Bagaimana kumpulan pop Belanda menjadikan kita semua menjadi zombi kursor… atas nama seni!

Adakah kursor mati LIGHT LIGHT pembuatan jangan sentuh videoPada pandangan pertama, kumpulan cahaya Belanda Light Light mungkin kelihatan seperti sumber yang tidak mungkin untuk fenomena Internet yang viral. Lagipun, mereka benar-benar berada di bawah tanah (anggota kumpulan latihan di tempat perlindungan bom lama). Para pemuzik, yang menggambarkan diri mereka sebagai campuran dari "sleazerockers dan folk noir minimalis," sebelumnya mempunyai pengikut lokal yang sederhana namun berdedikasi.

Semua itu berubah setelah Light Light memutuskan untuk bekerjasama dengan studio reka bentuk Moniker. Terinspirasi oleh penurunan penunjuk tetikus yang memihak kepada skrin sentuh, pereka Moniker mengembangkan projek Jangan Sentuh untuk "Kilo," trek pertama dari EP Light Light baru-baru ini. Dilancarkan pada 15 April, projek Jangan Sentuh - sebahagian muzik video sumber, laman web interaktif sebahagian, dan filem seni bahagian - mengambil Internet dengan ribut. Sekarang, ia telah mengumpulkan lebih daripada dua juta peserta dari seluruh dunia.

Kami membuat liputan mengenai projek Jangan Sentuh pada bulan April, tetapi berikut adalah ringkasan ringkas: Semasa laman web dimuat dan muzik bermula, anda dimaklumkan bahawa kursor anda akan dijejaki. Kemudian, setelah menjawab soalan seperti "Dari mana anda berasal?" dengan menunjuk ke peta, anda diarahkan melalui serangkaian tugas, termasuk mengikuti jalur hijau dan membentuk wajah tersenyum. Antara muka laman web secara serentak memaparkan kursor anda sendiri di samping kursor 3,000 hingga 4,000 orang terakhir untuk mengunjungi laman web ini, mewujudkan pengalaman kolektif yang menarik.

Kami masih ingin tahu mengenai gabungan seni, muzik, dan teknologi interaktif ini, jadi kami berbual dengan ahli Moniker dan Light Light untuk melihat pandangan kreatif, "akhir kursor," transformasi teknologi sentuh, dan bagaimana rasanya menjadi pemuzik di era digital yang terus berkembang.

Menggambar inspirasi dari usang

Jonathan Puckey, seorang pereka dan pengaturcara untuk Moniker - bersama dengan Roel Wouters dan Luna Maurer - mendakwa bahawa inspirasi untuk projek Jangan Sentuh berasal dari idea kursor menjadi usang. "Peranti sentuh adalah peranti pertama yang membuat saya merasa sedikit tua, atau yang membuat saya merasa menjadi sebahagian daripada generasi lain," kata Puckey.

Adakah kursor mati LIGHT LIGHT pembuatan jangan sentuh videoAdakah kursor mati LIGHT LIGHT pembuatan jangan sentuh videoAdakah kursor mati LIGHT LIGHT pembuatan jangan sentuh video

Bagaimanapun, tanpa penunjuk tetikus, Puckey tidak lagi dapat menikmati kebiasaan tanpa tujuan kegemarannya di komputer. "Semasa saya bekerja, saya sering menggerakkan kursor ke muzik," kata Puckey. "Apabila saya bosan, saya memilih ikon saya, dan kemudian saya membatalkan pilihannya." Dengan peningkatan tablet dan monitor skrin sentuh yang cepat, gerak isyarat biasa ini secara beransur-ansur dapat memudar ke alam memori. Mungkin tidak menghairankan bahawa Moniker ingin membuat video penghormatan terhadap sensasi unik menggunakan penunjuk tetikus.

Video muzik sebagai fenomena interaktif

Bagi Moniker, sebahagian daripada keseronokan projek ini adalah mencabar konsep video muzik sama sekali. "Orang tahu apa itu video muzik," kata Puckey. "Ini mempunyai sempadan, katakanlah ... dan anda boleh bermain dengan sempadan itu, anda dapat mendorongnya ke arah yang berbeza." Setelah sebelumnya mengusahakan video muzik kolaboratif One Frame of Fame dan laman web Pointer Pointer, yang juga melibatkan fokus pada kursor, Moniker bercita-cita untuk sesuatu yang lebih interaktif untuk Do Not Touch. "Kami dapat mengaktifkan penonton," kata Puckey. "Kami ingin mereka menjadi sebahagian daripada projek".

