Red Bull difilemkan kisah peribadi pengendara gunung Rebecca Rusch di "Blood Road."

Sebelumnya Berikutnya 1 dari 9 bagaimana lembu merah difilemkan biker gunung rebecca ruschs mencengkam kisah peribadi jalan raya rusch dibagaimana lembu merah difilemkan biker gunung rebecca ruschs mencengkeram rusuk jalan darah 4 Josh Letchworth bagaimana lembu merah difilemkan biker gunung rebecca ruschs mencengkam darah jalan raya dengan huyen nguyen Josh Letchworth bagaimana lembu merah difilemkan biker gunung rebecca ruschs mencengkam darah jalan raya Josh Letchworth bagaimana lembu merah difilemkan biker gunung rebecca ruschs mencengkam jalan darah josh letchworth 1 Josh Letchworth bagaimana lembu merah difilemkan biker gunung rebecca ruschs mencengkam darah jalan raya 3 Josh Letchworth bagaimana lembu merah difilemkan biker gunung rebecca ruschs mencengkam jalan darah josh letchworth 2 Josh Letchworth bagaimana lembu merah difilemkan biker gunung rebecca ruschs mencengkam jalan darah nicholas schrunk dengan kamera cookie 100mm Josh Letchworth bagaimana lembu merah difilemkan biker gunung rebecca ruschs mencengkam darah jalan raya 2 Josh Letchworth

Dokumentari terbaru Red Bull lebih dari sekadar filem pengembaraan aksi.

Rebecca Rusch mempunyai kisah untuk diceritakan. Pelumba basikal gunung ketahanan kelas dunia dan atlet Red Bull terkenal dengan prestasi berani dan pengembaraannya yang luar biasa, tetapi kisah ini lebih kurang daripada itu. Itu adalah sesuatu yang peribadi; begitu peribadi sehingga ketika dia mendekati Red Bull Media House dengan idea untuk dokumentari, studio memutuskan untuk menghasilkan keseluruhan karya ini - pertama kalinya ia melakukannya untuk sebuah filem panjang.

Hasilnya adalah Blood Road , yang, di permukaannya, adalah filem pengembaraan luar yang tidak seperti banyak filem lain yang telah diberi nama syarikat minuman tenaga. Di dalamnya, Rusch, bersama dengan rakan menunggang Huyen Nguyen, menempuh sepanjang jejak Ho Chi Minh dengan basikal gunung - 1.200 batu keseluruhan, melalui hutan lebat dan sungai-sungai Laos, Kemboja, dan Vietnam yang deras. Tetapi di bawahnya, Blood Road lebih kurang daripada itu. Ini mengenai penemuan, pertumbuhan, dan perubahan peribadi.

Kira-kira 40 tahun sebelum dia keluar di jalan, ayah Rusch, juruterbang Tentera Udara dalam Perang Vietnam, ditembak jatuh. Bertahun-tahun kemudian, jenazahnya akhirnya ditemui dan dikenal pasti. Blood Road adalah kisah pencarian Rusch ke lokasi nahasnya, dan pencariannya untuk ayah yang meninggal sebelum dia cukup tua bahkan dapat mengingatinya.

Blood Road adalah kisah pencarian Rebecca Rusch untuk bapa yang meninggal sebelum dia cukup tua untuk mengingatnya.

Ini adalah alasan bahawa Red Bull Media House menyimpan produksi di bawah satu bumbung, menurut pengarah Nicholas Schrunk. "Kerana sifat cerita ini sangat peribadi bagi Rebecca dan semua selok-belok dan perincian tentang apa yang harus kita lakukan untuk menariknya, ini benar-benar merupakan projek pertama di mana ia masuk akal untuk kita melakukannya secara dalaman , ”Katanya kepada Digital Trends.

