Penjelasan Ringkas mengenai Automasi dan Bagaimana Ia Akan Mempengaruhi Ekonomi

penerangan ringkas mengenai automasi dan bagaimana ia akan mempengaruhi mesin kilang ekonomi bmw leipzigAwal tahun ini, Setiausaha Perbendaharaan Steven Mnuchin menyingkirkan pertanyaan mengenai automasi, dengan mendakwa AI tidak akan benar-benar mempengaruhi pekerjaan di Amerika Syarikat selama 50 atau 100 tahun lagi. "Kerana ia berkaitan dengan kecerdasan buatan yang mengambil alih pekerjaan di Amerika," katanya, "Saya rasa kita jauh dari itu bahkan tidak di layar radar saya."

Itu adalah perkara yang pelik untuk diperkatakan, dan membimbangkan sesiapa sahaja yang mengetahui tentang teknologi baru.

Satu kajian Ball State dari tahun 2015 menyalahkan robot dan AI untuk sekitar 87 peratus kehilangan pekerjaan di AS antara tahun 2000 dan 2010. 38 peratus pekerjaan di Amerika mungkin berisiko menjelang 2030-an, menurut PricewaterhouseCoopers, dan 35 peratus di Jerman, 30 persen di United Kingdom, dan 21 peratus di Jepun mungkin menghadapi nasib yang serupa. Pejabat Eksekutif Presiden bahkan menyusun laporan 55 halaman yang berjudul Artificial Intelligence, Automation, and the Economy, yang menggariskan kesan teknologi tersebut di pasaran pekerjaan dan memperingatkan bahawa berjuta-juta pekerja mungkin akan kehilangan tempat tinggal.

Mnuchin pasti terlepas bukti (atau tidak membacanya), jadi tidak mengejutkan bahawa laporan 184 halaman baru-baru ini oleh panel pakar yang terdiri daripada penyelidik dari MIT dan Carnegie Mellon menyimpulkan, "[Pembuat Dasar] tidak tahu apa telah disebut revolusi industri keempat atau zaman mesin kedua. "

Topik automasi sangat tidak seksi dan faktanya cukup jelek, jadi mudah untuk melihat dan berpura-pura tidak ada. Lebih mudah untuk menunjukkan sebab-sebab kehilangan pekerjaan Amerika yang lain dan menjadikannya sebagai titik perbincangan. Tetapi AI semakin maju, robot menjadi semakin kompeten dalam tugas manusia, dan banyak dari kita mungkin akan keluar dari pekerjaan lebih cepat daripada yang kita dapat bertindak balas.

Apa yang berisiko?

Disember lalu, seorang pengurus pembekal Apple FOXXCON berkongsi rancangan syarikatnya untuk memberhentikan ribuan pekerja kilang sambil membuat tugas mereka menjadi automatik. Walaupun tugas bos lebih selamat daripada orang kecil, automasi terdapat dalam pelbagai bentuk dan saiz. Robot perindustrian KUKA oren - anak poster zaman mesin kedua - adalah contoh yang paling jelas. Tetapi mereka bukan satu-satunya, dan mereka mungkin tidak akan memberi kesan terbesar.

Dalam beberapa dekad akan datang, AI akan mempengaruhi setiap pekerjaan, mengotomatisasi tugas untuk akauntan, peguam, dan wartawan.

Lori mungkin akan menjadi pekerjaan pertama untuk pergi, kerana kenderaan autonomi semakin banyak melanda jalan raya dalam beberapa tahun akan datang. Pemandu teksi teksi akan segera mengikuti. Antara 2.2 dan 3.1 juta pekerjaan yang ada terancam oleh sistem pemanduan sendiri, menurut Majlis Penasihat Ekonomi Rumah Putih.

Antara 2.2 dan 3.1 juta pekerjaan yang ada terancam oleh sistem memandu sendiri.

Selama bertahun-tahun sekarang, hotel telah menggunakan robot untuk mengirimkan pesanan kamar dan tuala baru kepada para tamu, sementara firma Silicon Valley telah melabur dalam pengawal keselamatan robot. Robot fizikal seperti ini jelas merupakan bukti kesan automasi terhadap industri perkhidmatan, tetapi program komputer percakapan yang tidak dapat dilihat akan memberi kesan yang paling besar. Gartner meramalkan bahawa chatbots akan mengautomasikan lebih dari 85 peratus interaksi antara pelanggan dan syarikat pada tahun 2020. Pada masa depan yang tidak begitu jauh, peluang untuk mendapatkan pengendali manusia di talian mungkin tidak ada lagi.

Kajian baru-baru ini oleh McKinsey Global Institute melukiskan gambaran yang lebih optimis, menunjukkan teknologi baru akan mengubah pekerjaan dan bukannya menghapuskannya sepenuhnya. Menurut laporan itu, hanya lima peratus pekerjaan yang dapat sepenuhnya automatik dengan teknologi masa kini, tetapi 45 peratus daripada semua aktiviti individu - seperti memeriksa e-mel, mengambil panggilan, dan mengajukan dokumen - dapat diotomatisasi oleh teknologi semasa. "Cara yang tepat untuk melihat automasi adalah pada tahap kegiatan individu, bukan keseluruhan pekerjaan," kata Rakan McKinsey Michael Chui.

