Bagaimana Kecerdasan Buatan Dapat Menyelamatkan Kemanusiaan

bagaimana kepintaran buatan dapat menyelamatkan bumi kering manusiaBayangkan ini - Ini adalah tahun 2100 dan ketakutan dystopian terburuk kami menjadi kenyataan. Bumi dalam keadaan hancur. Masyarakat penuh dengan kemiskinan dan ketidaksamaan. Anda boleh melintasi Pasifik dengan tampalan plastik terapung.

Seolah-olah itu tidak cukup buruk, mesin telah mendapat kesedaran dan kecerdasan super, dan - bertentangan dengan kehendak kita - mereka telah mengambil alih dunia. Dengan pengiraan yang sejuk, tuan AI kami memutuskan manusia mempunyai peluang dan sudah tiba masanya untuk menyingkirkan kita sebelum kita melakukan lebih banyak kerosakan.

Sekarang mundur ke bulan Jun 2017, ketika perwakilan dari seluruh dunia bertemu di Geneva untuk sidang kemuncak yang dihoskan oleh PBB untuk merancang AI untuk kebaikan global. Tujuannya bukan hanya untuk mengembangkan AI yang ramah tetapi untuk merancang cara menggunakan teknologi untuk menjadikan dunia lebih baik untuk semua orang. Secara semula jadi, terdapat banyak kisah peringatan tentang teknologi yang berleluasa dan bagaimana AI dapat membuat dunia menjadi lebih buruk jika kita tidak berhati-hati. Tetapi mesej keseluruhan adalah harapan.

Memang benar: Kemanusiaan menghadapi lebih banyak masalah daripada yang mungkin dapat kita atasi sendiri. Tanpa perubahan drastik dan segera, kami pasti akan membawa masa depan dystopian. Tetapi kita mungkin dapat menyelesaikan masalah ini - atau sekurang-kurangnya mengurangkan kesan negatifnya - dengan bantuan AI. Berikut adalah beberapa cara bagaimana.

Melindungi lautan kita dengan mengawal diri kita

Bagi kita penduduk tanah mudah melupakan betapa pentingnya lautan. Mereka meliputi kira-kira 71 peratus permukaan bumi dan merangkumi 91 peratus ruang hidupnya. Lautan adalah di mana kehidupan bermula dan spesies kita telah dikaitkan dengannya sejak itu.

Namun, kami melakukan pekerjaan yang cukup lemah melindungi sumber ini. Great Barrier Reef belum mati tetapi mati dengan kadar yang berbahaya. Sekali komuniti karang yang hidup dan subur berubah menjadi kuburan pemutih. Walaupun terdapat peraturan mengenai penangkapan dan penjualan spesies laut tertentu, operasi penangkapan ikan secara haram masih berleluasa.

bagaimana kecerdasan buatan dapat menyelamatkan manusia dan lautanbagaimana kecerdasan buatan dapat menyelamatkan manusia dan ikan

Organisasi seperti The Nature Conservancy (TNC) kini memanfaatkan perisian pengecam wajah untuk melawan penangkapan ikan berlebihan dalam usaha menyelamatkan lautan. Pada bulan November tahun lalu, ia melancarkan pertandingan yang menantang para pembangun perisian untuk membuat sistem untuk memantau rakaman dari kapal nelayan. Tujuannya adalah untuk mengenal pasti spesies yang dilindungi sehingga pemeriksa dapat memeriksa pita dan memastikan ikan ditangani dengan betul dan dikembalikan ke lautan.

Sistem ini diharapkan dapat secara drastis mengurangi waktu yang dihabiskan dalam kepolisian perikanan. Pemeriksa biasanya menghabiskan kira-kira enam jam untuk menganalisis setiap sepuluh jam pita, menurut The Guardian . Dengan sistem AI yang menandakan tanda minit di mana ikan yang disyaki ada di dalam filem, waktu itu dapat dipotong sebanyak 40 persen.

"Hasil akhirnya adalah langkah pertama yang luar biasa untuk menggerakkan kita melampaui apa yang pada masa ini dianggap mustahil."