Walaupun perjalanan itu sendiri akan berlangsung selama 23 hari di jalan, ia memerlukan tiga tahun untuk menyelesaikan filem ini. Persiapan untuk projek itu bukanlah tugas yang mudah, dan sementara kru kecil dan kakitangan sokongan mungkin dapat melakukan perjalanan ringan, Schrunk tidak mahu mengorbankan penampilan yang diinginkannya untuk filem itu. Sejak awal, dia telah memutuskan untuk menggunakan lensa anamorphic - sejenis lensa yang digunakan secara historis di Hollywood untuk mencapai paparan skrin lebar yang telah muncul semula di pawagam digital moden, berkat sifat optiknya yang unik.

"Dengan apa sahaja, anda ingin mematuhi gaya visual yang menyokong cerita," jelas Schrunk. "Ini adalah kisah peribadi sehingga saya ingin mencari cara untuk mendokumentasikannya yang benar-benar menghidupkan watak-watak manusia."

Lensa anamorfik mencipta wajah yang lebih hangat dan lembut yang membantu menghidupkan warna kulit dan tidak terlalu tajam dan klinikal seperti lensa moden. Tetapi bukan hanya watak manusia yang perlu dihidupkan. Salah satu senjata rahsia Schrunk adalah lensa makro Cooke Anamorphic / i 65mm, yang pertama dilancarkan dari barisan pengeluaran. Itu akan digunakan untuk gambar jarak dekat dari peta, yang menurut Schrunk menjadi watak mereka sendiri dalam filem itu.

bagaimana lembu merah difilemkan biker gunung rebecca ruschs mencengkam darah jalan raya 3bagaimana lembu merah difilemkan biker gunung rebecca ruschs mencengkam darah jalan rayabagaimana lembu merah difilemkan biker gunung rebecca ruschs mencengkam jalan darah josh letchworth 2bagaimana lembu merah difilemkan biker gunung rebecca ruschs mencengkam jalan darah josh letchworth 1

Kanta tambahan yang digunakan termasuk 32mm, 50mm, dan 100mm - semuanya dari siri Cooke Anamorphic / i. Schrunk memutuskan lensa Cooke kerana ia dapat menahan perubahan suhu dan kelembapan yang melampau di hutan, di mana alternatif yang lebih tua atau lebih murah akan gagal. Dalam suasana tanpa ruang untuk redundansi dan tidak ada waktu untuk mengirim lensa untuk servis, kru memerlukan peralatan yang dapat mereka andalkan 100 persen.

Tetapi dalam jenis pengeluaran ini, lensa tersebut mempunyai satu kelemahan yang ketara: lensa itu sangat besar dan berat. Di trek tunggal, kru filem enam orang akan melakukan perjalanan dengan basikal kotoran. Itu bermakna semua peralatan harus dimasukkan ke dalam beg ransel, dan kerana mereka tidak akan kembali ke pangkalan rumah pada setiap akhir hari, mereka harus dapat membawa semuanya bersama mereka - bukan hanya alat produksi, tetapi juga makanan, air, pakaian, dan peralatan pertolongan cemas.

Dengan lensa Cooke terkunci, kru terpaksa menjimatkan ruang di tempat lain, bermula dengan kamera. Mereka memilih untuk menggunakan versi serat karbon Red Dragon 6K, yang mungkin lebih besar daripada camcorder pengguna, tetapi jauh lebih kecil daripada kamera pawagam profesional lain dari Sony dan Arri. Pasukan ini juga berkoordinasi dengan pemandu tempatan yang dapat mengangkut peralatan yang lebih besar di dalam trak, bertemu dengan mereka setiap beberapa hari apabila laluannya dibenarkan.

Mata di langit

Komponen penting lain dari visual filem ini adalah fotografi udara, yang lebih banyak daripada memberikan filem yang "epik" yang digemari peminat drone. Dalam kes ini, membiarkan penonton melihat dari langit adalah penting untuk menceritakan kisah tersebut.

