MIT Mengatakan 6 Kaki Mungkin Tidak Cukup Untuk Menjauhkan Sosial

Selama beberapa minggu terakhir, kami telah mentakrifkan semula konsep ruang peribadi kami untuk memastikan bahawa kami tinggal berjauhan dengan alasan sosial. Nasihat bervariasi bergantung pada siapa yang Anda tanyakan, tetapi ideanya ada di sekitar beberapa meter, setara dengan sekitar 6,5 kaki.

Tetapi menurut para penyelidik dari MIT (Massachusetts Institute of Technology), kita mungkin telah meremehkan jarak yang boleh dilalui oleh batuk dan bersin. Daripada jarak 6.5 kaki yang mencukupi untuk membuat kita selamat, para penyelidik dari Fluid Dynamics of Disease Transmission Laboratory (yang, terus terang, terdengar seperti tempat yang sangat sesuai untuk menjawab soalan ini) berpendapat bahawa kita mungkin harus menjaga jarak sekurang-kurangnya 8.2 meter atau 27 kaki dari satu sama lain. Ini kerana awan gas yang dihasilkan dari bersin dan batuk, yang berpotensi mengandungi titisan COVID-19, dapat bergerak sejauh itu.

Dalam "Multifasa Turbulent Gas Cloud From a Human Sneeze", sebuah artikel yang diterbitkan baru-baru ini di JAMA (Journal of the American Medical Association) Insights, para penyelidik menulis bahawa: "Penyebaran COVID-19 yang cepat menyoroti perlunya lebih memahami dinamika penularan penyakit pernafasan dengan mencirikan laluan penularan yang lebih baik, peranan fisiologi pesakit dalam membentuknya, dan pendekatan terbaik untuk kawalan sumber untuk berpotensi meningkatkan perlindungan pekerja lini depan dan mencegah penyakit merebak kepada anggota populasi yang paling rentan. "

Artikel jurnal itu mendakwa bahawa kecepatan menghembus nafas yang tinggi dapat mencecah - jika menakutkan - 33 hingga 100 kaki sesaat. Sekiranya penyelidikan itu ternyata tepat, ia memerlukan penyusunan semula panduan yang disediakan oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) dan Pusat Pengendalian Penyakit (CDC), terutama di sekitar alat pelindung. Perkara ini berlaku terutamanya bagi pekerja penjagaan kesihatan garis depan, yang berisiko terkena COVID-19 jauh lebih banyak daripada orang biasa.

Walaupun begitu, masih ada soalan lain untuk dijawab. Yang paling penting adalah jarak yang dapat dilalui oleh kuman coronavirus sebelum tidak lagi menjadi ancaman besar. Masih ada banyak kajian yang perlu dilakukan mengenai ini, bergabung dengan banyak saintis lain yang kini menjalankan penyelidikan yang sangat penting sekarang. Tetapi soalan seperti ini sangat mustahak untuk dijawab secepat mungkin.

Untuk kemas kini terbaru mengenai wabak coronavirus, kunjungi halaman COVID-19 Pertubuhan Kesihatan Sedunia .