Bagaimana teknologi menolong budak yang sakit (sambil diam-diam merancang untuk memusnahkan kita semua)

Pelajar VGo dalam pengambilan pekerja kelasAkhir-akhir ini saya banyak membaca mengenai Devon Carrow, pelajar sekolah rendah di New York yang kini bersekolah sebagai robot. Ya, saya katakan robot. Lihat, Devon mempunyai reaksi alergi yang jarang berlaku sehingga sejauh ini menghalangnya daripada pergi sendiri. Tetapi sekarang dengan VGo, 4 kaki. Peranti bergerak yang kelihatan seperti pembersih vakum dari "The Jetsons", Devon akhirnya dapat menghadiri kelasnya. Anda mungkin pernah melihat peranti tersebut ditampilkan dalam siri iklan Verizon. Inilah rupanya.

Devon bukan satu-satunya pelajar yang menggunakan VGo untuk pergi ke sekolah. Sejak 2011, pelajar dari New Jersey hingga ke Wisconsin telah menggunakannya. Seseorang mungkin mengatakan bahawa terdapat sekumpulan kecil pelajar robot, jika ada yang seperti bajingan.

Saya harus mengakui bahawa reaksi pertama saya ketika mendengar kisah ini adalah yang membimbangkan Devon. Lagipun, kanak-kanak boleh menjadi sangat kejam jika anda berbeza - jika anda gemuk atau kurus atau mempunyai cermin mata atau ... pendawaian. Saya masih ingat ketika saya berusia sekitar Devon, guru seni botak kami, Encik Garcia kembali dari percutian musim panas dengan rambut penuh (seseorang) rambut. Pak Gar-chia seperti yang dikenal sejak itu, diusik tanpa henti. Dan dia dewasa tanpa litar. Saya hanya dapat membayangkan jenis C-3PO yang akan dilemparkan sekiranya dia kembali dengan motherboard.

Tidak, serius. Sekiranya anda dapat mengeluarkan 'Wonder Wonder' dari kepala anda, beritahu saya bagaimana anda melakukannya. Tolong? Saya tidak boleh tidur!

Oleh itu, ketika saya membaca mengenai Devon, perasaan saya adalah mengapa tidak hanya memasang kamera web di komputer di mana dia dapat belajar pelajarannya dengan tenang? Mengapa memaksanya untuk mengarahkan robot ini melalui lorong-lorong, dari kelas ke kelas, memaksanya memarkir dirinya di kafeteria semasa makan tengah hari atau di blacktop di rehat? Lagipun, Devon bukan anak pertama yang dimasukkan ke dalam loker, tetapi dia pasti menjadi sasaran paling mudah. Dia praktikal mendapat pegangan. Selain itu, saya dapati bahawa anda boleh belajar beberapa pelajaran batuk di kamera web.

Saya rasa jika saya benar-benar memikirkannya, kebimbangan saya berpunca dari kenyataan bahawa ketika saya berusia Devon, filem dan televisyen menunjukkan masa depan dengan robot dan kecerdasan buatan yang gelap dan menakutkan. Tentu, ada beberapa penggambaran mesin yang suka diemong seperti Nombor 5 dari "Short Circuit", Twiki dari "Buck Rogers", dan siapa yang dapat melupakan Vicki dari "Small Wonder". (Tidak serius, jika Anda dapat mengeluarkan "Small Wonder" dari kepala Anda, beritahu saya bagaimana anda melakukannya. Tolong? Saya tidak boleh tidur!)

Tetapi kebanyakan contoh yang kita hadapi mengancam. Seperti filem di mana cyborg dari masa depan pasca-apokaliptik - yang kebetulan mirip dengan mantan gabenor California - kembali ke masa untuk menghilangkan wanita yang anaknya akhirnya akan dewasa dan memimpin manusia dalam perang melawan anda meneka ia, robot. Atau yang mana anak kecil yang suka komputer - yang kelihatan seperti Ferris Bueller - menyambung ke komputer super rahsia dengan kawalan penuh ke atas senjata nuklear AS, mencabar komputer untuk permainan catur, yang entah bagaimana memulai undur ke Perang Dunia 3 ketika komputer berjalan ... penyangak.

Tetapi filem yang langsung saya fikirkan ketika mendengar tentang Devon adalah "DARYL". Dalam klasik tahun 80-an ini, didapati bahawa seorang budak lelaki yang baik dengan senyuman yang menang sebenarnya adalah robot. Apa yang berlaku kepada DARYL yang anda tanyakan? Nah, tentera AS, menggunakan sekuat tenaga, berusaha menghancurkannya. Maksud saya, mereka menghantar jet frickin 'ke pinggir bandar. Tiada jenaka. Ternyata, mereka juga melihat "The Terminator" dan tidak geli.

Dalam banyak kisah ini, droid mengambil alih dan Hal tidak boleh dipercayai. Akhirnya kita semua harus memilih pil merah atau pil biru dan kemudian - Sial kita semua makanan untuk mesin !!! Morpheus!

VGoTetapi yang lucu adalah bahawa itu sama sekali bukan pengalaman Devon. Menurut semua laporan, anak-anak di kelasnya telah memeluk Devon dan VGo sepenuhnya seperti dia kanak-kanak lain di kelas. Mereka berkongsi lelucon dengannya, bercakap di dewan dengannya, dan hanya melepak bersama. Bagi mereka, teknologi pemikiran ke depan bukanlah sesuatu yang baru atau berbeza, dan tentunya tidak perlu ditakuti. Ini ditenun jauh ke dalam kain kehidupan mereka. Bagaimanapun, kebanyakan kanak-kanak ini mungkin pertama kali membaca "Goodnight Moon" di iPad. Mereka tidak pernah melihat "DARYL" dan bagi mereka "The Terminator" hanyalah orang yang merosakkan ekonomi California.

Tingkah laku mereka menjadi inspirasi kepada sesiapa sahaja yang percaya bahawa kemampuan teknologi untuk memperbaiki kehidupan kita lebih hebat daripada kemampuannya untuk merosakkannya, dan semestinya membuat teknofob di mana-mana sahaja. Sudah tentu, itulah yang mahu kita fikirkan oleh Artificial Intelligence yang semakin meningkat di dalam VGo. Tunggu sahaja sehingga kanak-kanak itu mencapai usia baligh - maka kotoran akan benar-benar memukul kipas.