AI Merubah Cara Kita Membuat, Tetapi Jangan Takut

Awal bulan ini, sebuah kenderaan uji autonomi melencong keluar dari lorongnya untuk mengelakkan penggabungan kereta, hanya untuk menabrak motosikal di lorong yang dilaluinya. Sekiranya ini semua yang anda ketahui mengenai kisah ini, sepertinya jenis teka-teki pilihan moral yang sering muncul dalam perbincangan mengenai tingkah laku kecerdasan buatan: antara dua hasil buruk, bagaimana mesin memutuskan jalan mana yang harus dikejar? Adakah anda berpusing untuk mengelakkan memukul pejalan kaki yang melintasi jalan jika itu bermaksud berjalan di atas penunggang basikal di lorong basikal?

Cuma, itu sama sekali tidak berlaku. Kenderaan itu, yang dikendalikan oleh Waymo, mempunyai "pemandu keselamatan" manusia di belakang kemudi, yang telah mengawal manual kereta beberapa saat sebelum kemalangan itu berlaku. Memberi reaksi terhadap pergerakan kereta penggabungan secara tiba-tiba, pemandu memandu untuk mengelakkannya dan tidak melihat penunggang motosikal di lorong bersebelahan. Sekiranya pemandu tidak melakukan apa-apa, kemungkinan kenderaan autonomi akan dapat mengelakkan kedua-dua kemungkinan berlakunya kemalangan.

Kepintaran dan automasi buatan akhirnya akan menjadikan jalan kita lebih selamat kini menjadi fakta yang difahami dengan baik, walaupun ramai di antara kita merasa sukar untuk menerapkan sepenuhnya idea kereta tanpa pemandu. Menterjemahkan bahasa, membeli dan menjual stok, meramalkan cuaca - ini adalah semua bidang di mana sumbangan AI sangat bermanfaat. Tetapi peningkatan AI tidak hanya berlaku di tempat-tempat di mana kesalahan manusia biasa; jauh dari itu, AI telah dilatih untuk melakukan, atau sekurang-kurangnya meniru, salah satu perkara yang menjadikan kita manusia: kreativiti kita.

Tangan robotik yang menolong

Pada bulan Oktober, sebuah lukisan AI dijual di lelong dengan harga lebih dari $ 400,000. AI, yang digunakan oleh kolektif seni Perancis Obvious, dilatih pada 15,000 potret yang dibuat antara abad ke-14 dan ke-20, mempelajari gaya mereka dan menggabungkannya menjadi tersendiri. Ini adalah kreativiti dengan kekuatan kasar. Mesin tidak dapat merasakan, tetapi juga tidak dapat tidur; berikan data yang cukup untuk dihancurkan, dan ia dapat memberi anda sesuatu yang secara jujur ​​kelihatan kreatif.

lukisan lelong christie Timothy A. Clary / Getty Images

Maklum, jenis AI ini mungkin membimbangkan kreativiti yang berfungsi, tetapi walaupun mesin menulis skrip mereka sendiri dan menghasilkan keseluruhan album, mereka sebenarnya tidak akan dapat menggantikan artis manusia dalam masa terdekat. Dan, ketika kebaruan ini semakin berkurang, terdapat keraguan yang ketara bahawa karya seni buatan AI yang lain akan mendapat pujian yang sama daripada karya yang jelas.

Nasib baik, AI yang "lebih mesra" sudah ada di sini, bukan untuk membuat kerja kita, tetapi untuk menjadikan pekerjaan kita lebih mudah. Kecerdasan buatan telah menjadi pusat perhatian dalam dua tahun terakhir di Adobe MAX, pertunjukan dan persidangan tahunan yang diadakan oleh syarikat di belakang Photoshop, Lightroom, After Effects, dan banyak aplikasi kreatif lain. Enjin AI Adobe diberi nama Sensei, dan kini menggerakkan sejumlah alat di seluruh rangkaian Creative Cloud.

AI dilatih pada 15,000 potret yang dibuat antara abad ke-14 dan ke-20. Ini adalah kreativiti dengan kekuatan kasar.

Dalam temu bual dengan Digital Trends di MAX tahun ini, Tom Hogarty, pengarah kanan Pengimejan Digital di Adobe, menyamakan kedatangan AI dengan perpindahan dari PC ke peranti mudah alih sebagai alat kreatif. Adobe baru saja mempamerkan Photoshop untuk iPad dan Premiere Rush, aplikasi penyuntingan video pelbagai peranti.

"Itu adalah penumpuan semula sumber dan keutamaan seismik," kata Hogarty kepada Digital Trends. "Saya rasa peralihan pergeseran ke AI dan ML [pembelajaran mesin] adalah pergeseran tektonik magnitud yang sama dalam industri sekarang."

Adobe membayangkan Sensei sebagai mengisi jurang antara manusia dan mesin, untuk membuat tugas yang secara konseptual sederhana tetapi sukar secara mekanis dan mudah dilakukan seperti yang harus difikirkan.

