkara yang dilakukan oleh wataknya dalam filem itu, dan jurutera tidak berfungsi dan bercakap cara mereka dalam filem.

Bagi orang yang mengetahui Jobs atau Apple dengan baik - atau bahkan pernah membaca buku Walter Isaacson - lesen puitis yang diambil oleh filem ini terasa seperti ketidaktepatan yang dimasukkan ke dalam catatan sejarah. Dalam erti kata itu, ia lebih buruk daripada ketidakkonsistenan perjalanan masa di Star Trek semesta.

Tetapi adakah itu sebenarnya mengapa orang begitu terganggu? Biopics selalu mengambil kebebasan dengan kehidupan sebenar subjek mereka; kekecewaan terhadap fiksyen ini mengenai legenda Jobs menyaingi hoopla atas Yesus yang penuh nafsu dalam Godaan Terakhir Scorsese terhadap Kristus. Perkara lain sedang berlaku: Kami tidak berpuas hati dengan cara filem berfungsi, kerana media digital telah menjadikannya - atau sekurang-kurangnya cara mereka bercerita - usang.

Cerita waktu tidur

Aaron Sorkin mungkin pencerita sinematik hidup terbaik kami. Dalam pendedahan penuh, saya dibesarkan dengan lelaki itu, mengarahkannya dalam muzikal sekolah menengah seperti Pippin dan Charlie Brown, dan duduk di sebelahnya di kelas Sejarah Amerika di mana dia mendapat idea untuk A Few Good Men . Saya benar-benar mencintainya dan menghormati kerjanya.

Media digital telah menjadikan filem - atau sekurang-kurangnya cara mereka bercerita - usang.

Tetapi ada sesuatu mengenai penulisannya yang selalu memukau saya, juga, hampir terlalu teater. Kisah-kisah dalam rancangan TV dan filemnya dirancang dengan sempurna untuk mengatur konflik yang bersekongkol untuk memunculkan kelemahan dalaman setiap watak yang terlibat. Dialog super manusia - setiap orang mempunyai perkara yang tepat untuk diperkatakan dalam setiap adegan - meningkatkan tarafnya sehingga kita mencapai resolusi katartik emosi yang sama sekali tidak dijangka - dalam retrospeksi - tidak dapat dielakkan. Sorkin adalah pengarang naratif Aristotelian hari ini, yang bermula, tengah, dan berakhir di mana watak dan seluruh dunianya jatuh ke dalam kekacauan kemudian hanya bersatu, masuk akal, dan membuat kita menangis. Itulah sebabnya mengapa kita menyukai cerita seperti itu. Atau adakah.

Kerana dunia nyata tidak seperti itu. Konflik tidak dapat diselesaikan; mereka berlama-lama dan bernafsu. Seperti keganasan atau pemanasan global. Dalam kehidupan nyata hampir tidak ada nafas lega. Pengetahuan diri katartik seperti yang digambarkan di akhir setiap drama yang sempurna bahkan tidak berlaku di pejabat penyusutan, apalagi malam sebelum perbicaraan ( A Few Good Men ), pilihan raya ( Presiden Amerika ) atau iPhone demo.

Paling baik, drama seperti ini adalah pelarian. Ini memberi kita cara untuk melihat kehidupan seperti yang kita mahukan: Keadilan berlaku, penjahat mendapat kemunculan mereka, dan penghormatan dihargai. Pertunjukan Sorkin seperti The West Wing atau The Newsroom berjaya bukan kerana mereka menunjukkan kepada kita bagaimana persekitaran itu, tetapi kerana mereka menunjukkan kepada kita bagaimana keadaannya. Berbeza dengan malapetaka yang menentukan masa jabatan George W, kita menjadikan Presiden Martin Sheen dalam perjalanan kepahlawanan setanding dengan Henry V. Shakespeare. Walaupun media berita yang didorong oleh penilaian mengejutkan Perang Teluk dan salah melaporkan pilihan raya yang sedang berlangsung, The Newsroom adalah penghormatan kepada kewartawanan etika dan integriti mengungguli penilaian dan keuntungan.

Pengarah / penerbit Danny Boyle dan penulis Aaron Sorkin pada set Pengarah / penerbit Danny Boyle dan penulis Aaron Sorkin di set "Steve Jobs".

Tetapi dunia ini mesti digambarkan dengan cara ini agar mereka dapat berfungsi sebagai mesin yang sempurna untuk drama kepahlawanan yang sangat spesifik. Mereka ditangkap dalam gaya fotorealistik, tetapi mereka adalah latar untuk permainan klasik yang dibuat dengan baik.

Seperti yang diberitahu Sorkin baru-baru ini kepada Wired, dia sebenarnya bukan penulis skenario, tetapi "penulis drama yang berpura-pura menjadi penulis skenario." Apa yang mungkin tidak disedari sepenuhnya olehnya adalah ini menjadikannya bukan hanya satu, tetapi dua revolusi media penuh di belakang zaman. Kita hidup di alam semesta media digital, di mana peraturan drama yang digambarkan oleh Aristoteles 2.000 tahun yang lalu tidak lagi berlaku.

