Kesan Oscar: Bagaimana Prometheus meneroka masa depan dengan melihat masa lalu

oscar mempengaruhi bagaimana prometheus meneroka masa depan dengan melihat masa lalu 3Seperti tahun-tahun sebelumnya, lima filem dinominasikan untuk Anugerah Akademi dalam kategori "Visual Effect" dan masing-masing memberikan gambaran yang baik tentang muslihat hebat pembuat filem dan pasukan kesan mereka dapat muncul di layar lebar. Sebagai menghargai lima filem ini dan salah satu kategori Oscar kegemaran kami, kami memberi tumpuan kepada satu calon "Visual Effect" setiap hari menjelang siaran Ahad. Sebelumnya, kami melihat The Hobbit: An Journey yang tidak dijangka , The Avengers , Snow White and the Huntsman , dan Life Of Pi . Angsuran terakhir kami dalam siri ini melihat Ridley Scott's Prometheus , prekuel Alien klasik seram ilmiah 1979nya .

Untuk mengatakan bahawa jangkaan tinggi untuk kepulangan Ridley Scott ke alam semesta Alien di Prometheus tahun lalu adalah suatu pengurangan perkadaran kosmik. Sejak Scott mengumumkan rancangannya untuk meninjau semula francais yang dihasilkannya dengan filemnya tahun 1979 tentang makhluk asing yang menakutkan yang membunuh kru kapal perlombongan Nostromo, tidak ada kekurangan minat - dan kerahsiaan dari pasukan Prometheus - mengenai projek itu.

Ketika Prometheus akhirnya tayang perdana di teater, jumlah perdebatan yang dihasilkannya menyaingi buzz pra-rilis di sekitarnya. Di antara topik hangat lain, pengkritik, peminat, dan anggota khalayak santai juga berpendapat tentang makna yang lebih besar, sama ada ia sesuai dengan hype, dan bagaimana ia sesuai dengan alam semesta Alien yang terlalu melengkung . Dan sementara ini boleh dianggap sebagai satu tanda kejayaan bagi Scott dan pasukan Prometheus , Anugerah Akademi tahun ini juga menghargai filem ini dengan pencalonan dalam kategori "Visual Effect" yang sama yang dimenangi oleh Alien lebih dari dua dekad yang lalu.

Diatur hampir 30 tahun sebelum peristiwa Alien , Prometheus memberikan cabaran menarik bagi Scott dan pasukan visual-effects yang mengerjakan filem ini: mencipta teknologi masa depan yang nampaknya maju untuk zaman kita, tetapi masih kelihatan seperti nenek moyang teknologi yang memenuhi filem 1979.

Seorang pemurni yang lebih suka kesan praktikal daripada gambar yang dihasilkan komputer, Scott akhirnya mengupah Moving Picture Company untuk mengendalikan sebahagian besar gambar efek digital filem itu, dengan studio lain seperti Weta Digital yang membantu dengan urutan berdasarkan kesan tertentu. (Adegan pembukaan dengan "Engineer" yang hancur dihasilkan oleh Weta). Pada akhirnya, kira-kira 1.300 tangkapan dibuat dari kesan digital, dengan pereka produksi Scott Arthur Max dengan tugas mendekonstruksi elemen visual Alien dan "membalikkan kejuruteraan" mereka untuk Prometheus sambil mengekalkan gabungan sci-fi yang gelap dan menakutkan dan seram yang memberikan filem pertama dengan nada yang unik.

prometheus 2

"[CGI] telah ditambahkan, tetapi Anda tidak menciumnya, seperti yang anda lakukan pada filem lain," kata Max kepada Wired UK. "Ada pembuatan filem tradisional yang cukup untuk menggoda penonton, sehingga mereka merasa itu adalah tempat yang sebenarnya dan itu benar-benar terjadi."

Perkaitan Scott untuk kesan praktikal mengakibatkan pengeluaran berpindah ke kompleks Pinewood Studios besar-besaran di UK, di mana set Prometheus memenuhi semua 5.480 meter persegi panggung Albert R. Brokoli 007 (yang terbesar di Eropah) dan akhirnya tumpah keluar dari studio untuk kepingan terperinci seluas 45 meter persegi yang lain. Pengiraan yang tepat di mana set praktikal yang diperlukan untuk berakhir dan rakan digital mereka harus dimulakan diperlukan pada pelbagai peringkat pengeluaran, dengan pasukan bahkan mengumpulkan sampel batu dan medan tempatan di setiap set luaran untuk mencari padanan yang tepat di dunia digital .

