Bagaimana Google Earth Membantu Jane Goodall Menyelamatkan Generasi Simpanse

Sebelumnya Berikutnya 1 dari 10 bagaimana google earth membantu jane goodall menyelamatkan simpanse oth0163 05 dg Jane Goodall disamping air terjun di Taman Negara Gombe. Jane Goodall Institute bagaimana google earth membantu jane goodall menyelamatkan simpanse ap0342 30 Pemantau hutan desa berhampiran Taman Negara Gombe menggunakan tablet untuk merakam koordinat GPS dari pokok yang dipotong. Jane Goodall Institute bagaimana google earth membantu jane goodall menyelamatkan simpanse ap0342 16 dg Pemantau hutan desa berhampiran Taman Negara Gombe menggunakan tablet untuk merakam koordinat GPS dari pohon potong. Jane Goodall Institute bagaimana google earth membantu jane goodall menyelamatkan simpanse lilian menjelaskan kepada rancangan pasukan dalam peta Lilian Pintea dan pasukan tinjauan biologi menjelajahi Cagar Biosfer Dimonika di Kongo untuk menentukan kemungkinan memperkenalkan semula simpanse ke alam liar di lokasi. Jane Goodall Institute HTC Dream / T-Mobile G1 / HTC G1 - Telefon android pertama T-Mobile G1, juga dikenal sebagai HTC Dream, digunakan untuk menangkap data pada tahun 2009. Jane Goodall Institutebagaimana google earth membantu jane goodall menyelamatkan simpanse img 8859 Pemantau hutan sedang berlatih untuk menggunakan telefon bimbit Android untuk mengumpulkan pemerhatian GPS mengenai status dan trend hutan, hidupan liar, dan ancaman desa mereka. Jane Goodall Institute bagaimana google earth membantu jane goodall menyelamatkan simpanse img 5620 Jane Goodall Institute bagaimana google earth menolong jane goodall menyimpan cimpanzi 6 latihan android kigoma tanzania 11 Jane Goodall Institute bagaimana google earth membantu jane goodall menyelamatkan simpanse ap0376 03 dg Google muda, seorang simpanse yang tinggal di Taman Negara Gombe. Institut bagaimana google earth membantu jane goodall menyelamatkan simpanse ap0342 10 Jane Goodall Institut Jane Goodall

Pada awal tahun 2000-an, Jane Goodall dan Lilian Pintea menyatukan Tanzania dengan Google Earth untuk pertama kalinya dan terkejut melihat kadar penebangan hutan mempengaruhi kawasan sekitar Gombe, kediaman simpanse Goodall yang pernah terkenal pada tahun 1960-an. Sekiranya dibiarkan, penebangan hutan akhirnya akan memusnahkan habitat cimpanzi.

Goodall, ahli primatologi yang menolak pemikiran bahawa manusia adalah satu-satunya haiwan yang menggunakan alat, percaya dia harus menghentikan kerosakan. Oleh itu, dia mulai berinteraksi dengan masyarakat sekitar, menjadikan penduduk kampung "mitra dalam pemuliharaan." Habitat itu penting bagi simpanse, yang populasinya berkurang dari berjuta-juta hingga di bawah 300.000 di Afrika selama beberapa dekad.

Keinginan Goodall untuk berinteraksi dengan komuniti juga merupakan hubungan yang mengejutkan antara Google dan Jane Goodall Institute (JGI). Goodall membuat pembentangan di ibu pejabat syarikat teknologi itu pada tahun 2006, menerangkan kegunaan alat seperti Google Earth. Tidak lama kemudian, Google Earth Outreach dilahirkan. Ini adalah program amal yang digunakan oleh Google untuk menderma dan mempromosikan organisasi bukan keuntungan.

"Saya rasa hubungan itu adalah mengenali bahawa Google, sebagai syarikat teknologi, berada di barisan hadapan teknologi inovatif," kata Lilian Pintea, naib presiden Sains Pemuliharaan di institut itu, kepada Digital Trends. "Google Earth Outreach adalah sekumpulan orang yang berminat untuk mengajukan soalan 'jadi apa'," bagaimana ini dapat membantu. Kami berada di lapangan untuk menanyakan soalan yang sama. "

Anda tidak memerlukan ijazah untuk meneroka Google Earth.