Alexandra Duvekot, penyanyi untuk Light Light - bersama rakan band Daan Schinkel, Björn Ottenheim, dan Thijs Havens - bersetuju dengan visi ini dengan sepenuh hati. Bagaimanapun, seperti yang ditunjukkannya, keseronokan video muzik bersumber ramai ialah anda dapat mengikuti muzik tersebut. "Saya rasa jika anda menjadikannya interaktif, anda benar-benar dapat menjangkau [orang di Internet], dan bukannya hanya menjadi gambar di layar," kata Duvekot. Pada akhirnya, Jangan Sentuh menarik pelbagai peserta yang tidak dijangka, dari anggota tentera hingga pakar teknologi.

Menerangi peta dunia

Projek Jangan Sentuh tersebar di seluruh dunia dengan cara yang mengejutkan. Oleh kerana laman web hanya memaparkan pengguna terbarunya, ketika meminta peserta menunjuk ke negara asal mereka pada peta, hasilnya berubah secara drastik bergantung pada waktu hari. Contohnya, ketika pagi di Belanda, Amerika bersinar terang; sekitar tengah hari, Eropah mengambil langkah; dan baru-baru ini, waktu petang menunjukkan kegembiraan besar di Rusia - dalam kes ini, terima kasih kepada VKontakte, Facebook yang setara dengan Rusia.

Adakah kursor mati LIGHT LIGHT pembuatan jangan sentuh videoAdakah kursor mati kerana tidak menyentuh tangkapan skrin video

Sudah tentu, kemasyhuran antarabangsa ini juga mendedahkan perbezaan budaya tertentu. Ramai orang Amerika mengadu tentang model bogel dalam video itu sebagai NSFW. Puckey menjelaskan bahawa idea itu tidak pernah berlaku kepada Moniker. "Kami tertarik dengan ide penapisan diri," katanya, yang bermaksud siapa yang akan "menyentuh" ​​model dengan kursor mereka dan siapa yang akan menjauhkan diri. Sementara itu, peta dunia juga menunjukkan perbezaan akses dalam talian. "Ini benar-benar menunjukkan dari mana orang datang yang benar-benar dapat masuk ke Internet," kata Duvekot.

Menjadikan yang ghaib kelihatan 

Bagi Duvekot, salah satu aspek terbaik dalam video muzik sumber ramai ialah ia membolehkan kumpulan seperti Light Light berinteraksi secara lebih peribadi dengan peminat mereka, bahkan di era digital. "Sebagai pemuzik, anda tidak dapat melakukan tanpa Internet sekarang ini," kata Duvekot. "Kadang-kadang menjengkelkan bahawa anda sebenarnya tidak tahu dengan siapa anda berkomunikasi ... Oleh itu, ada baiknya melihat sesuatu yang kelihatan," walaupun sesuatu yang sekecil kursor, tambahnya. "Sepertinya kamu membuat hadiah yang tidak kelihatan."

Moniker dan Light Light berharap dapat membuat versi resolusi tinggi yang menggabungkan beratus-ratus ribu kursor…

Di sisi lain, Puckey menunjukkan bahawa gelombang besar maklum balas dalam talian sebenarnya membolehkan Moniker melihat konotasi dalam video yang sebenarnya tidak mereka maksudkan pada asalnya. "Itulah perkara yang baik untuk projek seperti ini," katanya. "Anda mendapat banyak kejutan yang kemudian anda boleh mendakwa bahawa anda datang." Sebagai contoh, lirik lagu menyebutkan arus, yang benar-benar muncul setelah aliran kursor mula bergerak di seluruh skrin.

Namun, Moniker juga menyembunyikan beberapa rahsia dengan sengaja di dalam laman web Jangan Sentuh (shhh… jangan beritahu!). "Apabila anda pergi ke konsol JavaScript, bahagian belakang penyemak imbas, kami meletakkan cerita tersembunyi untuk orang yang melihat kod tersebut," kata Puckey. Sebagai tambahan kepada telur Paskah ini, Moniker juga dengan bijak menyembunyikan panggilan untuk magang program baru dalam kod itu sendiri, yang menarik sekitar 30 pemohon.

Makna di sebalik tetikus

Dengan mendakwa video itu meraikan "kursor komputer yang hampir tiba," Moniker meminta kami untuk mempertimbangkan semula apa yang dimaksudkan dengan menggunakan tetikus. "Kursor sangat jelas sehingga anda terlepas," kata Puckey. "Ia menjadi tidak kelihatan lagi." Lebih dari itu, kursor mewakili aspek pengkomputeran yang sangat peribadi, sejenis pengembangan diri. "Ini anda dalam dunia digital," tambah Puckey.

Duvekot bersetuju, mengenangkan identiti dengan kursornya sendiri. "Saya biasa mengubahnya menjadi objek gila ketika saya masih kecil," katanya. "Saya mempunyai seekor arnab yang sangat saya sukai: bahagian belakang skrin saya adalah bintang dan bulan, dan saya mempunyai arnab terbang di langit," jelasnya.

