Bolehkah kereta hibrid menjadi sporty? Bagaimana pengeluar kereta menggabungkan prestasi dengan mpg

Acura-NSX-fl

Kenderaan elektrik dan plug-in hyper-miling mungkin merupakan media sayang, tetapi kacukan konvensional, seperti Toyota Prius dan Honda's Insight yang selalu popular, semakin kukuh sebagai standard permotoran hijau setiap hari. Prius dan Insight yang asli mungkin adalah mainan yang tidak praktikal, tetapi kacukan semasa telah mencapai tahap penyempurnaan dan kepraktisan yang menyaingi kereta petrol dan diesel konvensional.

Peningkatan ini, dan standard Ekonomi Purata Bahan Bakar Korporat (CAFE) yang lebih ketat, memimpin beberapa syarikat untuk merancang hibridisasi skala besar. Toyota, misalnya, berharap dapat menjual 21 model hibrid di seluruh dunia pada tahun 2015, dan akhirnya akan mempunyai versi hibrid dari setiap kereta yang dibuatnya.

Itu tidak terlalu banyak masalah jika anda mahukan sedan menengah atau SUV, tetapi bagaimana jika anda mencari sesuatu yang kurang membosankan? Hibrida nampaknya berfungsi dengan baik seperti kereta biasa, tetapi bolehkah mereka menggantikan kereta prestasi yang disukai oleh kepala roda gigi?

2013 Lexus LS 600h L di Golden GateKuasa

Satu perkara yang dapat dilakukan oleh kacukan adalah menghasilkan tenaga kuda yang luar biasa. Sebilangan pembuat kereta sebenarnya melihat motor elektrik hibrid sebagai penambah tenaga kepada enjin petrol, yang menyebabkan penciptaan beberapa hibrida yang kuat dan hemat, tetapi tidak terlalu cepat.

Lexus lebih kurang mencipta konsep ini dengan sedan mewah hibrid GS dan LSnya. Singkat dengan supercar LFA, LS 600h L adalah kereta termahal yang dibuat Lexus, dan ia adalah varian LS paling kuat.

Seperti model LS pacuan semua roda bukan hibrid, LS 600h L mempunyai V8 4.6 liter, dengan tenaga kuda 360 dan tork 347 paun-kaki. Namun, ia juga mempunyai motor elektrik 221 hp.

Ia sama dengan GS 450h. Ia mempunyai 338 hp, dibandingkan dengan 306 hp model bukan hibrid. Dengan harga $ 59,450, ia juga bernilai lebih kurang $ 4,000 daripada GS 350 F Sport yang dimuatkan dengan pacuan semua roda.

Mengapa menjadikan kereta hibrid sebagai kereta paling berkuasa dalam barisan ini? Ini sebenarnya tidak ada kaitan dengan prestasi daripada pemasaran. Walaupun 450h adalah GS terpantas hingga 60 mph (0,1 saat), LS 600h L dipukul oleh pemacu roda belakang LS 460 yang lebih ringan.

Kebenaran mengenai kereta ini ada pada namanya. Lexus menyebut LS hibridnya sebagai "600" kerana, jenama itu mendakwa, ia menawarkan kekuatan V12 6.0 liter dengan ekonomi bahan bakar V8 4.6 liter. Begitu juga, GS 450h seharusnya meniru kekuatan V8 itu, tetapi dengan ekonomi bahan bakar V6.

Oleh itu, hibrid Lexus menghasilkan ekonomi bahan bakar, tetapi tanpa peningkatan prestasi yang ketara, sukar untuk melihat titik dari semua kekuatan tambahan itu.

Tanda pasti bahawa prestasi hibrida telah tiba (atau kiamat) adalah adanya Porsche hibrid. Sebenarnya, ada dua daripadanya: The Panamera S Hybrid dan Cayenne S Hybrid. Walau bagaimanapun, dengan 380 hp, keduanya cukup dekat dengan bahagian bawah garis model masing-masing. Porsche mengusahakan hibrid dengan lebih banyak oomph, tetapi lebih banyak lagi kemudian.

Sekiranya kuantiti adalah payudara, bagaimana dengan kualiti? Terdapat banyak kereta petrol yang kuat, tetapi cara mereka memberikan tenaga itu sama pentingnya. Ini (sebahagian daripada) yang membezakan Mustang V8 Ford Shelby GT500 daripada Ferrari 458 Italia V8.

Masukkan penyelamat yang sangat tidak mungkin. Honda CR-Z sepatutnya menjadi kedatangan kedua CRX hatchback yang ringan dan lincah, tetapi sebenarnya tidak. Penala Jepun Mugen menunjukkannya ke arah yang betul.

Dengan memberikan enjin empat silinder CR-Z revvy lebih banyak tenaga, Mugen telah memanfaatkan sepenuhnya elektrik dan petrol. Motor elektrik dapat mematikan kereta dari talian, dengan kelajuan ketika enjin petrol tidak menghasilkan banyak tenaga. Four-banger kemudian mengambil alih dengan kelajuan yang lebih tinggi.