Ketika Google mula membantu lebih banyak lagi, Pintea mengatakan JGI mengambil bahagian dalam proses mencuba alat baru dengan kerjasama pasukan Google Earth. Beberapa ciri baru dapat berfungsi dengan baik, sementara yang lain ... tidak banyak, tetapi kerjasama itu membuahkan hasil.

Google Earth memainkan peranan penting dalam berkongsi maklumat geospasial dengan pembuat keputusan tempatan di kawasan Gombe. Ini memungkinkan mereka untuk memetakan tempat simpanse dilihat, dan membantu orang-orang kampung tertarik untuk menjaga kawasan-kawasan tersebut. Perkhidmatan ini berfungsi kerana dibuat untuk masyarakat setempat dan tidak memerlukan sambungan internet yang kuat, kata Pintea, yang merupakan ciri penting untuk dimiliki di luar bandar Afrika. Anda tidak perlu mempunyai ijazah untuk meneroka Google Earth; dan memperbesar kawasan tertentu secara automatik menyimpan (memuat turun) data untuk penggunaan luar talian.

"Seorang pembuat keputusan bertanya kepada saya, 'berapa ekar ladang saya,' kata Pintea. "Saya memberikan maklumat itu [dengan Google Earth], dan dia berkata 'baiklah, ini berguna; sekarang apa yang anda ingin bicarakan tentang simpanse? ' Kami menyediakan hubungan itu. "

Telefon pintar untuk monitor hutan

Hubungan Goodall ke Google berkembang apabila JGI, setelah berunding dengan masyarakat setempat, memulai program di mana penduduk kampung bertindak sebagai pengawas hutan di daerah mereka. Mereka dilengkapi dengan alat GPS, dan mereka mencatat data setiap setengah jam mengenai hidupan liar yang mereka lihat, tanda-tanda penebangan pokok, dan lokasinya sehingga dapat diplot ke Google Earth. Putus hubungan antara peralatan GPS dan Google Earth semakin lama menjadi masalah.

"GPS berfungsi dengan baik, tetapi seperti yang anda ketahui, GPS hanya memberi anda koordinat dan pemerhatian diambil dalam bentuk kertas," kata Pintea. “Satu tahun, 16 pengawas hutan desa mengumpulkan lebih dari 30,000 mata [minat]. Siapa yang akan mendigitalkannya? Siapa yang akan melihat mereka? "

Pertanyaan-pertanyaan itu dijawab dengan pelancaran T-Mobile G1 tahun 2008, yang juga dikenal sebagai HTC Dream - telefon pintar pertama dari Google dan HTC yang menjalankan sistem operasi Android Google yang baru. Rebecca Moore, pengarah kejuruteraan di Google Earth menjemput Pintea ke Brazil pada tahun 2009, di mana komuniti orang asli tempatan menggunakan G1 dan aplikasi bernama Open Data Kit (ODK) untuk log data yang berguna untuk memberitahu keputusan pemuliharaan tanah. Dia mengatakan bahawa "luar biasa," melihat orang yang tidak pernah menggunakan GPS atau telefon pintar sebelum menggunakan G1 dengan mudah.

Oleh itu, Google menyumbangkan beberapa peranti Android kepada JGI. Bersama-sama, kedua-dua organisasi tersebut menghadapi beberapa masalah aneh yang tidak pernah mereka fikirkan, seperti bagaimana jari-jari penduduk kampungnya begitu kasar sehingga mereka tidak dapat mendaftarkan layar sentuh, atau bagaimana penduduk tempatan akhirnya harus menggunakan generator untuk mengecas peranti. Fakta menarik - Google kemudian menyumbangkan 1.000 peranti Nexus 7 (2012) ketika tablet dilancarkan, dan Pintea mengatakan masih ada 50 yang tersisa.