Mungkin dapat difahami, penggunaan kursor video itu sering menimbulkan reaksi peribadi. "Banyak orang mengatakan bahawa mereka menjadi emosional ... Orang mengatakan bahawa mereka merasa menjadi sebahagian daripada kumpulan, sebuah komuniti," kata Puckey. Sudah tentu, beberapa pengguna lebih suka bersikap nakal, melayang tanpa tujuan atau membuat bulatan di sudut skrin. Puckey juga melihat yang positif dalam hal ini. "Kami sangat menikmati orang-orang yang sama sekali tidak melakukan apa yang kami minta daripada mereka," terutamanya memandangkan kecenderungan dalam talian untuk berfikir secara kumpulan, katanya.

Revolusi skrin sentuh

Sudah tentu, hanya kerana kita kehilangan kursor peribadi tidak bermaksud bahawa peranti sentuh tidak intim dengan cara mereka sendiri. "Kursor seperti generasi lain yang tidak berani menyentuh satu sama lain," kata Puckey, membandingkan pengkomputeran sekolah lama dengan semacam kehati-hatian kuno. "Pada generasi saya, kami hanya menunjuk pada sesuatu ... Saya dapat membayangkan anak-anak kita, atau anak-anak kita, menyentuh alat mereka dengan cara yang baik sehingga kita tidak dapat melakukannya," tambahnya.

Adakah kursor mati LIGHT LIGHT pembuatan jangan sentuh videoAdakah kursor mati LIGHT LIGHT pembuatan jangan sentuh videoAdakah kursor mati LIGHT LIGHT pembuatan jangan sentuh video

"Adakah anda fikir peranti ini akan menggantikan kita?" Duvekot bertanya, bertanya-tanya dengan lantang mengenai hubungan antara manusia dan komputer pada tahun-tahun akan datang. "Saya tidak tahu sama ada perkakasan akan menggantikan kami, tetapi masa depan akan berlaku," jawab Puckey.

"Zon kelabu" masa depan

Sebaliknya, walaupun potensi sentuhan ekspresif dan artistik, Puckey dan Duvekot sama-sama cepat menunjukkan aspek teknologi baru yang lebih kabur. "Ini agak menakutkan," kata Duvekot, mengutip munculnya kamera yang dipasang di drone. "Anda mempunyai banyak maklumat mengenai orang lain melalui perkakasan ... Dan saya fikir orang sebenarnya tidak akan menyedari hal itu."

Puckey, yang cedera tekanan berulang-ulang membuatnya sadar akan kerosakan yang dapat dilakukan tikus, menunjukkan ambivalensi moral dari projek Jangan Sentuh itu sendiri, terutama tingkah laku kumpulan yang diprovokasi. "Ini kawasan yang sangat kelabu bagi kami, dan kami menyukainya kerana itu," katanya. "Kami tidak melihatnya hanya satu perkara positif yang besar ... Baiklah, kita berada dalam kumpulan sekarang, tetapi adakah itu sesuatu yang baik? Atau anehnya saya melakukan perkara yang sama dengan orang banyak ini? katanya.

Melihat ke hadapan: persimpangan seni dan teknologi baru

Adakah kursor mati LIGHT LIGHT band Ahli kumpulan Light Light Alexandra Duvekot, Daan Schinkel, Björn Ottenheim, dan Thijs Havens

Secara keseluruhan, bagaimanapun, Puckey dan Duvekot tetap optimis mengenai projek kreatif yang teknologi baru membolehkan mereka meneroka. Sebagai contoh, walaupun laman web Jangan Sentuh hanya memaparkan beberapa ribu peserta yang paling baru, Moniker telah menyimpan input dari semua orang yang pernah dikunjungi. Tidak lama kemudian, Moniker dan Light Light berharap dapat membuat versi resolusi tinggi yang menggabungkan ratusan ribu kursor, yang kemudian mereka tayangkan di festival filem. "Sekiranya anda seorang pendengar yang turut serta, anda juga akan menjadi pelakon!" Duvekot berkata. "Ini akan berada di layar lebar."

Ketika datang ke masa depan yang lebih jauh, Puckey tidak percaya untuk bermimpi kecil. "Mereka berjanji dengan kereta terbang," katanya. Untuk tidak kalah, Duvekot mengungkapkan bahwa dia mengharapkan mesin yang memungkinkannya untuk "berbicara dengan tanaman," ketika dia meletakkannya. "Saya ingin berkomunikasi dengan lebih banyak spesies daripada pengguna Internet," tambahnya.

Walau apa pun, sama ada anda yakin kursor akan segera hilang dari dunia pengkomputeran, jelas bahawa dengan mempertimbangkan kemungkinan itu membolehkan para seniman ini membuat beberapa karya digital yang menakjubkan bersama-sama.

( Imej dan video © 2013 Light Light )