TikTok Sekarang di Pemandangan Oracle, Cadangkan Laporan

Oracle dilaporkan akan menentang Microsoft dan yang lain dalam pertempuran untuk memperoleh operasi AS dari aplikasi perkongsian video popular TikTok.

Syarikat gergasi perisian itu telah mengadakan perbincangan awal dengan ByteDance yang berpangkalan di China - syarikat induk TikTok - orang yang mempunyai pengetahuan mengenai perbincangan tersebut kepada Financial Times (FT).

TikTok ingin memastikan kehadirannya yang berterusan di AS setelah Presiden Donald Trump mengeluarkan perintah eksekutif awal bulan ini mengancam akan menutup aplikasi tersebut melainkan jika ia menjual operasi ASnya kepada sebuah syarikat Amerika pada 20 September, walaupun tarikh akhir ini baru-baru ini dilanjutkan hingga 12 November Trump menganggap aplikasi tersebut sebagai ancaman bagi keamanan nasional, menuduhnya menangkap data pengguna yang akhirnya dapat digunakan oleh pemerintah China untuk tujuan jahat. TikTok selalu menegaskan bahawa ini tidak akan pernah berlaku.

Sesuai FT, Oracle "mempertimbangkan secara serius untuk membeli operasi aplikasi di AS, Kanada, Australia, dan New Zealand." Syarikat yang berpangkalan di Lembah Silikon itu dilaporkan telah bekerjasama dengan sekumpulan pelabur Amerika yang sudah memiliki kepentingan dalam ByteDance, termasuk General Atlantic dan Sequoia Capital, kata sumber itu.

Hingga kini, Microsoft telah dianggap sebagai pelopor dalam perlumbaan untuk menandatangani perjanjian operasi TikTok di AS, walaupun laporan minggu lalu menunjukkan cabaran teknikal dapat menggagalkan kesepakatan yang berpotensi. Twitter juga dikatakan berminat, walaupun terdapat pertanyaan mengenai kemampuan syarikat media sosial untuk mendapatkan perjanjian secara kewangan.

Perintah eksekutif Trump mengatakan bahawa TikTok "secara automatik menangkap sejumlah besar maklumat dari penggunanya, termasuk internet dan maklumat aktiviti rangkaian lain seperti data lokasi dan sejarah carian dan carian."

Ia menambahkan bahawa jika pemerintah China mengetahui data TikTok, ia berpotensi memungkinkannya untuk "mengesan lokasi pekerja dan kontraktor Persekutuan, membangun dokumen maklumat peribadi untuk pemerasan, dan melakukan pengintipan korporat."

Dokumen itu juga mengatakan bahawa TikTok "dilaporkan menyensor konten" yang dianggap oleh pemerintah China sensitif secara politik, dan mengatakan aplikasi itu "juga dapat digunakan untuk kampanye disinformasi yang menguntungkan Parti Komunis China."

Sebagai tindak balas, TikTok mengatakan pihaknya "terkejut" atas perintah itu, dan menambahkan bahwa pihaknya "tidak pernah berbagi data pengguna dengan pemerintah China, atau menyensor konten atas permintaannya." Minggu ini ia melancarkan hab dalam talian untuk menyampaikan sisi hujahnya dengan lebih berkesan.

Tren Digital telah menghubungi Oracle untuk pengesahan mengenai tawarannya untuk memperoleh operasi TikTok AS dan kami akan mengemas kini bahagian ini apabila kami mendapat maklum balas.