Cerita yang boleh anda klik

Selama beberapa dekad sekarang, peranti media interaktif, dari alat kawalan jauh dan VCR ke Netflix dan DVR telah mengubah hubungan kami menjadi cerita yang difilemkan. Sekiranya kita tidak mempercayai sesuatu, kita boleh menukar salurannya. Sekiranya kita tidak memahami sesuatu, kita boleh berhenti sebentar dan kembali. Kami mempunyai kebebasan yang tidak dapat kami nikmati sebagai penonton siaran langsung - lebih kurang sebagai penonton teater filem. Kita tidak perlu menghadapi ketegangan yang meningkat, plot berubah, atau kekecewaan protagonis kecuali kita menginginkannya. Kita dapat menonton tiga rancangan sekaligus, antara mereka sebagai operator TV dan bukan sekadar penonton TV. Kami menonton filem di YouTube, kurang sebagai penonton yang lebih ramai daripada pengkritik yang jauh.

Dalam kehidupan nyata hampir tidak ada nafas lega.

Itulah sebabnya sitkom tradisional dan drama berjam-jam dengan akhiran gembira setiap minggu memberi jalan kepada cerita yang terbahagi kepada banyak karya kecil, atau bersiri selama bertahun-tahun. The Simpsons ditulis untuk saluran surfer. Kami tidak peduli sama ada Homer keluar dari loji tenaga nuklear sebelum meletup; kami menonton rancangan demi adegan, cuba mengenali iklan, filem, atau rancangan lain yang sedang disindir. Ia seperti Mystery Science Theatre 3000 , di mana kepuasan datang bukan dari akhir, tetapi mendapatkan rujukan. Pautan yang tersirat.

Sementara itu, saluran premium seperti HBO dipenuhi dengan rancangan yang tidak pernah dapat diselesaikan. Kami tidak menonton Game of Thrones untuk melihat siapa yang akan memenangkan perang, tetapi untuk menonton permainan yang sedang berlangsung. Lihat judul pembuka di atas peta tujuh kerajaan: Mungkin juga permainan fantasi atau World of Warcraft . Objek permainan seperti itu tidak boleh dimenangi, kerana itu mengakhiri permainan. Ini untuk meneruskan permainan.

Begitu juga, kehidupan kita yang sebenar dalam era digital menjadi kurang tersusun secara tradisional. Pengasas LinkedIn, Reid Hoffman memberitahu kita untuk tidak memahami karier, dan berfikir dari segi pertunjukan 18 bulan dan mencari peluang baru secara berterusan. Anda tidak pernah sampai ke tanah yang dijanjikan. Tidak ada kesudahan. Satu-satunya yang masih tinggal menjaja cerita dengan pengakhiran adalah VC mendorong "potensi keluar" jutawan dari permulaan mereka - dan, berkat pertunjukan Mike Judge, Silicon Valley , kebanyakan kita akan menyedari apa malarkey yang ternyata , juga.

Jig habis

Yang benar adalah, kita telah mengatasi kisah-kisah sebelum tidur yang telah menenangkan kita dan meredakan kegelisahan kita selama berabad-abad. Kami tidak memerlukan resolusi Mark Zuckerberg yang dibuat-buat untuk menghantar permintaan pertemanan kepada bekas kekasihnya di akhir Jaringan Sosial, atau katarsis emosi Steve Jobs menjalin hubungan dengan anak perempuan yang diabaikannya.

Selain itu, teknologi digital dan kepekaan yang mereka hasilkan membuat kita cenderung untuk tidak mahu menonton cerita orang lain daripada mengalami sendiri dalam permainan video. Apabila kita beralih kepada media hari ini, kita tidak mungkin mendengar cerita daripada memeriksa fakta. Dalam era ketelusan ini, kami ingin mengetahui apa yang sebenarnya berlaku.

Sebagai penghargaan Sorkin, penjahat dalam drama pertamanya yang hebat berpendapat bahawa kita "tidak dapat menangani kebenaran." Realiti, watak Jack Nicholson dijelaskan, terlalu berantakan, terlalu kotor, terlalu ganas untuk kita lihat yang tidak bersalah. Kami memerlukan cerita yang indah.

Tetapi sebagai anggota generasi digital, kita telah belajar berinteraksi dengan dunia di sebalik layar. Kami telah menjadi penguasa teknologi paling kuat yang pernah diketahui manusia, dan dimakan dari pohon pengetahuan. Memang, kita telah menggigit epal.

Dan untuk itu, kami mempunyai terima kasih kepada Steve Jobs.

douglas-rushkoffDouglas Rushkoff adalah pengarang Present Shock: When Everything Happens Now serta selusin buku terlaris lain mengenai media, teknologi, dan budaya, termasuk Program atau Jadilah Program, Media Virus, Life Inc dan novel Ecstasy Club. Beliau adalah Profesor Teori Media dan Ekonomi Digital di CUNY / Queens. Dia menulis novel grafik Perjanjian dan ADD, dan membuat dokumentari televisyen Generation Like, Merchants of Cool, The Persuaders, dan Digital Nation. Dia tinggal di New York, dan memberi kuliah mengenai media, masyarakat, dan ekonomi di seluruh dunia.