Ada Apa Dengan Orang Amerika Tidak Menggunakan WhatsApp?

Ia dianggarkan 1.5 bilion pengguna bulanan di seluruh dunia pada tahun 2017. Ini dilarang di China, di mana pemerintah mengeluarkan aplikasi peniru, WeChat. Apabila rejim otoriter memerangi protes popular, sering kali menjadi salah satu aplikasi media sosial pertama yang menjadi gelap. Ia mempunyai 400 juta pengguna bulanan di India sahaja, di mana pengguna mengatakan bahawa ini hanyalah cara orang berkomunikasi. Ia sangat popular di Eropah dan Timur Tengah juga.

Namun masih ada persoalan: Mengapa WhatsApp hampir tidak diketahui di AS, ekonomi terbesar di dunia? Mengapa WhatsApp juga bukan "lalai" untuk pemesejan, seperti di tempat lain di dunia? Nampaknya, jawapannya adalah koktail pengembangan telekomunikasi di seluruh dunia yang bercampur dengan kebiasaan perjalanan Amerika. Atau lebih tepatnya, kekurangannya.

tangkapan skrin aplikasi apa di telefon pintarTahun lalu, Whatsapp mengumumkan had untuk menghantar mesej oleh pengguna India dalam usaha menghentikan serentak serangan mengerikan dan untuk mengurangkan ancaman tindakan undang-undang pemerintah di pasaran terbesarnya. Nasir Kachroo / NurPhoto melalui Getty Images

WhatsApp dilancarkan pada tahun 2009 di California, yang dibina oleh jurutera perisian Brian Acton dan Jan Koum. Ia semakin popular sehingga Facebook membelinya pada tahun 2014 dengan harga $ 19 bilion; ini masih merupakan pemerolehan terbesar Facebook setakat ini, dan salah satu yang terbesar dalam sejarah pemerolehan teknologi - jauh lebih besar daripada $ 1 bilion yang dibelanjakannya untuk membeli Instagram. (Acton sejak itu menemui Signal, versi WhatsApp yang lebih selamat, kurang korporat, kurang mesra UI.)

Tinjauan Pew yang dilakukan pada akhir tahun 2018 penggunaan media sosial dewasa di 11 negara berkembang yang berbeza mendapati bahawa Facebook dan WhatsApp adalah aplikasi pemesejan paling popular, di atas Instagram, Twitter, Snapchat, Tinder, dan Viber.

Namun jumlah penggunanya di AS jauh lebih rendah daripada jumlah populasi yang setanding. WhatsApp, melalui Facebook, tidak menanggapi permintaan komen untuk cerita ini. Nombor pendapatan suku ketiga Facebook tidak memisahkan pengguna WhatsApp daripada populasi penggunaan produk Facebook secara umum.

Tetapi menurut Pusat Penyelidikan Pew, jumlah orang dewasa yang menggunakan Facebook tinggi pada tahun 2018, dan jumlah pengguna WhatsApp menurun: Hanya 20% orang dewasa AS menggunakan WhatsApp pada tahun 2019, turun dari 22% pada tahun 2018. Ini jauh lebih kecil daripada 73% yang menggunakan YouTube, dan 69% yang menggunakan Facebook. Satu-satunya rangkaian media sosial yang kurang popular di AS ialah Reddit.

"Ada beberapa orang yang menggunakan WhatsApp dan menyukainya, dan kemudian ada orang yang suka, 'oke, apa ini?'"

"Sungguh mengejutkan," kata Sree Sreenivasan, profesor pelawat Marshall Loeb di Sekolah Kewartawanan Universiti Stony Brook, membicarakan tentang ketidaktahuan umum Amerika mengenai WhatsApp. Sreenivasan menjalankan seminar di mana dia mengajar wartawan petua dan trik bagaimana menggunakan pelbagai platform media sosial, termasuk WhatsApp. "Ada beberapa orang yang menggunakan WhatsApp dan menyukainya, dan kemudian ada orang yang suka, 'OK, apa ini?'" Katanya kepada Digital Trends.

India: WhatsApp adalah cara hidup

"WhatsApp adalah cara default untuk menjangkau kebanyakan orang di sini," kata Pranav Dixit, wartawan teknologi yang berpangkalan di Delhi untuk Buzzfeed News, kepada Digital Trends. "Ini jelas merupakan sebahagian besar dari kehidupan seharian saya."

Dixit telah mengalami jurang budaya ini dalam perkhidmatan pesanan secara langsung. Dia adalah seorang pekerja magang di Wired di San Francisco pada tahun 2014, dan berada di pejabat pada hari pengambilalihan WhatsApp oleh Facebook diumumkan. "Saya telah menggunakan WhatsApp selama beberapa tahun, kerana ini adalah aplikasi lalai bagi kebanyakan orang India," katanya. Dixit teringat pagi pengumuman ketika dia berfikir, "Suci [eksplisit], ini sangat besar!"