"Pasukan yang menang menggunakan teknologi penglihatan komputer dan pembelajaran mesin yang serupa dengan yang digunakan untuk pengecaman wajah," kata Matt Merrifield, ketua pegawai teknologi TNC, kepada Digital Trends. "Lapisan pertama model mengenal pasti wilayah dalam video yang kemungkinan besar ada ikan. Lapisan seterusnya sebenarnya mengenal pasti spesies ikan yang memerlukan latihan dan pembelajaran mendalam dengan model yang lebih generik. Hasil akhirnya adalah langkah pertama yang luar biasa untuk menggerakkan kita melampaui apa yang saat ini dianggap mustahil ke era yang tidak dapat dielakkan untuk menggunakan AI dalam pemantauan perikanan. "

Inisiatif lain sudah dijalankan menggunakan AI untuk memantau aktiviti penangkapan ikan secara haram. Laman web Global Fishing Watch mengesan kapal penangkap ikan di seluruh dunia menggunakan data dari pengawas alam sekitar nirlaba SkyTruth, yang menambang data satelit untuk memantau pergerakan kapal besar. Platform AI yang dikembangkan oleh Global Fishing Watch telah mengenal pasti lebih dari 86.000 kes di mana kapal nelayan melakukan tindakan yang berpotensi menyalahi undang-undang di laut.

Meramalkan bencana alam

Salah satu langkah terbaik untuk meminimumkan kesan bencana alam adalah meramalkan kejadian tersebut. Ternyata lebih senang diucapkan daripada dilakukan.

Selama beberapa dekad, para saintis dari pelbagai bidang telah mencuba dan gagal untuk meramalkan gempa dengan pasti dengan pemberitahuan yang cukup untuk orang ramai bersiap sedia. Pada tahun lapan puluhan dan sembilan puluhan, beberapa bahkan menggunakan pembelajaran mesin, tetapi tidak dapat mewujudkan sistem yang cukup dipercayai, menurut Scientific American . Tetapi AI telah berjalan jauh dalam beberapa dekad kebelakangan ini dan superkomputer hari ini membolehkan para saintis membuat lebih banyak data lebih pantas daripada sebelumnya.

Para saintis kini kembali ke pembelajaran mesin untuk lebih memahami gempa bumi dan meramalkan kapan ia akan berlaku. Sekiranya berjaya, kaedah itu dapat menyelamatkan ratusan ribu nyawa.

Penyelidik seperti Paul Johnson dan Chris Marone, ahli geofizik di Makmal Nasional Los Alamos dan Universiti Negeri Pennsylvania masing-masing, telah meningkatkan minat terhadap potensi AI untuk meramalkan gempa bumi dan mereka berharap dapat membantu menyelamatkan nyawa.

"Sekiranya kita mencuba ini sepuluh tahun yang lalu, kita tidak akan dapat melakukannya," kata Johnson kepada Scientific American . Dia tidak hanya menerapkan AI tetapi juga mendekati masalah ramalan gempa secara berbeda.

"Semoga pembuat keputusan di masa depan menggunakan alat ini sejak mereka masih kanak-kanak."

Daripada menggunakan "katalog gempa" standard, yang hanya memuatkan data mengenai magnitud, lokasi, dan waktu, Johnson dan pasukannya menggunakan kumpulan data ukuran besar yang dikumpulkan dari gempa buatan yang selalu disimulasikan di makmal Penn State. Algoritma ditugaskan untuk menganalisis data mentah ini - yang kebanyakannya kelihatan berlebihan - mencari corak yang dapat membantu meramalkan simulasi gempa.

Algoritma telah menunjukkan bahawa isyarat akustik tertentu bertepatan dengan gempa yang akan datang. Di dalam simulator, plat tektonik berderak seperti lantai kayu ketika meluncur di atas satu sama lain, dan sistem mengenal pasti perubahan tertentu pada bunyi itu sebelum gempa berlaku. Walaupun bunyi ini belum diperhatikan di alam, Johnson dan pasukannya mendengar dengan teliti.

"Algoritma tidak hanya dapat memberitahu kami kapan suatu peristiwa mungkin terjadi dalam jangka waktu yang sangat baik - ia sebenarnya memberitahu kami tentang fizik sistem yang kami tidak perhatikan," katanya. "Dalam retrospeksi itu jelas, tetapi kami telah berjaya mengabaikannya selama bertahun-tahun kerana kami fokus pada data yang diproses."

Masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan sebelum para saintis dapat meramalkan gempa dengan tepat tetapi Johnson kini menggunakan data dunia nyata dengan algoritma. Sekiranya kaedah itu berfungsi, dia berpendapat para pakar dapat menggunakannya untuk membuat ramalan gempa bulan atau tahun sebelumnya.

Memberi makan masa depan

Ketika memberi makan dunia, kita menghadapi tugas yang menakutkan. PBB berharap dapat mengakhiri rasa lapar dan segala bentuk kekurangan zat makanan pada tahun 2030, yang optimis dengan mempertimbangkan bahawa populasi dunia hampir mencapai angka lapan bilion, dan diharapkan dapat terus meningkat sekurang-kurangnya hingga 2050.

Bahkan hari ini kita berjuang memberi makan kepada semua orang - satu dari sembilan orang tidur dengan perut kosong setiap malam, menurut Program Makanan Sedunia.

bagaimana kecerdasan buatan dapat menyelamatkan manusia carnegie mellon universiti robotik farmview cp1 1bagaimana kecerdasan buatan dapat menyelamatkan manusia carnegie mellon universiti robotik farmview cp1 3bagaimana kepintaran buatan dapat menyelamatkan manusia carnegie mellon universiti robotik farmview cp1 2bagaimana kecerdasan buatan dapat menyelamatkan manusia carnegie mellon universiti robotik farmview cp1 4

Tetapi saintis di Carnegie Mellon University sedang mengembangkan sistem yang disebut FarmView, yang menggabungkan robotik dan kecerdasan buatan untuk meramalkan hasil tanaman dan semoga menjadikan sistem makanan kita lebih efisien.

FarmView berfungsi dengan menggerakkan robot darat autonomi yang dapat mengambil tinjauan visual tanaman pada waktu yang berlainan musim, termasuk menggunakan penglihatan komputer dan pembelajaran mesin untuk meramalkan hasil tanaman. Algoritma kemudian menganalisis tanaman tertentu dan memerintahkan robot untuk memotong daun atau menipis buah untuk memudahkan nisbah pertumbuhan yang lebih optimum. Melangkah lebih jauh, para penyelidik CMU berpendapat AI dapat membantu ahli genetik mengenal pasti dan memilih sifat yang bermanfaat. Dengan cara ini, AI akan bekerjasama dengan penternak untuk menghasilkan tanaman yang lebih produktif.

"Sekiranya kita mencuba ini sepuluh tahun yang lalu, kita tidak akan dapat melakukannya."

"Kami tidak melakukan ini untuk menggantikan orang," kata saintis sistem CMU George Kantor. "Apa yang kami lakukan adalah memperkenalkan teknologi baru yang dapat membuat petani lebih cekap melakukan apa yang mereka lakukan, dan membiarkan mereka menggunakan lebih sedikit sumber daya untuk melakukannya. Senario yang kita bayangkan tidak melibatkan penggunaan lebih sedikit orang; ini melibatkan penggunaan robotik dan teknologi lain untuk melaksanakan tugas yang tidak dilakukan oleh manusia saat ini. "

Matlamat utama di sini bukan hanya untuk menghasilkan lebih banyak makanan tetapi menggunakan sumber yang ada dengan cekap mungkin.

"Cara kita menghasilkan makanan sekarang sangat intensif sumber daya, dan sumber daya yang ada habis digunakan," kata Kantor. "Kita harus meningkatkan jumlah makanan yang kita hasilkan, dan juga kualitasnya, tetapi melakukannya dengan cara yang tidak menganggap kita memiliki sumber daya yang tidak terbatas."

Tamat konflik?

Salah satu rancangan yang paling bercita-cita tinggi untuk AI untuk menyelamatkan umat manusia berasal dari pemikiran Timo Honkela, seorang profesor di University of Helsinki di Finland, yang berpendapat bahawa teknologi seperti pembelajaran mesin dan pemprosesan bahasa semula jadi sebenarnya dapat membantu menghilangkan konflik. Dia menyebut konsepnya sebagai "Mesin Perdamaian" dan ini tidak terlalu jauh dari kedengarannya.

