Apakah jejak kontak dan boleh membantu dalam memerangi coronavirus?

Penguncian di seluruh dunia berlanjutan dalam usaha untuk membantu membendung penyebaran COVID-19, yang biasanya disebut sebagai coronavirus, tetapi sekarang Google dan Apple bekerjasama untuk membantu mempermudah kita berinteraksi lagi tanpa banyak risiko kesihatan.

Teknologi "contact tracing" baru yang akan dilaksanakan melalui aplikasi akan memungkinkan orang untuk melihat apakah mereka berada di dekat seseorang yang dijangkiti, tetapi cara kerjanya menimbulkan masalah privasi, akses ke teknologi, dan apakah ini benar-benar dapat meredakan sekatan tetapi masih " ratakan lekukan jangkitan.

Apakah penjejakan kenalan?

Jejak hubungan telah wujud sejak tahun 1930-an sebagai cara untuk mengesan penyebaran penyakit, menurut George Rutherford, seorang profesor epidemiologi di University of California-San Francisco. Dia memberitahu Digital Trends kaedah menggunakan karya detektif "kulit kasut sebenar".

Seseorang yang dijangkiti memberikan "penyiasat" - yang boleh menjadi doktor, jururawat, sukarelawan, atau pelajar perubatan dan kejururawatan - senarai orang yang mereka berhubung dengan mereka dalam jangka masa yang ditentukan, biasanya sekitar jangka masa lapan hari sebelum dan sesudah ketika mereka mula menunjukkan gejala. Pusat Pengawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) mendefinisikan "kontak" dalam kejadian ini sebagai kejadian pada jarak enam kaki atau kurang, selama 10 atau lebih minit.

Penyiasat memanggil atau menghantar teks senarai untuk memberitahu mereka mengenai kemungkinan pendedahan, menasihati mereka untuk karantina diri, dan mengesyorkan rawatan perubatan susulan jika mereka berisiko atau mula menunjukkan gejala. Orang yang dijangkiti kemudiannya berada dalam karantina selama 14 hari sama ada di rumah atau di hospital.

Sekiranya salah satu daripada orang yang dihubungi menunjukkan gejala coronavirus, maka penyiasat meminta mereka meminta senarai orang yang mereka hubungi dan prosesnya berlanjutan.

Dalam keadaan lain, seperti jika orang yang dijangkiti masuk ke sebuah toko bahan makanan dan menghabiskan sekitar satu jam di sana, kedai tersebut dapat dihubungi dan akan disarankan untuk memberi tahu pelanggan yang berada di kedai pada waktu yang sama dengan orang yang dijangkiti untuk menghubungi penyiasat.

Biasanya, Dr. Rutherford mengatakan, pelacakan kontak digunakan untuk mengesan penyakit menular seksual - jadi menggunakan pelacakan kontak untuk coronavirus bukanlah prosedur yang tidak biasa bagi pegawai kesihatan awam.

Bagaimana cara menghubungi bantuan penjejakan?

Dr. Rutherford menjelaskan bahawa jika kita ingin kembali ke kehidupan biasa, penelusuran kontak boleh menjadi salah satu cara untuk memastikan kita melakukannya dengan selamat dengan menghadkan pendedahan kita kepada mereka yang dijangkiti. Dengan mengasingkan kantung jangkitan, pekerja kesihatan awam dapat membantu mencegah penyebaran penyakit yang sangat berjangkit.

Tetapi prosesnya tidak mudah; ia memerlukan orang untuk mengikuti cadangan mengenai kuarantin diri dan jarak sosial, kata Rutherford. Namun, ia adalah salah satu pilihan terbaik, lanjutnya.

Penjejakan kenalan sudah dilakukan di beberapa bahagian California dan negeri-negeri yang kurang berpenduduk seperti Utah di mana jarak sosial jauh lebih mudah dijaga. Walau bagaimanapun, pegawai kesihatan awam di pusat wabak di New York City sebenarnya tidak melakukan sebarang jejak kontak.

Teknologi baru Apple dan Google dapat membantu dengan itu dan menghilangkan salah satu masalah yang lebih besar dengan penjejakan kontak manual: penyiasat dapat menghubungi orang.

Bagaimana aplikasi Google dan Apple berfungsi?

Pihak berkuasa kesihatan dapat menggunakan API Google dan Apple, atau antarmuka pengaturcaraan aplikasi, ke dalam aplikasi agensi mereka ketika syarikat meluncurkannya pada pertengahan Mei. Pengguna kemudian harus memuat turun, misalnya, aplikasi CDC agar aplikasi itu efektif. Syarikat-syarikat akan "berusaha membangun fungsi penelusuran ke sistem operasi yang mendasari" setelah API dilepaskan.

Teknologi ini tidak beroperasi seperti GPS, yang mengesan lokasi tepat, tetapi pada dasarnya berkongsi isyarat Bluetooth di sekitarnya tanpa nama. Apple dan Google mengatakan bahawa aplikasi tersebut adalah pilihan dan tidak ada "maklumat peribadi" yang akan dikumpulkan atau disimpan. Tetapi, isu yang dilacak oleh aplikasi kesihatan awam telah membimbangkan beberapa penyokong privasi. Pihak berkuasa kesihatan awam akan mendapat akses ke beberapa data.

Baik Google maupun Apple tidak mengesahkan dengan Trend Digital yang mana pihak berkuasa kesihatan awam akan dapat mengakses maklumat tersebut atau sama ada data yang dikongsi dengan mereka akan mengandungi pengecam. Syarikat-syarikat itu juga belum mengesahkan sama ada pengguna harus mengaktifkan Bluetooth agar aplikasi pengesanan kenalan berfungsi.

Apple akan mengaktifkan alat pelacakan baru dalam kemas kini yang akan datang, sementara Google akan menggunakan Perkhidmatan Google Play untuk mendorong kemas kini, menurut CNET.com.

Apakah had pengesanan kenalan?

Agar berkesan, penelusuran kontak memerlukan ujian yang meluas untuk mengenal pasti mereka yang dijangkiti. Tetapi AS hanya mampu menguji kira-kira 8,000 orang per juta pada masa ini, separuh daripada titik panas lain seperti Korea Selatan dan Itali.

Walaupun pengesanan hubungan berasaskan teknologi seperti API Google dan Apple sangat membantu, Dr. Rutherford menyatakan ada masalah besar dengannya. Kadar jangkitan meningkat di kalangan pekerja perkhidmatan dan orang miskin, penduduk minoriti yang mungkin tidak memiliki telefon pintar, rancangan data tanpa had, atau dapat bekerja dari jauh kerana pekerjaan mereka atau kekurangan akses jalur lebar, katanya.

"Anggapan yang mendasari bahawa setiap orang mempunyai akses kepada teknologi adalah 'jurang digital' hidup dan mati, ditulis secara besar-besaran," katanya.