WhatsApp di India Seorang penjual surat khabar India membaca surat khabar dengan iklan halaman belakang penuh dari WhatsApp yang bertujuan untuk membalas maklumat palsu, di New Delhi pada 10 Julai 2018. Prakash Singh / Getty Images

"Semua orang di pejabat Wired seperti, 'wtf adalah WhatsApp.' Dan saya berfikir, 'Anda bekerja di majalah berteknologi tinggi dan anda bertanya kepada saya, pekerja magang, apa WhatsApp?' "Katanya sambil ketawa.

Telekomunikasi Amerika berkembang berbeza daripada telekomunikasi India - atau sebenarnya, telekomunikasi di tempat lain di dunia. Ketika SMS mula menjadi popular, harganya sangat mahal bagi kebanyakan orang di dunia. Dixit mengatakan bahawa sebelum WhatsApp datang di India, kebanyakan orang India harus membeli apa yang disebut "pek SMS": pengguna akan membayar sejumlah wang untuk mengirim sejumlah SMS. Tetapi ini menanggung kos terlalu banyak untuk orang India, kata Dixit, terutama pada waktu cuti ketika syarikat penerbangan akan menaikkan harga SMS (sebaliknya, kata Sreenivasan, kebanyakan orang Amerika tidak benar-benar tahu apa itu perkataan SMS - perkhidmatan pesanan ringkas - bermaksud).

"Pengangkut di India pada dasarnya merobek orang," katanya. Kemudian datang WhatsApp, pada waktu yang hampir sama pada tahun 2010 seperti ketika 3G datang ke India dan beberapa tahun setelah iPhone mula menembusi pasaran India. "Konsep pesanan makan-makan melalui 3G cukup revolusioner," kata Dixit. "Untuk negara yang biasa membayar per SMS, hanya dapat pergi dan balik sebanyak yang anda mahukan sangat mengagumkan."

Hari ini, WhatsApp adalah bagaimana Dixit tersebar dengan siaran akhbar, bagaimana dia menjangkau sumber cerita, bahkan bagaimana orang di India membuat tempahan makan malam atau menempah tiket untuk pertunjukan. Dixit mengatakan bahawa dia bahkan tidak tahu di mana aplikasi pesanan teks lalai untuk telefonnya sekarang.

Orang Amerika tidak melakukan perjalanan

Menurut Pew Research, aplikasi ini paling popular di Amerika Syarikat di kalangan masyarakat Hispanik, yang bercakap dengan satu aspek WhatsApp yang popular: kewarganegaraannya.

WhatsApp mengisi peranan penting dalam menghantar teks antarabangsa, sesuatu yang kurang dilakukan oleh orang Amerika berbanding orang dari negara lain. Itu mungkin berkaitan dengan kebiasaan perjalanan, yang sangat berbeza bagi orang Amerika daripada negara lain. Atas pelbagai alasan sosioekonomi, orang Amerika tidak melakukan perjalanan ke luar negara dengan kadar yang sama dengan negara lain yang setanding: Menurut Forbes, hanya 42% orang Amerika yang mempunyai pasport, jauh di belakang 66% orang Kanada dan 76% orang Britain dan orang Welsh .

Di samping itu, telekomunikasi Amerika tidak mengambil jalan yang sama seperti negara-negara seperti India. "Salah satu sebab mengapa AS tidak pernah memasuki perkhidmatan pesanan yang popular di tempat lain adalah kerana dua perkara berfungsi dengan baik di sini: SMS dan Messenger," kata Sreenivasan, merujuk kepada aplikasi iMessage dan Facebook Messenger. "Teks adalah cadangan yang mahal di bahagian lain dunia. Tetapi orang di sini [di AS] tidak melihat keperluan untuk platform lain. "

AS selalu menjadi orang luar dalam hal pemesejan: Pada hari-hari ketika sebahagian besar dunia menggunakan ICQ atau MSN untuk berbual dalam talian, orang Amerika menggunakan AIM. Orang Amerika terjebak dengan pengkomputeran desktop, dan AIM berubah menjadi Gchat, yang berubah menjadi Facebook Messenger.

"Teks tidak berlaku di Amerika hingga terlambat, kerana panggilan telefon berfungsi dengan baik, dan internet sangat murah," kata Sreenivasan.

Manakala, menurut Dixit, tempat-tempat seperti India pada dasarnya melompati pengkomputeran desktop dan terus ke telefon bimbit. Walaupun orang Amerika mula menghantar teks di telefon pintar, Apple meneruskannya dengan mengembangkan iMessage, menjadikan keperluan WhatsApp diperdebatkan.

Secara fungsional, WhatsApp tidak jauh berbeza dengan sesuatu seperti iMessage: Kedua-duanya dienkripsi, kedua-duanya menghantar teks secara percuma di peringkat antarabangsa, dan kedua-duanya telah mula menggabungkan fungsi seperti pelekat dan penerusan yang menyeronokkan. Tetapi populariti WhatsApp menjadikannya alat penting.

"Ketika saya mengatakan 'WhatsApp,' separuh masa wartawan Amerika tidak tahu apa ini," kata Sreenivasan. "Ini mengecewakan."