"Tembakan udara sangat penting kerana itulah cara ayah Rebecca, sebagai juruterbang, melihat negara itu," kata Schrunk. Mereka juga mengungkapkan pemandangan yang tidak dapat dilihat dengan cukup dari tanah. "Ada seluruh ladang kawah bom yang masih ada. Sekiranya anda memasang kamera di udara, anda benar-benar dapat melihat sejauh mana kesan kempen pengeboman itu. "

Untuk meningkatkan kualiti GoPros, lensa stok dilucutkan dan diganti.

Krew bergantung pada dua drone yang berbeza untuk mencapai tangkapan ini: dua DJI Phantom II (yang baru pada masa itu) dan Freefly CineStar besar yang dapat menyokong berat Naga Merah, lensa Cooke Anamorphic / i, dan gimbal Movi. CineStar terlalu besar untuk dilalui dengan motosikal di jalan, tetapi pasukan akan menggunakannya setiap kali mereka dapat menghubungkannya dengan kenderaan pengangkutan.

Phantom IIs, sebaliknya, hebat kerana mereka dapat melakukan perjalanan dengan beg galas dan membawa udara dalam beberapa saat apabila diperlukan. Masalahnya adalah bahawa kamera GoPro Hero4 yang dilengkapi dengan mereka tidak sesuai dengan penampilan filem lain. Atau sekurang-kurangnya, bukan secara lalai.

Untuk meningkatkan kualiti GoPros, lensa stok dilucutkan dan diganti dengan lensa khusus dengan sudut pandangan yang lebih sempit dan elemen anamorfik. Snot River Prototyping, sebuah syarikat yang mengkhususkan diri dalam aksesori GoPro dan drone khusus, kemudian membuat penapis kepadatan neutral (ND) yang dipesan khas untuk lensa tersebut, yang membolehkan GoPros menembak dengan kelajuan pengatup yang lebih perlahan, menjadikan rakaman itu sesuai dengan kamera pawagam digital Merah.

Josh Letchworth Josh Letchworth

Semasa pengambilan gambar, kru dapat menggunakan DJI Inspire 1 RAW dengan pemasangan Micro Four Thirds (MFT). Walaupun begitu, lensa MFT pengguna yang mereka gunakan mula-mula dihantar ke Lensa Duclos agar pelapisnya dilucutkan untuk menjadikannya lebih mudah terbakar dan melihat lebih dekat lensa anamorf.

Perjalanan emosi

Pada akhirnya, setiap perincian produksi adalah untuk menyampaikan perasaan filem ini. Apa yang dimulakan sebagai perjalanan yang sengit dan perjuangan melawan unsur-unsur menjadi pengalaman yang lebih mendalam dan lebih mendalam. Setelah menghabiskan 23 hari bersama di Jejak Ho Chi Minh, Schrunk dan kru bukan hanya pemerhati luar cerita, mereka menjalani itu. Ini membolehkan mereka berhubung secara individu dengan kisah Rusch, yang membantu kemampuan mereka mendokumentasikannya. Ini adalah sesuatu yang diharapkan oleh Schrunk kepada penonton.

Walaupun filem ini mengandungi semua elemen epik pengembaraan tradisional, termasuk penerokaan budaya dan persekitaran, filem ini juga melampaui itu. "Ini adalah perjalanan emosional seorang anak perempuan mencari ayahnya," kata Schrunk. "Jadi orang akan mendapat perasaan pengembaraan ini, tetapi harapan saya adalah mereka benar-benar melihat perjalanan emosional itu dan melihat Rebecca berubah, dan menjalani kisah ini melalui dia. Ini perubahannya sebagai watak yang saya rasa kami paling berjaya mendokumentasikan. "

Blood Road kini ditayangkan di seluruh negara dan akan tersedia untuk pembelian pada 20 Jun. Untuk jadual tayangan dan maklumat lebih lanjut, kunjungi laman web rasmi filem ini.