Pandangan tiga suku pertama Honda CR-Z Mugen RZPengendalian

Penghantaran kuasa hi-def di samping itu, CR-Z masih menunjukkan bahawa pembuat kenderaan tidak dapat membuat kacukan yang dapat menangani dengan baik. Walaupun namanya, Honda hibrida tidak dapat menandingi faktor keseronokan Mini Cooper, Fiat 500, atau Volkswagen GTI.

Sebahagian daripada masalah adalah berat badan. Tidak ada kereta baru yang dapat menandingi berat pengekang CR80 pada tahun 1980-an, tetapi hibrida selalu berada pada tahap yang merugikan jika dibandingkan dengan kereta biasa. Selain mesin dan transmisi, hibrida harus membawa pek bateri berat, motor elektrik, dan peralatan kawalan yang berkaitan.

Berat secara negatif mempengaruhi setiap aspek prestasi, jadi kacukan sporty mungkin harus menunggu kemajuan dalam bahan ringan sebelum benar-benar dapat bersaing untuk hati peminat kereta.

Tayar adalah masalah lain. Subaru dan Scion mungkin memasangkan Prius-spesifikasi Michelin Primacy HP ke BRZ dan FR-S, masing-masing, tetapi itu untuk meningkatkan keseronokan berkelajuan rendah. Tayar rintangan rendah ini kurang mencengkam, jadi lebih mudah untuk meluncurkan kereta sport yang berpatutan ini dengan kelajuan tanpa bunuh diri.

Namun, untuk mengelakkan hal ini terjadi pada kelajuan tinggi, kereta memerlukan tayar dengan cengkaman yang lebih tinggi, Itu bermakna mereka memerlukan lebih banyak usaha untuk memutar, yang merugikan ekonomi bahan bakar.

Sisi Prototaip Spyder Porsche 918Teknologi

Hibrid tidak kelihatan seperti kereta berprestasi yang sangat baik. Jadi mengapa Ferrari bersedia untuk melancarkan satu, F150, di Pameran Motor Geneva dalam beberapa minggu? Dan mengapa Porsche dan Acura membina supercar hibrid mereka sendiri?

Jawapan ringkasnya ialah: wang besar membeli lebih banyak teknologi. Ferrari F150, penerus Enzo 2003, akan memiliki V12 6.3 liter F12berlinetta dan Sistem Pemulihan Tenaga Kinetik Formula 1 (KERS).

KERS menggunakan roda roda berputar atau bateri kecil untuk menyimpan tenaga yang dipulihkan semasa melakukan brek. Persediaan ini jauh lebih ringan daripada pek bateri hibrid biasa, walaupun ini bermaksud jarak elektrik F150 sahaja mungkin hanya sebentar.

F150 akan mempunyai ciri-ciri unik lain, seperti casis monokoque serat karbon yang dibungkus panel bodi serat karbon dan sehingga 950 kuasa kuda, yang semestinya menjadikannya supercar helluva, walaupun ia bukan kereta hijau yang sangat baik.

Porsche 918 Spyder tidak akan mempunyai KERS, tetapi ia akan mempunyai 780 hp, berdasarkan V8 4.6 liter dan dua motor elektrik. Seperti Ferrari, 918 menggunakan bahan eksotik (dalam kes ini, plastik yang diperkuat dengan serat karbon) untuk casisnya. Walaupun secara teknikal bukan hibrid konvensional (pemandu tidak dapat memasangnya untuk mengisi semula pek bateri), ia boleh menggunakan elektrik sehingga 94 mph, dan telah mengetuk Nürburgring pada 7:14.

Cara ketiga untuk membina hibrid prestasi ditawarkan oleh Acura. Bahagian mewah Honda begitu yakin dengan sistem “Sport Hybrid Super Handling All-Wheel Drive” sehingga memberikan nama NSX yang legendaris pada supercar hibrid barunya.

NSX terutamanya akan menjadi pemacu roda belakang, dengan V6 yang dipasang di tengah memberikan sebahagian besar tenaga. Walau bagaimanapun, motor elektrik akan masuk untuk menggerakkan roda depan apabila diperlukan. Sistem ini juga akan digunakan dalam sedan RLX, di mana ia akan menghasilkan lebih dari 370 hp.

Bolehkah anda memiliki semuanya?

Mengemas dua mesin berkuasa dalam satu kereta, dan memintanya melakukan semua yang diharapkan daripada kereta biasa sambil memberikan ekonomi bahan bakar yang luar biasa, adalah pesanan tinggi. Membuat sistem ini berfungsi dengan harmoni juga mungkin berpotensi untuk diatasi dengan perisian yang ditulis dengan baik.

Sejauh ini, "persembahan" dan "hibrida" nampaknya merupakan istilah yang saling eksklusif. Tetapi dengan tiga supercar hibrid akan meluncur ke tempat kejadian, itu boleh berubah.