Orang secara semula jadi baik dalam tugas-tugas tertentu di mana mesin secara tradisional berkinerja buruk, seperti mengenali objek dalam foto. Komputer, sebaliknya, hebat dalam membuat katalog, mengubah, atau membuang dan mengganti objek tersebut - tetapi manusia mesti mendefinisikannya dengan jelas terlebih dahulu, sama ada dengan menambahkan kata kunci dalam hal pengkatalogan, atau dengan menetapkan batas-batas objek melalui proses pemilihan dan penyamaran.

Tugas-tugas mekanikal ini sering memerlukan perhatian yang teliti terhadap perincian dan memerlukan masa yang sangat menyusahkan untuk diselesaikan oleh manusia. Menambah kata kunci, prasyarat untuk mengatur gambar berdasarkan kandungannya, adalah proses yang menakutkan sehingga hanya sedikit jurugambar yang melakukannya. Pengurus Produk Lightroom Josh Haftel tahu perjuangan dengan baik.

"Anda sebagai manusia mungkin akan jauh lebih baik [daripada komputer] ketika dapat mengatakan, 'kerusi, kamera, telefon, cermin mata hitam, komputer riba,' tetapi itu akan membawa anda selamanya," kata Haftel kepada Digital Trends.

Adobe

Tetapi bagaimana jika komputer pandai menambahkan kata kunci ke foto seperti anda? Atau bagaimana jika membuang objek diperlukan lebih daripada mengkliknya? Dengan carian berkemampuan AI di Adobe Lightroom CC dan alat Pilih Subjek di Photoshop CC, impian itu hampir menjadi kenyataan. Alat-alat tersebut belum 100 persen tepat, tetapi mereka sudah memberi kreatif kepada pengguna untuk memulakan tugas yang memakan masa.

Walaupun pencarian bertenaga Sensei berada di Lightroom CC sejak awal, ini membuat kemajuan besar tahun ini dengan penambahan pengecaman wajah. Sensei dapat mengesan dan mengatur orang - dan objek lain - dengan kadar puluhan ribu gambar sesaat. Potensi penjimatan masa adalah besar.

Usaha AI Adobe juga melampaui gambar pegun. Alat Isi Perhatian Kandungan yang akan datang dalam After Effects sebenarnya akan mengeluarkan objek dari setiap bingkai video dan mengisi latar dengan lancar dengan input pengguna yang minimum. Melihat ini dalam tindakan agak membingungkan, seperti menyaksikan penyihir mengeluarkan kelinci dari topi - anda tahu ada penjelasan untuknya, tetapi anda tidak dapat mengetahuinya.

Hujung gunung es

AI bukan sihir; itu sains. Walaupun begitu, tidak ada yang benar-benar tahu bagaimana AI melakukan apa yang dilakukannya, dan itu adalah premis yang berpotensi menakutkan. Komputer melatih dirinya sendiri; manusia hanya dikehendaki memberikannya set data latihan awal. Apa yang menarik, jika tidak benar-benar mengejutkan, adalah data data latihan di mana masalah sering timbul dalam pengaturcaraan AI, dalam bentuk bias manusia yang masuk ke dalam mesin. Sekiranya data itu berat sebelah, algoritma yang dihasilkan dapat membuat keputusan yang tidak tepat, bahkan seksis atau rasis.

AI bukan sihir; itu sains. Walaupun begitu, tidak ada yang benar-benar tahu bagaimana AI melakukan apa yang dilakukannya.

"Ini akan menjadi sangat sukar untuk tidak bersikap berat sebelah, selalu ada di sana," kata Adobe VP dari Experience Design Jamie Myrold ​​kepada media di MAX 2018. "Tetapi ini adalah sesuatu yang pasti kita fokuskan, dan ini adalah kemahiran lain yang pereka harus mempertimbangkan sebagai sesuatu yang pasti mereka miliki, dan bukan sekadar membiarkan kotak hitam algoritma menakutkan mereka. "

Sungguh menakutkan, sifat AI yang tidak dikenali ini juga menjadikannya begitu mengasyikkan. Potensi AI untuk menyelesaikan masalah hampir tidak terbatas, dan selagi kita mempunyai langkah-langkah untuk mengenal pasti dan membetulkan bias, itu dapat memberi banyak kebaikan sekaligus menjadikan hidup kita lebih mudah.

Bagi kreatif, terutama yang menghasilkan wang dari usaha kreatif, keprihatinan timbul apabila AI dapat meniru manusia dengan secukupnya. Mengapa mengupah artis grafik untuk merancang logo baru jika anda hanya boleh memasukkan beberapa parameter ke dalam komputer dan membiarkannya mengeluarkannya yang tidak mengapa?

