Remaja Mengatakan Media Sosial Membiarkan Mereka Berhubungan dengan Rakan Dan Dapatkan Sokongan

Penggunaan media sosial baru-baru ini terbukti dapat meningkatkan kemurungan dan kegelisahan, tetapi tinjauan baru terhadap remaja menunjukkan cara-cara laman web tersebut dapat bermanfaat juga. Pusat Penyelidikan Pew telah melakukan tinjauan terhadap remaja AS yang menanyakan kepada mereka mengenai pengalaman mereka dengan media sosial baik positif dan negatif, dan penemuan tersebut menunjukkan bahawa anak-anak muda menyedari manfaat dan masalah penggunaan media sosial.

Tinjauan dilakukan awal tahun ini di antara 743 remaja berusia 13 hingga 17 tahun, jadi ukuran sampelnya agak kecil. Namun, data yang dikumpulkan cukup mendalam, sehingga memberikan beberapa makanan menarik untuk difikirkan.

Positif terbesar penggunaan media sosial yang dikenal pasti oleh remaja adalah lebih berhubung dengan rakan mereka, yang mana 81 peratus responden mengatakan membantu mereka. Di samping itu, remaja menghargai media sosial kerana kemampuan untuk berinteraksi dengan orang yang berbeza dan sebagai tempat untuk mendapatkan sokongan ketika mereka sedang berjuang, dengan 69 peratus responden mengatakan bahawa mereka berpendapat media sosial membantu mereka berinteraksi dengan kumpulan orang yang lebih pelbagai, dan 68 peratus mengatakan bahawa mereka merasa seolah-olah mereka mempunyai orang yang menyokong mereka dalam masa-masa sukar.

Tetapi remaja tidak mengetahui masalah penggunaan media sosial seperti menavigasi drama dalam talian, tekanan untuk muncul dengan cara tertentu kepada orang lain, dan tekanan untuk "berjaya" di media sosial dengan mengumpulkan banyak suka dan komen. Daripada mereka yang disurvei, 45 persen remaja mengatakan mereka merasa terharu dengan semua drama di media sosial, 43 persen mengatakan mereka merasa tekanan untuk hanya memposting konten yang membuat mereka kelihatan baik, dan 37 persen mengatakan mereka merasa tekanan untuk hanya memposting konten yang akan mendapat suka dan komen.

Penemuan lain adalah bahawa remaja tersebut percaya bahawa media sosial menolong mereka menjadi lebih berfikiran sivik, dan membantu mereka mencari sudut pandang baru untuk terlibat. Secara keseluruhan, media sosial yang berkaitan dengan remaja menggunakan lebih banyak emosi positif daripada yang negatif.

Satu perkara penting yang perlu diperhatikan ialah tinjauan tidak semestinya merupakan kaedah terbaik untuk mengumpulkan data objektif mengenai sesuatu isu. Tinjauan bertanya kepada responden apa pendapat mereka, misalnya bertanya apakah remaja merasa tidak aman ketika melihat media sosial, tetapi mereka sebenarnya tidak mengukur sama ada rasa tidak selamat meningkat apabila terdedah kepada persekitaran media sosial. Ini bermaksud bahawa anda bergantung pada responden tinjauan untuk memiliki wawasan diri yang cukup besar ketika menjawab soalan, dan mempercayai bahawa mereka menjawab dengan jujur. Walau bagaimanapun, hasil tinjauan khusus ini menunjukkan keseimbangan tindak balas positif dan negatif terhadap media sosial, menunjukkan bahawa para remaja sedar diri tentang bagaimana media sosial mempengaruhi kehidupan mereka, dan bahawa mereka berfikir secara kritis mengenai isu ini.