"Ridley telah mengatakan kepada saya, pada setiap film yang kami buat, 'Set ini sangat bagus, tetapi mereka benar-benar tidak cukup besar,'" kata Max. "Mereka tidak pernah cukup besar! Kami membina serpihan - serpihan besar - sehingga para pelakon berinteraksi dengan ruang fizikal, dan kemudiannya dilanjutkan secara digital. "

Keputusan untuk membuat filem dalam 3D menambahkan lagi kerutan pada produksi, kerana penggambaran 3D tradisional cenderung memerlukan pencahayaan yang terang. Sesiapa yang kenal dengan francais Alien akan memberitahu anda bahawa "terang" bukanlah tema dalam siri ini, jadi kesan digital digunakan untuk menggelapkan pemandangan ke tahap yang lebih sesuai dengan francais lain.

Makhluk Prometheus juga mendapat manfaat dari gabungan kesan digital dan praktikal, dengan Scott meninjau beberapa teknik yang dia gunakan untuk Alien bila berlaku, melengkapkan gambar ini dengan bahan yang dihasilkan komputer. Contohnya, makhluk "Hammerpede" yang seperti ular yang dijumpai oleh kru ketika lawatan awal mereka ke planet ini dianimasikan menggunakan wayar dan kawalan animatronik dan kemudian dimanipulasi secara digital untuk menambahkan kesan tertentu (seperti kepala baru yang tumbuh dari makhluk yang dipenggal).

prometheus 01

Walaupun ada yang mengkritik betapa terang dan modennya sebilangan teknologi yang digunakan di Prometheus dibandingkan dengan persekitaran Alien yang kotor dan kotor (yang seharusnya terjadi 29 tahun kemudian dalam kesinambungan), Scott dan yang lain menyebutkan perbezaan tujuan yang disajikan oleh teknologi itu dalam dua filem. Walaupun kru Prometheus ditugaskan sebagai pasukan ekspedisi swasta yang dibiayai sepenuhnya oleh sebuah syarikat dan ditugaskan untuk mencari dan menganalisis teknologi dan sains baru, kapal Nostromo dan kru dari Alien adalah pasukan perlombongan sederhana yang menghentikan rutin normal mereka untuk menyelidiki planet misteri .

Seperti yang diharapkan, penjelasan ini tidak menyenangkan semua pengkritik filem dalam masalah ini, tetapi satu elemen yang nampaknya terus berkembang dalam kesinambungan francais adalah androidoidoid yang berperanan dalam filem Alien . Manakala Android David Prometheus (Michael Fassbender) dinyatakan sebagai salah satu daripada ribuan android yang sama dan berfungsi sebagai ejen penyelenggaraan kapal dan pembantu kru, android seterusnya - dari Ash (Ian Holm) hingga Bishop (Lance Henriksen) to Call (Winona Ryder) - masing-masing mengambil tahap autonomi yang lebih tinggi di dunia yang mereka tinggali. Pada masa Alien: Kebangkitan bergulir, menjadi tidak pasti sama ada watak-watak tertentu adalah manusia atau android.

Namun, permintaan Scott untuk kesan praktikal yang tinggi yang menyokong filem ini sangat bertentangan dengan banyak rakan sebaya dalam kategori "Kesan Visual", yang telah didominasi oleh proyek-proyek yang cenderung ke arah CGI di atas set dunia nyata dan set praktikal kepingan.

"Anda boleh melakukan apa sahaja yang anda mahukan dengan teknologi digital, dan [penyelia kesan veteran] Doug Trumbull pernah berkata kepada saya, 'Sekiranya anda dapat melakukannya secara langsung, lakukanlah secara langsung,'" kata Scott semasa persembahan Prometheus di San Diego Comic -Con International pada tahun 2011. "Itu 29 tahun yang lalu. Walaupun kami mempunyai keupayaan digital yang luar biasa, saya tetap mengatakannya secara langsung. "