Telefon G1 ini dilucutkan dari kebanyakan aplikasi kerana keutamaannya adalah untuk menjimatkan kuasa bateri dan memantau pemantau hutan untuk menggunakan aplikasi ODK untuk memperhatikan "kegiatan manusia yang menyalahi undang-undang, serta kehadiran simpanse dan hidupan liar lainnya." Data mereka kemudian dihantar ke perkhidmatan awan Google di mana rakan-rakan Pintea dan JGO di Tanzania akan membagikannya kepada pihak berkepentingan tempatan dan pembuat keputusan.

Telefon pintar Android ini memberi kuasa kepada pemantau hutan desa.

Walaupun ketelusan data penting, JGI, masyarakat setempat, dan pemerintah tempatan memutuskan untuk melindungi maklumat yang dikumpulkan oleh pengawas hutan desa dengan kata laluan. Jika tidak, berpotensi memberikan maklumat sensitif untuk pemburu haram, seperti wilayah apa yang sedang dipantau, dan titik geografi tempat hidupan liar dilihat.

Matlamat utama JGI adalah melibatkan dan membangun kemampuan masyarakat untuk melaksanakan rancangan penggunaan tanah mereka untuk melindungi alam sekitar, kata Pintea.

"Pemerintah desa memilih orang itu - kami tidak punya suara," kata Pintea, tentang bagaimana pengawas hutan dipilih. "Oleh itu, ketika kita memberikan telefon bimbit itu, bukan untuk seseorang, itu untuk masyarakat dan seseorang, yang dipercayai oleh masyarakat untuk memantau hutan bagi pihak mereka. Terdapat beberapa pertunangan sosial di sana, dan tentu saja pada suatu ketika ada kebanggaan baginya untuk memiliki telefon ini. "

Melatih orang bagaimana menggunakan telefon ini memang mudah, tetapi mengubah perspektif mereka kepada mengapa pengumpulan data penting, mengapa data harus digunakan untuk membuat keputusan, dan mengapa orang perlu mengubah hidup mereka untuk menguruskan hutan adalah sukar, dan memerlukan waktu.

bagaimana google earth membantu jane goodall menyelamatkan simpanse img 5824bagaimana google earth menolong jane goodall menyelamatkan simpanse iccn ffi android test team drcbagaimana google earth membantu jane goodall menyelamatkan simpanse img 8809bagaimana google earth membantu jane goodall menyimpan simpanse ap0310 1 dg
  • 3. Pemantau hutan sedang berlatih menggunakan telefon bimbit Android untuk mengumpulkan pengamatan GPS mengenai status dan trend hutan, hidupan liar, dan ancaman desa mereka.
  • 4. Bengkel Pelan Tindakan Konservasi: Serangkaian perjumpaan yang diketuai oleh Jane Goodall Institute untuk mengenal pasti strategi dan tindakan untuk mengurangkan ancaman kepada kera besar dan habitat mereka di lanskap kritikal Republik Demokratik Kongo timur.

Namun, telefon pintar Android ini memberi kuasa kepada pemantau hutan desa. Pada masa lalu, jika seseorang pergi ke ketua desa dan menyebutkan pemotongan pokok yang besar, dengan koordinat GPS, ketua itu mungkin telah membuangnya. Kini, keupayaan untuk mengambil gambar dengan rujukan geografi memberi kuasa kepada pengawas hutan untuk menawarkan bukti penting.

"Seorang pemantau desa melaporkan kartrij peluru - dia mengambil gambar, dan melaporkannya ke awan," kata Pintea. "Dia berkata, 'Saya mengambil gambar itu karena saya pergi ke ketua desa saya, dan mengatakan saya tidak pernah melihat kartrij peluru di tanah desa kami, tetapi sekarang ini kerana hutan sedang pulih - hidupan liar kembali, dan begitu juga pemburu hidupan liar. ' Dia tidak memerlukan analisis statistik yang canggih untuk meyakinkan ketua bahawa kampung perlu menghadapi ancaman baru. "

Kembali dengan Street View

Telefon pintar dan tablet hanyalah satu bahagian persamaan. Kini, Pintea dan pasukannya menggunakan drone, dan dia juga bekerjasama dengan pasukan Google Street View.

"Tidak semestinya jelas bahawa Street View berlaku untuk pemuliharaan."