Mengapa ia menjadi masalah?

Dalam beberapa cara, automasi adalah berkat kerana mesin akan mengambil alih banyak tugas yang lebih tidak kita laksanakan, sementara AI sendiri dapat menggandakan kadar pertumbuhan ekonomi tahunan untuk beberapa negara pada tahun 2035, menurut penganalisis di Accenture.

Tetapi keuntungan ekonomi secara keseluruhan tidak semestinya menjatuhkan individu. Walaupun teknologi yang baru muncul akan mewujudkan beberapa pekerjaan baru, malah anggaran konservatif memproyeksikan bahawa teknologi automasi akan membuat berjuta-juta orang tidak bekerja, sementara berpotensi mewujudkan ketidaksamaan ekonomi yang lebih besar lagi.

Kajian automasi Pentadbiran Obama merujuk kepada perubahan teknologi yang berat sebelah superstar. "Daripada setiap orang menerima sedikitnya sebagian manfaat," dewan menjelaskan, "sebagian besar nilai itu akan diberikan kepada sebahagian kecil penduduk." Tanpa persiapan yang teliti, senario seperti ini pasti akan berlaku.

Apa yang boleh dibuat?

Singkat dengan Jihad Butlerian, ada beberapa cara kita dapat bertindak balas terhadap automasi. Sebilangan orang - seperti Elon Musk - menyeru agar manusia dapat bersaing dengan mesin. Yang lain mengatakan bahawa pendapatan asas sejagat diperlukan untuk mengekalkan masyarakat dengan taraf hidup yang boleh diterima. Walaupun beberapa negara bereksperimen dengan pendapatan asas, kedua-dua penyelesaian ini masih belum selesai. Ada, bagaimanapun, perkara yang dapat kita lakukan sekarang, untuk membantu mengurangkan masalah ini.

Sebagai permulaan, sistem pendidikan perlu mempertimbangkan peralihan dari melatih pelajar untuk profesion ke kemahiran mengajar yang sesuai untuk persekitaran kerja yang sentiasa berubah.

"Saya cuba bersikap optimis kerana saya rasa ada beberapa peranan berharga yang masih boleh dimainkan oleh manusia

"Saya akan berusaha untuk mengembangkan kemahiran dan kepemimpinan interaksi sosial yang kompleks, minat artistik dan saintifik, kreativiti, dan secara amnya pemikiran untuk menyelesaikan masalah yang kompleks dan fleksibel, fikiran yang suka belajar secara berterusan," kata Rodica Damian, yang baru-baru ini kajian menunjukkan bahawa sifat keperibadian, seperti ekstra dan minat, dapat digunakan untuk meramalkan apakah seseorang akan memilih pekerjaan yang mudah otomatis. "Saya juga akan berusaha untuk menargetkan keterbukaan orang terhadap pengalaman dan fleksibilitas, dan pemahaman bahawa di masa depan keperluan pekerjaan mungkin berubah begitu cepat sehingga orang harus terbuka untuk menukar tugas secara fleksibel dan belajar kemahiran baru secara berterusan."

Peralihan akan lebih sukar bagi orang yang sudah ada dalam tenaga kerja, seperti pengangkut trak yang mempunyai kepakaran dalam kemahiran yang tidak mudah dipindahkan ke profesion lain. Pakar seperti Tom Davenport, pengarang bersama Hanya Manusia Perlu Dipohon: Pemenang dan Kalah di Zaman Mesin Pintar , mencadangkan agar pekerja memberi tumpuan untuk mengembangkan kemahiran yang tidak dapat ditiru dengan mudah oleh mesin, seperti kreativiti dan kemahiran sosial peringkat tinggi .

"Saya cuba bersikap optimis," kata Davenport, "kerana saya rasa ada beberapa peranan berharga yang masih boleh dimainkan oleh manusia berbanding mesin pintar ini, tetapi saya rasa ini bukan waktunya untuk berpuas hati dengannya. Mana-mana jenis pekerja perlu bekerja keras untuk mengekalkan jenis kemahiran yang betul dan mengembangkan kemahiran baru. "

Dan, walaupun AI berada di luar radar Mnuchin, pemerintah harus mulai mempersiapkan sekarang untuk masa depan yang cepat mendekati. Dalam laporan 184 panel pakar, para penyelidik menyarankan agar pemerintah mengembangkan semacam indeks AI untuk memantau bagaimana teknologi baru ini berkembang. "Indeks AI yang komprehensif akan memberikan data objektif mengenai laju dan luasnya perkembangan," tulis ketua pengerusi panel, Tom Mitchell dan Erik Brynjolfsson.

Automasi memang boleh menyebabkan akhir kerja, menjadi lebih baik atau lebih buruk. Lebih baik kerana kita akan mempunyai lebih banyak masa lapang; lebih teruk kerana boleh menyebabkan ketidaksamaan. Walau apa pun, sangat penting bahawa tenaga kerja, pendidik, majikan, dan pembuat dasar masa depan mengakui fakta dan menyiapkannya dengan sewajarnya.