Panggilan Telegram Panggilan Menggunakan WhatsApp "Berbahaya"

WhatsApp telah mengalami tahun yang sukar ketika kepercayaan terhadap janji privasi dan enkripsinya terus goyah - terutama setelah orang terkaya di dunia menjadi mangsa kerentanan keselamatan yang terkenal. Sekarang, dalam catatan blog yang memalukan, pengasas Telegram Messenger, Pavel Durov, telah menambahkan penghinaan terhadap kecederaan aplikasi pesanan segera milik Facebook dengan menyebutnya "berbahaya" untuk digunakan.

Durov telah menuduh WhatsApp memalsukan kesalahan ketika seharusnya berjanji untuk memperbaiki diri, dan berpendapat bahawa hanya menyulitkan sembang dari hujung ke hujung tidak akan melindungi pengguna dari pelanggaran. "WhatsApp menggunakan kata-kata 'enkripsi end-to-end' sebagai mantra sihir yang semata-mata seharusnya menjadikan semua komunikasi selamat secara automatik. Namun, teknologi ini bukanlah peluru perak yang dapat menjamin privasi anda dengan sendirinya, ”kata Durov.

Lebih penting lagi, Durov mendakwa bahawa bug keselamatan WhatsApp sebenarnya, sengaja ditanam di luar rumah untuk mematuhi dan menenangkan agensi penguatkuasaan undang-undang tempatan supaya rangkaian sosial dapat melakukan perniagaan tanpa gangguan di negara-negara seperti Iran dan Rusia.

Telegram, kata Durov, dihubungi oleh agensi yang sama tetapi enggan bekerjasama. "Akibatnya, Telegram dilarang di beberapa negara di mana WhatsApp tidak memiliki masalah dengan pihak berkuasa, yang paling mencurigakan di Rusia dan Iran."

Pengasas berusia 35 tahun itu juga bercakap panjang lebar mengenai bencana terkini WhatsApp di mana kerentanan keselamatan kritikal dilaporkan dieksploitasi untuk menggodam telefon Jeff Bezos. Facebook meletakkan kesalahan pada iOS walaupun sudah diketahui bahawa masalah itu berlaku untuk semua pelanggan mudah alih WhatsApp.

Durov juga mengatakan bahawa dengan menyandarkan sembang di iCloud dan bukannya menggunakan infrastruktur dalaman, WhatsApp mempertaruhkan privasi pengguna kerana Apple tidak menyulitkan data iCloud dan sering menyerahkannya sebagai tindak balas kepada permintaan pemerintah. Terakhir, Durov menjelaskan fakta bahawa kod sumber WhatsApp tidak tersedia untuk umum (tidak seperti Telegram) yang bermaksud mustahil untuk mengetahui bagaimana penyulitan syarikat berfungsi.

"Sekiranya Jeff Bezos bergantung pada Telegram dan bukannya WhatsApp, dia tidak akan diperas oleh orang-orang yang mengganggu komunikasi." dia menambah.

Walaupun beberapa hujah Durov kelihatan baik, perlu diingat tuduhannya berdasarkan spekulasi dan bukan bukti konkrit. Dia juga gagal mengatasi kekurangan privasi yang melanda platformnya sendiri. Telegram tidak menyulitkan sembang secara lalai dan siasatan MIT baru-baru ini mendapati terdapat kelemahan dalam ciri yang memfokuskan privasi aplikasi pemesejan, termasuk Secret Chat.

Oleh kerana pemerintah di seluruh dunia terus memburu syarikat untuk memasang backdoor, aplikasi pesanan mempunyai pertempuran yang mendahului mereka. Tuduhan Durov mengenai penanaman WhatsApp di luar rumah mengejutkan kerana aplikasi pemesejan milik Facebook berulang kali menolak permintaan pihak berkuasa di negara-negara seperti India untuk memecahkan lapisan penyulitannya agar lebih mudah untuk melacak maklumat yang salah.

Kami telah menghubungi WhatsApp untuk mendapatkan komen dan akan mengemas kini siaran setelah kami mendengarnya semula.