Dari sudut pandang Honkela, ada tiga perkara yang harus kita kerjakan oleh manusia: emosi kita sendiri, komunikasi kita dengan orang lain, dan persamaan dalam masyarakat secara keseluruhan.

"Kami hidup dalam dunia yang kompleks dan menjalani kehidupan yang kompleks yang berorientasi budaya dan berdasarkan pengalaman kami," katanya kepada Digital Trends. “Sejauh ini, mesin telah dikembangkan dengan cara yang sangat kaku. Apa yang tidak mungkin dilakukan adalah menjadikan sistem ini lebih mirip manusia. Pernyataan saya sejak sekian lama adalah, 'Lebih baik kita membuat mesin menjadi seperti manusia kerana pilihan lain adalah kita manusia perlu seperti mesin untuk menggunakan alat yang kuat ini.' "

Daripada mendakwa bahawa AI secara tiba-tiba dapat mewujudkan keamanan dunia, Honkela berpendapat bahawa teknologi dapat membantu dengan cara kecil yang akan memberi kesan yang muncul. Sebagai contoh, kemajuan dalam terjemahan mesin dapat memfasilitasi komunikasi yang lebih baik antara individu dari pelbagai latar belakang, meminimumkan salah faham dan konflik berikutnya, tidak kira seberapa bijaksana. Dari gambaran yang lebih besar, semua konflik kecil yang diselesaikan ini akan memberi kesan keseluruhan untuk mewujudkan masyarakat yang lebih senang.

"Hipotesisnya adalah, jika kita mempunyai situasi di mana kita dapat saling memahami dengan lebih baik, semacam itu secara semula jadi melompat dengan cara yang muncul untuk hubungan yang lebih damai secara keseluruhan," kata Honkela.

Salah satu perkara utama Honkela adalah bahawa kata-kata terikat oleh makna dan konteks, yang tidak selalu jelas. Ungkapan "Baju saya berwarna biru," "Saya merasa biru", dan "Saya berwarna biru di wajah," masing-masing bermaksud perkara yang sangat berbeza yang sukar dibezakan oleh penutur bahasa Inggeris bukan asli.

Sudah tentu, tidak ada perang yang dilancarkan atas kata biru, tetapi Honkela berpendapat sistem yang sama dapat diterapkan pada setiap aspek komunikasi.

"Semakin jauh orang berada dalam pengalaman hidup, pendidikan, atau latar belakang budaya mereka, semakin banyak risiko ada miskomunikasi," katanya. "Malah kata-kata yang kita gunakan dapat memberi makna yang berbeza bagi dua orang yang berbeda."

Pada akhirnya, Honkela berpendapat setiap orang dari kanak-kanak sekolah hingga pemimpin dunia boleh mempunyai semacam agen AI yang dapat memastikan mereka memahami dengan betul dan bercakap dengan jelas.

"Idea asasnya adalah menggunakan peranti seperti telefon pintar, apa pun yang kita miliki, dan boleh dikatakan, 'Christian apa yang baru saja anda katakan akan difahami dengan sangat berbeza daripada apa yang anda maksudkan,'" katanya.

Peranti ini juga dapat digunakan untuk menolong orang membuat keputusan yang lebih rasional yang mementingkan sikap berat sebelah dan emosional - suatu ciri yang sangat sesuai dalam iklim politik masa kini. "Mudah-mudahan para pembuat keputusan di masa depan akan menggunakan alat ini sejak mereka masih kanak-kanak," kata Honkela, jadi mereka akan lebih sesuai untuk menangani isu-isu penting tanpa meresap ke dalam emosi.

Tamat perang masih merupakan impian yang jauh. Sesungguhnya, ada yang berpendapat bahawa konflik memang wujud - atau bahkan mustahak - sifat manusia. Tetapi mungkin AI dapat membuat perubahan ini lebih membina dengan menolong manusia memahami antara satu sama lain. Mungkin daripada menghapuskan kemanusiaan dalam pembersihan dystopian, AI akan membawa kita ke masa depan baru di mana kita hidup bersama dalam harmoni. Itulah masa depan yang harus kita ciptakan sendiri.