AT&T Bekerjasama dengan NSA Selama Bertahun-tahun Untuk Membantu Usaha Mengintip

at pencucian wang dea baik di amp tMike Mozart / Flickr Verizon akhirnya mempunyai kad truf yang boleh dipercayai bermain melawan ketua saingan AT&T. Tidak kira seberapa buruk keadaannya, paling tidak Verizon bukan yang membantu Agensi Keselamatan Nasional (NSA) mengintip trafik Internet. Menurut laporan baru yang sangat terperinci yang awalnya dikeluarkan oleh New York Times, dokumen baru dari agensi pemerintah itu mengungkapkan bahawa AT&T telah berunding dengan pemerintah AS sejak tahun 2003, membentuk hubungan "sangat kolaboratif" berdasarkan "kesediaan ekstrem gergasi telekomunikasi itu" untuk membantu."

Sesuai dengan wahyu terbaru, AT&T membenarkan NSA mengakses "berbilion-bilion e-mel" dan juga "memberikan bantuan teknikal" dalam langkah yang akhirnya membolehkan agensi pengintip untuk menyadap semua aktiviti Internet yang berlaku di ibu pejabat PBB, dengan mudah Pengguna AT&T (ingatkan seseorang untuk membatalkan langganan itu secepat mungkin).

Yang lebih memprihatinkan masih adalah kesungguhan yang nyata dengan syarikat telekomunikasi yang membantu kerajaan AS dalam usaha. Dalam satu dokumen yang diklasifikasikan sebelumnya, ejen NSA diingatkan untuk bersikap ramah di AT&T - "Ini adalah perkongsian, bukan hubungan kontrak," tulis laporan itu.

Sepanjang 10 tahun antara 2003 dan 2013, NSA berjaya menetapkan apa yang mereka sifatkan sebagai "kehadiran" langsung di jaring global, "dengan akses ke sekitar 400 bilion rekod metadata Internet dalam beberapa bulan pertama saja, terima kasih ke AT&T. Kira-kira 1 juta e-mel dihantar setiap hari ke markas agensi di Fort Meade, Maryland, lapor Times, dan pada tahun 2011, peningkatan dari kaedah pengawasan NSA menyebabkan mereka memperoleh sekitar 1.1 bilion rekod panggilan telefon bimbit domestik setiap hari.

Program dengan AT&T, yang diberi nama Fairview oleh NSA, menelan belanja agensi itu $ 188 bilion, berjumlah dua kali ganda daripada jumlah yang dibelanjakan untuk program paling kuat seterusnya dengan tujuan yang sama. Walaupun pemberontakan Edward Snowden pada tahun 2013 menjadikannya lebih sukar untuk menentukan sejauh mana hubungan antara pemimpin telekomunikasi dan agensi kerajaan hari ini, kelengkapan perkongsian mereka, yang sebelum ini tidak diketahui oleh orang ramai, tentunya telah menaikkan bendera merah di mana-mana.

Dalam wawancara dengan Times, jurucakap AT&T Brad Burns menegaskan, "Kami tidak memberikan maklumat secara sukarela kepada pihak berkuasa penyiasatan selain jika nyawa seseorang dalam bahaya dan masa adalah hakikatnya." Dia tidak memberikan perincian lebih lanjut, tetapi nampaknya sukar untuk membayangkan bahawa jumlah lalu lintas dan data yang begitu besar semuanya langsung dan langsung berlaku untuk membahayakan nyawa manusia.

Dalam dekad kolaborasinya yang didokumentasikan, NSA mengumpulkan "sejumlah besar data" (termasuk 60 juta e-mel asing ke asing sehari pada tahun 2013), semuanya diberikan oleh AT&T. Oleh itu, jika anda berfikir untuk menukar pembawa, anda mungkin ingin mempertimbangkan laporan Times terbaru dalam membuat pilihan anda.