"Sangat menarik menyaksikan perkongsian ini berkembang selama 10 tahun terakhir dengan cara yang tidak pernah dapat kita ramalkan," kata Tanya Birch, pengurus program di Google Earth Outreach, kepada Digital Trends. "Semasa kami membina perkara menarik baru yang akan datang dari Google, saya selalu memikirkan bagaimana JGI dapat menggunakannya - anda tahu tidak semestinya jelas bahawa Street View akan digunakan untuk pemuliharaan."

Ketika Pintea melihat pelancaran Street View Google, dia segera memikirkan cara yang dapat membantu JGI bekerja dalam perancangan penggunaan tanah dan pemuliharaan habitat. Itulah sebabnya pada tahun 2013, dia dan rakannya membawa beg galas yang dilengkapi dengan kamera dari Google pada tahun 2013 dan berjalan melalui Gombe, kawasan pemetaan pemandangan jalan yang ingin dipantau JGI pada masa akan datang. Rancangannya adalah untuk kembali musim panas ini dan melakukan perjalanan yang serupa, untungnya dengan kamera 360 darjah yang jauh lebih kecil. Dengan cara itu, mereka dapat membandingkan dua set data untuk melihat bagaimana lingkungan berubah di permukaan tanah, melengkapkan perspektif dari tingkat satelit. Pintea menyebutnya sebagai "citra satelit yang mematikan tanah"

Apa hasilnya?

Gombe bertindak sebagai tempat pengujian untuk proyek pemantauan hutan desa, dan upaya JGI untuk melibatkan masyarakat dalam mengikuti rancangan penggunaan tanah telah membuahkan hasil. Lihat dua gambar di bawah:

bagaimana google earth membantu jane goodall menyelamatkan simpanse 2005 gombe2bagaimana google earth menolong jane goodall menyelamatkan simpanse 2014 gombe2Kiri: 2005; Betul: 2014

Pokok tumbuh semula. Kawasan di sekitar Gombe bukan lagi hanya bukit kosong.

Google, JGI, Global Forest Watch, dan World Resources Institute juga membantu membuat aplikasi pemantauan hutan, yang kini dalam program perintis beta di Uganda dan negara-negara lain di seluruh dunia. Aplikasi Forest Watcher menawarkan data kehilangan penutup pokok hampir masa nyata melalui satelit, dan ia dapat menghantar pemberitahuan pemberitahuan kepada pengguna mengenai potensi aktiviti pembalakan haram. JGI memperluas model pemantauan hutan desa ke Uganda, di mana ia kini melibatkan lebih daripada 200 anggota masyarakat dan ranger kawasan lindung.

"Saya fikir dengan Google Earth dan kemampuan bercerita - saya melihat banyak janji menarik untuk lebih banyak cerita yang dapat kita kembangkan, memberi orang lain pemahaman global tentang apa yang berlaku di dunia," kata Birch.

Apa yang telah dilakukan oleh teknologi dan kumpulan seperti JGI juga mendemokrasikan proses pengumpulan penyelidikan di seluruh dunia. Sebelumnya, seorang saintis akan mendapat persetujuan pemerintah, membayar yuran, dan menyewa penduduk tempatan sebagai pemandu. Sekarang, prosesnya mungkin melibatkan penglibatan masyarakat setempat untuk mengumpulkan data, dan juga membayarnya.

"Kata pemberdayaan begitu banyak digunakan," kata Birch. "Tetapi ia sangat sesuai di sini. Tiba-tiba, orang mendengarkan anda. Bukan hanya, 'Saya melihat penebangan hutan di sana,' 'ya, siapa yang peduli?' Mungkin ada sebilangan orang, tetapi ketika itu banyak, banyak orang mencatat maklumat yang menjadi peta global penebangan hutan - maka anda boleh mula membincangkan bagaimana faktor tersebut menjadi perubahan iklim dan proses global. Data yang dikumpulkan di lapangan adalah bahagian penting dari teka-teki. "

Dengan kata lain, data dan pekerjaan ini mempengaruhi keputusan nasional dan global mengenai perubahan iklim. Tetapi untuk Jane Goodall Institute, ia juga menyelamatkan simpanse.