Kami masih jauh dari kenyataan itu, tetapi tidak sukar untuk melihat di mana kita berada sekarang dan memperkirakan senario itu sebagai kemungkinan. Sudah, AI di Adobe Lightroom secara automatik dapat meningkatkan foto - mengangkat bayang-bayang, memulihkan sorotan, menyesuaikan pendedahan dan tepu - dengan keterampilan yang mengejutkan.

Skylum Luminar Sky Enhancer

Walaupun pelaksanaan Adobe ini bertujuan untuk memberi para fotografer titik awal yang kuat untuk penyuntingan tambahan, pembangun lain telah melampaui itu. Skylum, sebelumnya Macphun, mempunyai banyak penyesuaian bertenaga AI dalam perisian penyuntingan foto Luminar untuk melakukan segalanya dari peningkatan langit secara automatik hingga penambahan sinar matahari yang realistik pada gambar. Anda kini boleh mengubah gambar secara dramatik dengan pengetahuan retouching foto minimum.

Ini tidak semestinya memberi isyarat masalah kepada karya kreatif. Kami dapat membuat perbandingan di sini dengan peningkatan fotografi digital, penyuntingan video PC rumah, telefon pintar, dan sebilangan besar teknologi lain yang secara drastik menurunkan batasan masuk ke produksi kandungan profesional. Walaupun industri kreatif telah dicampurkan berulang-ulang kali, mereka sentiasa bertahan. Sama ada mereka lebih baik atau lebih buruk, bergantung kepada siapa yang anda tanyakan, tetapi kuantiti dan kepelbagaian kandungan kreatif tidak pernah lebih tinggi daripada sekarang.

Walaupun berjaya, AI masih menghadapi beberapa cabaran penting. Pada masa ini dalam pratonton teknologi, ciri Foto Terbaik Adobe Lightroom adalah teknologi berkuasa Sensei lain yang berpotensi menjimatkan masa. Ia menganalisis gambar anda dengan pelbagai parameter untuk menunjukkan yang terbaik secara automatik, sambil juga mempertimbangkan penilaian manual anda. Walaupun dalam keadaan awal, ia berfungsi dengan baik, tetapi ia juga menunjukkan had AI semasa

"Di mana pembelajaran mesin, sekurang-kurangnya hari ini, gagal, adalah memahami konteks emosi."

"Di mana pembelajaran mesin, sekurang-kurangnya hari ini, gagal, adalah memahami konteks emosi," jelas Haftel. "Oleh itu mesin tidak tahu bahawa gambar yang sangat gelap dan kasar adalah gambar nenek anda dan ini adalah foto terakhir yang anda ada padanya. Dan tidak akan pernah dapat memberitahu perkara itu. "

Haftel dengan pantas menambahkan, "Saya tidak boleh mengatakan tidak - jangan pernah mengatakan tidak - tetapi sekurang-kurangnya ia tidak dapat melakukannya hari ini."

Adakah AI mempunyai had? Adakah kita akan sampai di dataran tinggi dalam pengembangan AI? Andrew Page Nvidia, pengurus produk di bahagian Teknologi Media dan Hiburan syarikat, tidak berpendapat demikian. Pelayan Nvidia memberi tenaga kepada semua latihan Adobe Sensei, dan kad grafik RTX terbaru syarikat termasuk inti tensor yang dibina khusus untuk mempercepat perintah AI. Nvidia jelas melihat AI memainkan peranan besar pada masa depannya.

"Kami masih di awal [AI]," kata Page kepada Digital Trends. "Oleh kerana komputer adalah cara mengajar sendiri bagaimana melakukan sesuatu, sebenarnya tidak pernah ada ukuran yang dapat dilakukan. Sama seperti kita sebagai manusia, kita tidak pernah selesai belajar. Saya rasa kita hanya melihat hujung gunung es apa yang boleh dilakukan oleh AI untuk kreatif, atau untuk industri lain juga. "

Salah satu peralihan yang berpotensi adalah peralihan dari AI yang dilatih oleh pelayan ke AI yang dilatih secara tempatan, yang lebih baik dapat menanggapi keperluan unik atau gaya artistik pengguna individu. Apabila pembelajaran mesin dapat dilakukan di PC rumah dan bukannya memerlukan pusat data, ia akan membuka jalan baru untuk pengembangan AI. Buat masa ini, keperluan komputasi dan ukuran set data latihan menjadikan latihan tempatan sukar untuk semua kecuali tugas yang paling mudah, tetapi kemungkinan ini akan berubah mengikut masa.

Bagaimana semua ini berlaku akhirnya mengubah definisi kreativiti kita. Seperti yang dikatakan oleh Haftel dari Adobe, tanpa perlu menggunakan perangkat lunak secara manual untuk membuat seni, “Kita dapat fokus pada tahap kreativitas berikutnya. Kami tidak tahu apa yang akan terjadi, tetapi tugas kami di Adobe adalah untuk terus menyokongnya dan memperkasakannya. "